"Everyday is a brand new start"

25 October 2010

Bila Program Berbuah Kematangan...

[Program menambah kematangan..] kata seorang sahabat saat konklusi program.

Terdiam. Berfikir. Mentafsir.

KEMATANGAN..

Apa hakikat kematangan?

Dahulu..saya paling suka tengok Dragon Ball sebab ada 7 biji semuanya

Semua pahlawan pakat nak cari dragon ball

Goku sbg watak utama berjaya mengalahkan begitu banyak wira lain



Biasanya cerita ni budak lelaki suka tengok

Tapi disebabkan ada kaler pink di situ

Sebagai budak perempuan saya fikir saya ada hak untuk menonton

Dan memberi sokongan padu kepada srikandi pink pilihan saya

Yang paling saya gemar setiap kali berlawan surelah geng power rangers ni akan menang

(Fikiran budak-budak muncul)

Habis tu, kalau Power Rangers lawan dengan Goku sape akan lagi kuat?

-Oh…itu dulu zaman kanak-kanak yang agak nakal-(n_n)

(fikiran sekarang)

Tak kira apapun benda kuat yang ada dalam dunia ni, Allah tetap paling kuat

Beginikah contoh kematangan?

Sungguh tak salah lagi kematangan sememangnya wujud selesai berprogram

Sepertimana ukhwah sebenar yang wujud dan diuji setelah selesai usrah

Dan proses pembersihan hati yang dilakukan setelah berakhir slot muhasabah diri

Kematangan akan wujud dalam pelbagai bentuk

Salah satunya saya ingin menyedut kata-kata Hilal Asyraf yang menulis tentang kematangan.

Kematangan ialah apabila manusia mampu mengaitkan kehidupannya, dengan akhiratnya.

Orang yang mengaitkan kehidupannya dengan akhiratnya, maka dia tidak akan mensia-siakan kehidupannya di dunia ini.

Kerana dia yakin, dia akan pulang dan berdiri di hadapan Allah SWT, membawa seluruh kehidupannya untuk dihitung.

Justeru, manusia sebegini akan lebih serius dalam kehidupannya, bersungguh-sungguh dalam amal pekerjaannya secara tidak langsung dewasa, dan tidak bermain-main dengan kehidupannya.

Huhu… Yup, itulah kematangan yang sedang ingin saya capai…insya-Allah..(^_^)

Berbalik kepada tajuk.."Bila Program Berbuah Kematangan”

Seandainya erti kematangan di atas berbuah semakin lebat setelah berprogram..

Menjadilah program itu pokok buat yang ingin menempah syurga..






[Bahasa agak berbelit mungkin…mintak maaf banyak2]
Mungkin sebab berbelit otak baca law...=)

Share:

10 September 2010

Kerana iman bersuara...



Assalamualaikum kawan-kawan...
Selamat menyambut Hari Raya Aidilfitri..
Mohon maaf zahir dan batin..

“kecuali orang-orang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran” ( Al-Asr: 3)

Sayu mendengar takbir raya berkumandang. Namun bercampur kesyukuran yang teramat kerana masih diberikan peluang dan nikmat bernafas di muka bumi Allah ini. Melihat berduyun-duyun umat islam bersolat hari raya berjemaah mengundang rasa bahagia dalam jiwa ini.

Tersentak. Paha saya ditepuk seseorang. “Tertidurkah aku??Rasanya tidak..” Mak cik di sebelah menunjukkan ke arah kanan. “Tengok tu..hmm kenapalah malas sangat diorang ni nak ke depan, penuhkan saf depan,” Saya menggiakan.

Apa yang mak cik rasa saya pun rasa. Itulah yang menyedihkan saya setiap kali berjemaah di masjid atau surau. Ramai dalam kalangan umat islam belum tahu peri pentingnya merapatkan dan memenuhi saf. Sikap “sejadah ini aku punya. Aku tak mahu ke tepi” , “malas nye nak ke depan. Biar orang lain sajalah..” dan “panaslah rapat-rapat..” membuatkan saf-saf terputus. Bercerai. Sedih sekali…

“Jemaah sekalian, solatlah seolah-olah ini solat kita yang terakhir dan anggap setelah solat ini kita akan mati dan bertemu dengan Allah swt. Tolong safnya diluruskan dan dirapatkan…”
[ kata Ust Ilyas dalam sinetron KCB. Antara scene yang menarik hati saya! (n_n) ]

Mengingatkan saya pada Rasulullah saw yang sentiasa mengingatkan sebelum solat agar saf diluruskan bahkan Rasulullah saw tidak pernah memulakan solatnya hingga semua saf benar-benar rapi. Kenapa ya??



Nah, "Innallaaha yuhibu" nampak jelas bahwa Allah benar-benar mencintai barisan yang mantap.

Imam Al Qurthubi meriwayatkan bahwa ayat di atas turun ketika para sahabat bertanya :

Seandainya kami tahu amal yang paling Allah cintai niscaya kami akan melakukannya lalu turunlah ayat di atas.

Oh, Allah paling cinta! Takkan tak mahu dicintai Allah kot….

Yup, ayat ni tentang masalah barisan perang tapi dasarnya semua barisan sama termasuk barisan dalam solat. Sesetengah orang mungkin melihat ini masalah kecil. Tapi dari ketidakrapatan saf ini justeru akan menyebabkan ketidaksatuan ummah dan kerapuhan perpaduan umat islam masa kini.

Masalah ini perlu diatasi demi kemaslahatan ummah. Di pihak muslimin terutamanya perlu berpesan-pesan seperti Rasulullah sebelum menunaikan solat. Tak lupa di pihak muslimat. Solusi pelbagai.
Ayuh, jom aktifkan mindamu!



Aidilfitri Di Bumi Darul iman;
~CikMujahidahMuda~
Share:

04 September 2010

Derap-derap Ukhuwah...


Ralit sungguh si budak A itu memerhatikan budak B yang sedang asyik mewarna. Budak B tersedar.

“Siapa nama awak?”

“Mohd Khairuddin”

“Ooo”

Sekelip mata, mereka menjadi teman.

Peristiwa di masjid itu membuat saya malu dengan diri sendiri. Seorang budak yang belum pun memahami hakikat ukhuwah telah mendahului saya melaksanakan sunnah Rasulullah.

Rasulullah saw. bersabda,

"Termasuk sifat angkuh adalah seseorang yang masuk ke dalam rumah temannya, lalu disuguhkan kepadanya makanan, ia tidak mahu memakannya; dan seorang laki-laki yang bersama-sama dengan laki-laki lain dalam perjalanan, tetapi ia tidak menanyakan namanya dan nama orang tuanya." (HR. Ad-Dailami)

*******************************************************

Si kecil itu hanya memerhatikan kami sambil tersenyum. Saya membalas senyumannya.

“Adik buat apa dengan kawan-kawan kat surau ni?”

“Kami selalu berkumpul kat sini kak..”

[Biasalah..budak2 kalau dah jumpa tempat luas macam ni, main kejar2 la jawabnye…(n_n) ] fikir saya.

“Kami gotong-royong bersih surau kak..ada masa free kami baca yasin sama2”

Termalu dengan zhon sendiri.

Menisbahkan pada diri ini. Terkebelakang lagi kali ini.Dalam bersahabat kerana Ilahi.

Di sekitar Arsy ada menara-menara dari cahaya. Di dalamnya ada orang-orang yang pakaiannya dari cahaya dan wajah-wajah mereka bercahaya. Mereka bukan para Nabi dan syuhada’, tetapi para Nabi dan Syuhada’ iri hati pada mereka. “Ketika ditanya oleh para sahabat, Rosulullah saw menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai karena Allah, saling bersahabat karena Allah, dan saling kunjung karena Allah“. (HR. Tirmidzi).

Oh indahnya bersahabat kerana Allah!


Perjalanan kita begitu jauh
Bertemu duri-duri di setiap perhentian
Namun itulah yang perlu ditempuhi
Demi mengejar sinar di hujung destinasi

Barangkali kita terlupa
Di setiap perhentian dihadiahkanNya teman
Hadirnya diiringi kalimat-kalimat indah
Menjadi penyejuk penenenang di hati
Bisa menguatkan langkah perjalanan bertemu rabbi

Wahai teman,
Aku mencintaimu
Mencintaimu kerana Ilahi…


Pernah suatu ketika seorang sahabat Rasulullah SAW menyatakan rasa cintanya kepada baginda. Kali pertama dia menyatakan cintanya, Rasulullah diam. Kali kedua, Rasulullah juga diam. Kali ketiga, baginda masih diam. Kemudian barulah Rasulullah SAW menyatakan bahawa jika sahabat itu benar-benar mencintainya, bersedialah menghadapi ujian dan cabaran.

Aku mengerti,
Yang terlafaz belum tentu terpatri
Dan cinta kita itu pasti diuji
Namun kan kuterus bisikkan doa rabithah hati
Moga kukuh dan utuh penyatuan cinta kita
Demi Ilahi....


                 [Ku tuju khas buat teman-teman yang mengenaliku…jzkllh untuk segalanya..]
 [kondisi kini: Merindui ahli-ahli bait! (*_*)]
Share:

29 August 2010

Ambang Lailatul Qadr

[Mood sakit]

[Mood assignment]

[Mood Ramadhan]

Rasulullah saw bersabda: "Bila tiba malam pertama bulan Ramadhan para syaitan dibelenggu, maksudnya jin. Dan pintu-pintu neraka ditutup dan tidak satupun yang dibuka dan pintu-pintu syurga dibuka dan tidak satupun yang ditutup." (HR At Tirmidzi)

Mood Ramadhan akhirnya berjaya memujuk tangan ini kembali menulis...
Alhamdulillah..alhamdulillah...alhamdulillah...

Masih sempat berjumpa Ramadhan kali ini
Masih sempat beribadah di bulan mulia ini
Mahu menitis air mata bersolat tarawikh berjemaah
Tak terbayang kegembiraan ber'iftar' berjemaah
Tazkirah dan quran menghiasi susana hari-hari ramadhan
Oh indahnya Ramadhan!!

Bertuahnya untuk barangsiapa yang benar-benar menghargai
Merugi bagi yang mensia-siakan hari-harinya
Kerana belum tentu kita kan bertemu Ramadhan akan datang
Wahai yang masih terbaring kekenyangan lalu tertidur setelah berbuka
Wahai yang masih malas membuka kitab Al-Quran dan membacanya
Wahai yang mengutamakan tidur berbanding keberkatan sahur dan tahajud
Bangunlah!!
Masih ada waktu untuk mu sebelum 'dia' berakhir....

“Dan apabila hamba-hamba- Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah; 186)

Lihatlah! Allah meletakkan ayat ini di tempat ini (selepas ayat tentang bulan Ramadhan) untuk menunjukkan bahwa Dia swt. paling dekat kepada hamba-Nya pada bulan mulia ini.

Sahabat sekalian, rebutlah peluang sebelum peluang ditarik Allah...
Nauzubillahi minzalik..

Ya Allah, kami memahami betapa luasnya rahmat dan keampunanMu di bulan Ramadhan. Berilah kekuatan kepada kami untuk kami mampu menarik rahmat dan keampunanMu itu dengan amal-amal soleh kami serta doa-doa kami. Kami juga mengharapkan semoga amal-amal kami yang naik ke atas di terima olehMu manakala rahmat dan keampunanMu tercurah ke bawah dengan sebanyak-banyaknya menerusi jalur lebar yang tidak bertepi di bulan Ramadhan yang penuh berkat.




Ameen Ya Rabbal Alameen
Share:

06 July 2010

Bersujud

“Sujud tu bagi kita tenang dan penghapus sunyi”

“Penghapus sunyi tu apa kak ju?”

Ops, mungkin bahasa yang agak tinggi untuk si kecil.

“Kita tak rasa seorang diri, tak rasa sedih sebab kita akan rasa Allah dekat sangat2 dengan kita”

“Kenapa ramai orang sujud lama kak ju?”

Tersenyum.

“Sebab waktu tu Allah hampir sangat dengan kita jadi mesti Allah senang dengar doa kita dan kabulkan."

Sabda Rasulullah saw “posisi seorang hamba yg paling dekat dengan Tuhannya adalah ketika ia dalam posisi sujud” (HR. Muslim)

Mengangguk.

Sujud terakhir si adik lama daripada biasa malam itu.


“Dan demi sesungguhnya Kami mengetahui bahawa engkau bersusah hati dengan sebab apa yang Kami katakan. Oleh sebab itu bertasbihlah engkau dengan memuji Tuhanmu serta jadilah daripada orang yang sujud. Dan sembahlah Tuhanmu, sehingga datang kepadamu (perkara yang tetap) yakin” (Al Hijr:97-99)

Share:

15 June 2010

Dari Diari..

Kutulis buat hati-hati yang tulus mencari Dia..


Aku sangat menyukainya

Sangat mencintainya

dan Aku paling suka melihat wajahnya yang terpejam menangis

Bersimpuh dengan menadahkan tangannya yang gementar kepadaKu

dengan bisikan-bisikan permohonannya kepadaKu

dengan permintaan-permintaannya kepadaKu

sehingga tak ingin cepat-cepat Kukabulkan apa yang hendak Aku berikan kepadanya

agar lebih lama dan sering Aku memandang wajahnya

Aku percepat cintaKu padanya

dan Aku bersihkan dia dari daging-daging haram badannya

dengan sakit yang ringan

Aku sangat menyukai keikhlasan hatinya

di saat Ku beri ia ujian

tak pernah kudengar keluhan kesal dan menyesal di mulutnya

Aku rindu kepadanya

Rindukah dia kepadaKu wahai malaikat-malaikatKu?

Tidak terasa apa-apa?
Tidak?
Baca berulang kali..

Jika masih tidak merasa rindu pada-Nya
Jika masih tidak merasa cinta itu
Jika masih su'uzhon pada dugaanNya
Jika masih berputus asa
Jika masih resah gelisah

Mungkin ada yang tak kena pada hati

Ada yang tak kena pada hubungan kita sesama manusia

Dan paling besar kemungkinan, ada yang tak kena dengan hubungan kita dengan Allah

Muhasabah diri kembali..

Istighfarlah..

Selagi masih ada waktu..






Aku ingin kau merasa
kerana diriku bukan sempurna,
Share:

12 June 2010

Bicara


Hebat benar bicaranya.

Padat.

Membahagiakan.

Jika tidak, dia hanya diam.

Senyumannya pula sudah cukup menenangkan.

Membahagiakan insan di sekelilingnya.

Kerana itu juga saya mencintainya.

Dia bersabda bermaksud: "Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah dia mengucapkan perkataan yang baik dan kalau tidak, hendaklah diam."
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Oh susah sungguh ya Rasulullah..mengapa..

Ketika Baginda ditanya apakah yang paling banyak memasukkan orang ke dalam neraka? Baginda menjawab: "Kejahatan mulut dan kemaluan."

Fikir.

Kita mungkin terlalu banyak berkata-kata..hingga kepada yang sia-sia..

Terlepas pandang mungkin..

Ya..Daie itu umpama rama-rama, tak perlu berkata-kata…cukup sekadar tingkah lakunya sahaja membuatkan manusia terkesan dan terpesona

Jangan kerana kata-kata pula maka hilanglah pesona seorang daie..

Hassan al bana ada berpesan : Kamu harus menjadi orang yang banyak bekerja, bukan yang banyak bercakap dan bertengkar kerana satu-satu kaum bila mendapat petunjuk dari Allah mereka diilhamkan untuk bekerja. Sebaliknya satu-satu kaum itu sesat setelah mendapat petunjuk adalah kerana banyak bertengkar dan berbalah.

Mengkoreksi kata-kata Hassan al bana..

Oh, kerana itu diciptakanNya dua telinga dan satu mulut..

Daripada Saidina Ali Abi Talib, Rasulullah bersabda: “Bahawa seseorang lelaki yang berkata dengan suatu perkataan supaya orang tertawa, maka sebab yang sedemikian itu, dilemparkan dia di dalam neraka jahanam selama 70 tahun.”

Hanya ‘Suatu Perkataan’, arghh gerunnya..!

Imam Syafie pernah memberitahu, tidakkah kau tahu harimau di hutan itu lebih ditakuti kerana diamnya sedangkan anjing yang menyalak dilempar dengan batu!

Berguraulah seperti Rasulullah..seadanya..ada benarnya..

Kerana.

Bisa saja gurauan kita boleh menyakitkan hati insan sekeliling..

Bisa saja gurauan menyebabkan kita banyak tertawa..

Sedangkan ummah di saat kritikal..

Memerlukan doktor-doktor untuk merawat sesegera mungkin..

Kitalah doktor itu..

Dunia pula makin tiba di pengakhirannya..

Maka berkatalah indah dan menyenangkan..

Jadikan diammu kerana takut kepada Allah..

Diam itu saja sudah ibadah.

Mudah bukan!

(*-*)




Kerana diriku bukan sempurna.
~Pesanan buat diri yang sering terlupa~
Share:

07 June 2010

Don't give up..

                                                    Ukhwah tercipta kerana cinta


This post is specially for you my bez fren, Ayesya..

Flying to Japan, wif one mission for Islam..

Plz don't give up juz bcoz of 'that' ..

So many benda yang kita akan tempuh lepas ni as hamba.Lagi susah..

"This path may be difficult, but the final destination is certain”

Thnx call saya semalam. Seronok sebab dah lama tak berborak panjang..

Semalam saya ada bercerita pasal tangkap ikan. Tapi tak habis.

Sekarang saya nak tulis crite tu betul2. Kata2 dan tulisan dah ada. Yang belum ada sentuhan seorang teman.

Tak mengapalah, sentuhan Allah lagi best kan! =) Plzz be strong!!


Pada suatu hari...

Seorang pemuda Yahudi telah mengajak seorang

rakannya yang Muslim untuk pergi menangkap ikan di sungai

dengan menaiki sebuah sampan.

“Wahai rakanku, mari kita bertanding pada hari ini, siapakah yang

mendapat hasil tangkapan yang lebih besar!”

cabar pemuda Yahudi tadi kepada rakan Muslimnya.

“Baiklah.. Aku kira, lebih baik sekiranya kau yang mulakan terlebih dahulu..”

balas pemuda Muslim tersebut.

Tanpa membuang masa, pemuda Yahudi tersebut menebarkan jalanya

dan mendapat tangkapan yang sangat lumayan.

“Nah, sekarang tiba giliran engkau wahai rakanku..”

kata pemuda Yahudi tersebut.

Sebelum menebarkan jalanya, pemuda Muslim tersebut berzikir

terlebih dahulu kepada Allah s.w.t.

“Subhanallah..”

kata pemuda Muslim tersebut, lantas menebarkan jalanya ke dalam sungai.

Namun, tiada seekor ikan pun yang melekat pada jalanya.

Pemuda Muslim tersebut tetap tenang.

“Haha.. sekarang tiba giliran aku pula”

kata pemuda Yahudi tersebut berpuas hati.

Pemuda Yahudi tersebut menebarkan jalanya,

dan sekali lagi dia mendapat tangkapan yang besar.

Pemuda Muslim tersebut menebarkan jalanya untuk kali yang kedua.

“Subhanallah..”

selepas mengucapkan tasbih kepada Allah s.w.t., dia menebarkan jalanya lagi sekali.

Namun, sekali lagi tiada seekor ikan pun yang terperangkap di dalam jalanya.

Peristiwa ini berulang sehingga 3 kali dan mereka pun pulang.

Malaikat yang berada dengan dua pemuda itu semasa kejadian  berasa pelik dengan apa yang berlaku,

lantas bertanya kepada Allah s.w.t. tentang apa yang terjadi.

“Ya Allah, mengapa pemuda Muslim sebentar tadi langsung tidak mendapat hasil tangkapan,

sedangkan dia sentiasa berzikir kepadaMu sebelum menebarkan jalanya?”

tanya Malaikat tersebut.

Allah s.w.t. menerangkan

“Sesungguhnya Aku suka setiap kali dia berzikir kepadaKu dan

ingin dia mengulangi perbuatan yang sama dan mendengar dia berzikir lagi.

Oleh itu, Aku biarkan jalanya kosong supaya dia menjala dan berzikir lagi..”

“Jadi apakah ganjaran yang didapati oleh hambaMu sebentar tadi ya Allah?”

tanya Malaikat itu lagi.

Allah s.w.t. menerangkan

“Aku telah sediakan ganjaran yang paling besar untuknya di syurga.

Lebih besar dari tangkapan ikan yang lumayan dan segala yang ada di dunia ini..”

Jangan lupa Allah tak pernah biarkan kita..

setiap sesuatu yang Dia tentukan for sure ada hikmah..

cuma kita yang mungkin slalu sangat su'uzhon dengan Dia..

Bila masanya menjelma,

Kejayaan akan tiba..

sabar ye..






=) stand.up.with.faith

Share:

03 June 2010

Kebahagiaan dalam Perpisahan

[KEMBALI SEJENAK KE TAHUN 2007]

Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.
(Surah Al Baqarah:216)

Ayat faveret saya..

-----------------------------------------------

Tanggal 30 Disember 2007, si gadis itu redha saat menjejakkan kaki di Kem Seri Perkasa Mantin. Hatinya berdebar-debar. Cerita-cerita buruk yang pernah berlaku untuk program seperti itu bermain di fikiran. Ligat.
Resah ? Yup.
Risau ? la budda lah..
Semua bercampur aduk. Menjadi 1.

Satu demi satu berlaku...

Astaghfirullah...

Pakaian seperti ‘itu’ bagaikan suatu kebiasaan.
“Alah..standardlah”
“Kolotlah korang ni..”

“Apa aku peduli pasal solat jemaah!”

PENGUMUMAN BAJU KOMPENI
Majoriti mengangkat tangan.
Kerana di minoriti, kami perlu berjuang.

“Cikgu, kami nak baju kompeni lengan panjang..”

Azan dilaungkan versus acara nyanyian.
Hanya hati mampu mendoa..
Maafkanlah Ya Allah...

Meriahnya..
Ada tari menari..
Lelaki dan perempuan.
Best2...
“Pernah dengar tak, kalau kita tak menari depan lelaki ajnabi, kita dapat menari kat syurga..Mana lagi best?”

Meronta-ronta hati.
Sakit.
Wahai hati, kau harus kuat!
Membuak-buak kerinduan.
Pada biah solehah.
Hanya Tuhan yang tahu.

Pernah menangis kecewa.
Putus asa barangkali.
Bagaikan hidup di dunia jahiliyah.

“Aku mahu berubah..berubah jadi lebih baik”
Tiba-tiba suasana meeting jadi sayu. Setiap mata memandang ke arah gadis berambut lurus perang itu.
“Tapi.. tiada siapa yang mahu tolong aku”


Dush!! Dubb!!


Teguran Allah.
Pada diri sendiri.
Saya tahu bukan hanya hati sendiri perlu dijaga. Ramai lagi hati-hati yang perlu sama dijaga.
CikMM, jangan selfish!

Dunia ini bukan dunia jahiliyah, tapi dunia yang memerlukan tarbiyah.

----------------------------------------

Ya, langkah untuk mencuci karat hati orang lain bukan mudah.

COP!! Sebelum tu cuci hati kita dulu. Biar bersih.


Daie itu perlu mempunyai hati yang besar, untuk menampung banyaknya hati-hati manusia lain.


Tambah pewangi ayat cinta Allah lagi harum.


Sabda baginda,
“ Hati itu akan berkarat sebagaimana karatnya besi, sahabat-sahabat pun bertanya, maka apakah cara untuk memulihkannya? Rasulullah SAW menjawab, membaca Al-Quran dan mengingati mati”


Ini kisah gadis itu dan dunianya. Dunia yang memulakan segala-galanya..

Ada kaitan kah tajuk entry dengan apa yang tertulis di atas??

Yes.

Berakhir ‘PLKN’. Berharap terkikis sedikit demi sedikit jahiliyah dalam diri. Diri orang lain juga.

Melalui ‘Gerakan Heartwash’.

“Apa yang best sangat PLKN tu sampai teringat-ingat?? “ Tanya insan sekeliling. Hairan benar.

Saya hanya tersenyum.

Sungguh bahagia..bahagia dipilih Allah ke situ. Semoga teman yang lain juga bahagia..

Bahagia dalam perpisahan.


Perpisahan Jahiliyah.





[Sekadar perkongsian cerita lama. Sesungguhnya jahiliyah itu perlu selalu dikikis.Selamat Mencuba!]
Share:

17 May 2010

Iman itu...



Tadi belajar tentang 'IMAN' dalam kuliah Aqidah.

Seronok sangat.

Tapi saya terfikir adakah benar-benar nikmat iman itu dihargai?

Sekadar sebuah perkongsian daripada seorang ukhti yang jauh dimata..Semoga Allah merahmatimu..

Jika anda bertanya, kenapa Bilal dapat bertahan di bawah tekanan batu raksasa dengan terik matahari padang pasir yang membakar tubuhnya? Mengapa beliau sanggup membunuh majikannya dalam Perang Badar? Kenapa dia pada mulanya seorang budak biasa boleh berubah menjadi seorang pembesar Islam? Serta mengapa Abu Bakar yang lembut menjadi sangat keras dan tegas di saat Perang Riddah (murtad)? Mengapa Umar bin Khataab yang disegani dengan sukarelanya membawa gandum ke rumah seorang perempuan miskin di malam hari? Mengapa Khalid bin Walid lebih menyukai malam-malam dingin dalam jihad fi sabilillah daripada seorang perempuan cantik di malam pengantin? Mengapa Ali bin Abi Talib sanggup tidur di tempat Rasulullah di saat berlakunya hijrah? Mengapa pula Usman bin Affan bersedia untuk menginfakkan seluruh hartanya untuk membiyaai kos peperangan? Jawapan itu ada di sini: IMAN.

Seorang ulama’ menceritakan tentang keajaiban iman:

Iman adalah sumber tenaga jiwa yang sentiasa memberikan kita kekuatan untuk bergerak menyemai kebaikan, kebenaran dan keindahan dalam zaman kehidupan, atau bergerak mencegah kejahatan, kebatilan dan kerosakan di permukaan bumi. Iman adalah gelora yang memberikan inspirasi kepada buah fikiran kita, maka lahirlah ‘bashirah’ ( pandangan mata hati).Iman adalah cahaya yang menerangi dan melapangkan jiwa kita, maka lahirlah ‘taqwa’. Iman adalah bekal yang menjalar di seluruh bahagian tubuh kita, maka lahirlah ‘harakah’ ( gerakan). Iman mententeramkan perasaan, menguatkan tekad dan mengerakkan jiwa raga kita.

Iman bukan dengan kita hanya fikir seorang diri dan datang sendiri.
Bukan juga dengan angan-angan, sekadar satu perkataan yang melintas atas lidah kita tanpa makna.
Sekadar pemuas telinga mahupun benda yang dihafal semata-mata.
Iman adalah apa yang ditanam dalam hati dan disahihkan dengan amal perbuatan.
Iman itu menggerakkan keinginan, membasahkan jiwa yang kering serta melonjakkan semangat yang pudar.

Sebab itu ulama’ besar As-Syahid Hasan AlBanna menyebut:
‘ Datangkan aku 12 ribu orang yang benar-benar beriman agar kutundukkan pergunungan, kubelah samudera dan lautan serta kubuka negeri-negeri bersama mereka’

Ini kerana imanlah yang menjadi pendorong manusia itu berbuat baik ataupun tidak. Kondisi iman yang buruk akan menghasilkan perbuatan yang buruk, begitulah sebaliknya.

Tepuk dada, tanya Iman!
Share:

15 May 2010

Saat Lafaz Sakinah



Mungkin ada yang terkejut membaca tajuk entry. Kepada ahli bait saya, entry ini khas untuk antunna. Apapun credit utk grup fareast krn berjaya menghasilkan album terbaru.. , "Saat Lafaz Sakinah"

"Salah satu faktor kejayaan saya dalam bidang penulisan adalah kerana sokongan isteri saya" Kata seorang yang bergelar professor.

Kedua-dua pasangan suami isteri yang sudah berumur itu tersenyum-senyum memandang antara satu sama lain. Sekali sekala terdengar gurauan antara keduanya. Dan di fikiran ini...

Ah, bukan butiran penyampaian mereka yang difokuskan, sebaliknya kemesraan kedua pasangan itu!

“Dengki kah??” “Eh, mana ada. Cemburu saje..” (cemburu lainlah dengan dengki..)

Perkahwinan mereka sudah berpuluh tahun tetapi masih segar seperti di usia awal perkahwinan. Apa yang dapat disimpulkan: perkahwinan mereka berjaya. Anak-anak mereka bahkan mampu menjadi parajurit-parajurit agama yang bertempur di serata tempat.

Teringat keluarga Nabi Ibrahim a.s, beliau mampu membentuk seluruh anggota keluarga sebagai pendukung dan aktivis dakwah sekaligus. Seluruh anggota keluarga baik isteri dan anaknya ikut terlibat aktif dalam menjayakan tugas-tugas dakwah, sekalipun tugas dakwah itu sangat berat.

Seperti yang ditulis AbuSaif, Segala nikmat di dunia, biar sesedap mana pun ia, sedapnya semasa lapar, semasa bujang, semasa belum merasa. Tetapi kalau sudah dirasa, diulang rasa, berterusan merasa, bisa sahaja yang sedap menjadi hambar.

Jadi???

Perkahwinan bukan hanya satu penyelesaian mungkin kepada masalah hati atau bimbangkan zina. Hakikatnya, ia adalah sebuah gagasan yakni impian yang memerlukan pandangan kita jauh sampai ke usia tua, sampai cangkul dan tanah memisahkan jiwa, sampai ke kubur, sampai kita ke Syurga.

Maka, jadikanlah perkahwinan itu kenderaan yang membawa diri kita untuk ke Syurga Akhirat.

Subhanallah! Hebatnya bila dua hati bersatu kerana Allah dan terbina dengan rancangan jangka masa panjang untuk islam, bukan saja syurga dunia malah syurga akhirat mampu kita dapat..

Kita bukan terlalu awal untuk memikirkan itu.


Masa semakin suntuk untuk suatu tugas yang besar.


"Khayalan sekarang adalah realiti masa hadapan" Kata Dr Hanisah.


"Namun merealitikan khayalan memerlukan tindakan" Sambung saya.


Nota kaki:

Jom berkhayal sambil bertindak! hehe...


“Dan di antara tanda-tanda(kebesaran)Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan berasa tenteram kepadanya.Dan menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang”. (ar-Rum:21)
Share:

28 April 2010

Ujian dalam Ujian...



Sibuk dan sibuk..

Dalam sibuk ditambah pula bermacam dugaan..

Dugaan membangkitkan bukan melemahkan..(pinjam dari post sebelumnya)

“Kenapa bising sangat kat kawasan blok enti? Enti ada buat tarian singa ke? ” Tersenyum.

“Bukan. Itu tarian poco-poco versi Indian punye..takpun demo isu penempatan mahasiswi..” -send-

“ Baguslah tu.Kita tak buat, diorang tolong buatkan untuk kita..=)” Tergelak.

Pening kepala. Saya terpaksa tidur sangat awal sedangkan esok EXAM LAW. Syahdu sungguh..

Itu kes perarakan kaum India yang dibuat betul-betul hadapan kawasan Nilam Court. Bukan satu malam tapi berterusan untuk malam selepasnya. Bahkan siang. Bukan sebentar tapi berlangsung sehingga awal pagi. Pelbagai rungutan tercetus..tension, bising, geram + …, …., ….

Hari-hari sebelumnya, heboh tentang 'isu penempatan mahasiswi'. Sibuk benar masing-masing mencari rumah sewa. Mungkin ramai sudah merajuk lalu surat rayuan yang sampai ke pihak HEP boleh dihitung dengan jari. Ya, saya akui bukan mudah mencari rumah yang selamat, dekat dan bukan mudah mencari teman rumah yang seangkatan. Itulah yang paling merunsingkan golongan mahasiswi Nilam dan menjadi hot topic dalam setiap perbincangan…

“ Kalau susah sangat cari rumah, kita tumpang dulu kat kanopi MASUM” tergelak.

Inisiatif terakhir mungkin.

Masing-masing takut. Risau. Pintu-pintu mula dikunci hatta untuk ke tandas. Para pengawal meningkatkan kawalan keselamatan. Itulah situasi yang dialami penghuni Nilam sejak berlakunya kes ‘ambil barang orang’ tempoh hari. Doa orang yang dizalimi itu diamakbulkan. Semoga ‘dia’ segera bertaubat dan diampunkan Allah..


Kesusahan itu tidak lebih dari sekadar kenangan dalam fikiran, bagaikan orang yang mengingat kembali adegan dalam filem. 


Seseorang tidak akan diminta bertanggungjawab atas apa yang telah ia alami, tetapi yang dimintai tanggungjawab adalah sikapnya, fikirannya, dan keikhlasannya terhadap apa yang ia alami.

–Saya pinjam tulisan Harun Yahya dalam bukunya Rahsia Al-Quran-


Pendek kata, lihatlah kebaikan untuk tiap sesuatu.

Allah menciptakan dunia ini sebagai ujian dan kita diciptakan untuk diuji. Maka berhaklah ujian itu atas kita tetapi ingatlah ujian itu takkan diuji melebihi kemampuan yang diuji..Begitulah kasihya Sang Penguji..

Teman-teman, kita sedang diajar untuk bersabar.

“Ya, jika kamu bersabar dan bersiap siaga, dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, niscaya Allah menolong kamu dengan lima ribu Malaikat yang memakai tanda.” (Al Imran: 125).

Sebagaimana dinyatakan dalam ayat di atas, ternyata besarnya hikmah bersabar. Jika Allah menghendaki, Dia dapat memberikan kemenangan kepada orang-orang yang bersabar dengan cara yang tak terlihat. Allah kan baik..

Saya kagum dengan teman-teman yang masih bersungguh-sungguh untuk melakukan yang terbaik sepanjang musim imtihan biarpun dugaan berganti-ganti. Mabruk!

Nota untuk teman Nilam,



Kita bertemu untuk berpisah. Biarpun berjauhan tak bermakna hati turut menjauh. Berpisah mungkin bererti kita diajar untuk menghargai..Menghargai teman yang tiada di sisi..

Semoga kita terus tsabat..tsabat dalam ukhwah!
Share:

21 February 2010

Kasih ‘dia’ untuk Hawa….


Dunia ini ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita yang solehah. (Riwayat Muslim)

Ada yang tersenyum..
Teruslah tersenyum dan realiti kan mimpimu
Mimpimu menjadi sebaik perhiasan dunia…





BANGGA SEBAGAI HAWA…

Semakin lama semakin ramai kaum hawa memenuhi kerusi di bilik kuliah setiap universiti. Malah, apa sahaja program yang saya sertai pasti majoritinya kaum hawa…-itu sebabnya saya harus pantas merebut tempat =) hehe..
Teringat saya sewaktu menjadi urusetia dan berdasarkan pemerhatian saya mengikuti beberapa program, kerusi di bahagian wanita la budda disediakan lebih banyak berbanding kaum lelaki.
Hati saya berkata…Muslimat memang power!

“Anugerah Pelajar Cemerlang.” Gembira dengan anugerah yang sering berpihak kepada si hawa. Masih tergambar jelas di ingatan ini wajah-wajah si hawa yang muncul sebagai pelajar cemerlang di dada-dada akhbar. Bukan merendahkan si adam. Tapi, mengingatkan hikmahnya agar kaum adam lebih berusaha membangun diri...Menjadi pemimpin kepada perhiasan duniawi…

Wanita-wanita di luar sana pula, semakin ramai yang maju dalam pelbagai bidang….hak-hak wanita sering dijaga…kerana dirimu, begitu berharga duhai hawa!



…………………………….******************************………………………………

In a time of darkness and greed
It is your light that we need
You came to teach us how to live


Baru tersedar barangkali
Usah terus berbangga sementara lupa pada yang memula…
Mari mengingati kembali..’dia’ yang memula..

Seluruh wanita di seluruh dunia ketika itu berada dalam posisi sebagai budak dan dianggap sebagai barang yang boleh dimiliki. Ah, saat itu para suami sesuka hati menjual isterinya apabila mereka kalah berjudi kerana mereka menganggap hal tersebut adalah merupakan hak suami. SEBAB?
Tidak ada hukum yang melindungi wanita.
Dalam hal pendidikan anak-anak, para ibu tidak memiliki hak terhadap anak-anak mereka. Pendek kata, wanita tidak memiliki hak apapun terhadap rumah tangga. Sungguh hina kau wanita di sisi mereka.. Mereka sampai membunuh bayi perempuan kerana pandangan mereka yang amat rendah kepada kaum wanita, sehingga lahirnya seorang bayi perempuan dianggap akan membawa beban aib kepada keluarga.

Lalu ‘dia’ hadir membawa rahmat buat seluruh umat….



Melalui perintah Baginda , wanita dibebaskan dari perbudakan yang telah menjadi satu dengan kehidupan mereka selama ribuan tahun, dimana mereka dipaksa menerimanya. Wanita dapat memiliki hak terhadap hartanya sebagaimana lelaki. Seorang suami tidak “memiliki” isterinya sebagai harta. Ia tidak boleh menjualnya, atau memaksanya dalam pekerjaan rumah tangga.

Lembutnya dirimu kepada wanita duhai Rasulullah..
Rasul pernah ditanya : "Wahai Rasulullah! Suami dan isteri yang paling baik itu bagaimana? Rasul menjawab : "Suami yang paling baik adalah suami yang sikap dan ucapannya selalu lembut terhadap isterinya, tidak pernah bicara kasar, tidak pernah bersikap kasar, tidak pernah menyakiti perasaan isterinya, tetap menghormati dan menghargai isterinya.

Diriwayatkan bahawa beliau berkeliling kota Makkah setelah pembebasan kaum wanita, lalu berpidato dengan mengucapkan puji syukur kepada Allah, dan bersabda,
"Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah membebaskan kamu sekalian dari sikap tercela Jahiliah. Wahai sekalian manusia, manusia itu hanya dua macam: yang beriman dan bertaqwa serta mulia pada Allah, dan yang jahat dan sengsara serta hina pada Allah,"

Sehinggalah beberapa saat sebelum Baginda wafat, Baginda masih membela wanita. Baginda sempat berpesan: "Aku titipkan nasib kaum wanita kepadamu". Diulangnya tiga kali. Kerana kaum wanita itu kedudukannya serba lemah.

Terjawabkah siapa yang memula? Dia Nabi kita Muhammad SAW…
…………………………………………*****************………………………………….

MALU SEBAGAI HAWA...


Manusia itu bersifat lupa. Benarlah, kita sering lupa pada pengorbanan Rasulullah dan kasih sayang Baginda terhadap wanita. Lihatlah dunia kini, zina berleluasa oleh kaum wanita. Aurat tidak dijaga bahkan sunnah Rasul dilupakan. Semakin hari semakin ramai yang galak menyanyi dan menari di pentas dunia. Seronok dengan kebebasan yang disalah guna. Pelakon dan penyanyi diagungkan kononnya mereka kelihatan begitu sempurna di mata mereka. Samalah juga dengan kekasih pujaan yang dicintai melebihi segalanya. Setelah itu butalah mata mereka daripada melihat kebaikan dan keistimewaan kekasih Allah tercinta. Persoalannya, masihkah wujud tempat Rasulullah di hati kita? Maka layakkah kita mendapat syafaatnya? .........................

Dalam hadis yang diriwayatkan dari Abu Hurairah ra, ia berkata: Rasulullah saw bersabda: “Neraka diperlihatkan kepadaku. Aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Lalu, syurga diperlihatkan kepadaku, dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah orang-orang fakir.” (HR. Ahmad)

Kerana cinta kepada Rasulullah
Bererti cinta kepada Allah
Ayuh..teruskan bibirmu berselawat!

صلّوا على رسول الله
الحبيب المصطفى
Peace be upon The Messenger
The Chosen One..

~Bersama Menghayati Pengorbanan Rasulullah~
Salam Maulidur Rasul 1431 H
Share:

06 February 2010

Maka Bertasbihlah Cinta....




Haram haramkah aku
Bila aku terus menantinya
******************************
Hanya Tuhan yang bisa jadikan
Yang tak mungkin menjadi mungkin…


Alhamdulillah…bersyukur dengan kelahiran filem Ketika Cinta Bertasbih yang kini menjadi kegemaran masyarakat. Tak dinafikan saya juga seperti mereka. Kedua-dua novelnya berjaya saya khatamkan 2 tahun yang lepas. Tanpa disangka, cerita itu difilemkan. Gembira tak terkira dan sememangnya itulah impian saya..untuk melihat terjemahan karya Habiburrahman Al Shirazy dalam bentuk lakonan..Insya-Allah, filem ini memberi gambaran jelas bahawasanya,
ISLAM ITU SANGAT INDAH!!!

Karakter utama yang sangat saya kagumi, Khairul Azzam. Bagaimana dia berusaha mencari rezeki untuk keluarganya sehingga terpaksa berada di Mesir selama 9 tahun. Sekembalinya dari Mesir, dia hanya bekerja sebagai pemandu. Tertarik saya dengan kata-katanya, “Semua harus dari bawah”. Jawapan yang biasa dituturkan oleh orang-orang hebat! Sebagai mahasiswa, dia tidak hanya mendalami ilmu agama tetapi juga mempelajari tentang pengurusan perniagaan bakso. Atas kemahiran yang diaplikasikan dengan baik serta akal bijak yang dianugrahkan Allah, akhirnya terbuktilah janji-Nya dengan berjayanya seorang Azzam dengan bakso cintanya!

Benarlah, di sebalik kehebatan seorang lelaki pasti ada wanita di sebaliknya. Dan wanita itu adalah ibunya! Saya boleh menyimpulkan bahawa Azzam seorang anak yang taat kepada ibunya. Ibu yang banyak menasihatinya dalam banyak perkara sehinggalah kepada pemilihan calon isteri yang terbaik. Pengorbanan seorang ibu dapat dilihat dari awal malah saat berakhir nyawanya juga dalam keadaan untuk membantu anaknya..Subhanallah!


Walaupun umurnya masih di belasan tahun, tetapi diberi kepercayaan oleh guru-gurunya untuk memberi fatwa. Apabila Imam Syafie berceramah ataupun mengajar ilmu agama, ramai ahli bahasa dan penyair yang terkemuka menghadirinya kerana bahasa yang diucapkannya adalah bahasa yang baik. Lidahnya fasih menuturkan kata-kata. Tidak ramai ulama yang mempunyai kelebihan seperti itu.


“Anakku, kamu adalah mata-mata rantai Islam” Kata Imam Malik kepada Imam Syafie.


Dapatkah ibrahnya? Sebagai pelajar agama sungguh penting untuk kita bersiap menabur bakti kepada ummah. Begitulah pesanan Kiai Lutfi kepada Azzam apabila diminta pertolongan untuk mengajar kitab Al-Hikam padahal Azzam belumpun mampu mengkhatamkan kitab tersebut. Pengajaran penting buat dia dan kita. Dia dan kita adalah sama. Lihatlah hebatnya Imam Syafie di usia muda. Wahai mata-mata rantai Islam, bersiaplah semaksima mungkin..UMMAH MENANTI KITA!


Aku tetap ingin dirimu

Tak mungkin hatiku berdusta..


Mungkin begini kata hati Furqan. Sungguh Allah tidak menzalimi hamba-Nya..Dan kita juga tidak boleh menzalimi manusia..Bertindak ikut rasa akan binasa. Berfikir sebelum bertindak. Bukan untuk jangka masa pendek tetapi juga untuk masa yang masih jauh untuk tiba. Inilah kelemahan Furqan. Namun, tarbiyah agama mendidiknya untuk bersifat rasional. Bukan mengikut nafsu semata-mata. Ya, Furqan lelaki baik.

Jangan melihat Anna Althafunnisa terlalu sempurna. Setiap manusia punya kelemahan masing-masing. Dia tidak mampu mengawal emosinya dengan baik sehingga tidak ingin mendengar penjelasan suaminya setelah mengetahui kebenaran. Perempuan punya 9 nafsu, kendalikan nafsumu baik-baik duhai Hawa!


Haram haramkah aku bila hatiku jatuh cinta… 

Tuhan pegangi hatiku biar aku tak jadi melanggar…


Mencintai tak bermakna memiliki. Sifat redha Azzam ketara pada saat pertunangan dan perkahwinan Anna walaupun hakikatnya dia menyukai Anna. Bukannya dibenci malah didoakan temannya. Benar, redha itu penawar. Penawar manis daripada Allah.

Anna juga sama. Biarpun mencintai Azzam dalam diam, bila sudah terlafaz akad nikah maka hatinya hanya diberi untuk yang hak. Suaminya Furqan. Dia wanita yang solehah, ingin terus mencintai dan membahagiakan suaminya. Amanah buat seorang isteri..

Sabda Nabi SAW bermaksud, “Kebahagiaan manusia itu terletak kepada 3 perkara, dan kesengsaraanya terletak kepada 3 perkara pula. Antara kebahagiaanya ialah memiliki isteri yang solehah”

Kriteria utama untuk calon isteri Abdullah Khairul Azzam. Pada agamanya. Bukannya kecantikan dan kekayaan yang sering menjadi idaman kaum lelaki. Itulah sebabnya hanya soleh bisa mendapat solehah!

Maksud sabda Nabi SAW, “Jika seseorang hamba menahan keinginannya dari sesuatu yang haram (kerana Allah) maka Allah akan memberikan sesuatu yang diingininya itu mengikut jalan yang halal”

Begitulah Azzam dan Anna. Mereka akhirnya bertemu pemilik cinta yang sebenar dan Allah tak mungkin memungkiri janji-Nya. Biarpun hanya mampu memendam di hati tanpa suara. Kerana tak mahu melanggar peraturan cinta..Allah telahpun menentukan jodoh yang tiba saatnya akan datang. Bermujahadah itu indah, indah itu hadir bila meletakkan Allah sebagai prioriti. Di mata orang pahit, di hati kita sangat manis..

Kebesaran pencipta akhirnya menemukan dengan yang dicinta….Justeru, bercintalah dengan Yang Maha Mencipta!! -senyum-


Aku hanya ingin cinta yang halal

Di mata dunia juga akhirat..

Aku hanya ingin cinta yang halal
Dengan dia untuk atasi zina..

Ketika Cinta Bertasbih Tuhan beri aku cinta
Ku menanti cinta…
Share:

30 January 2010

Monolog sekeping hati..




Ku cari yang Satu di celah-celah kesibukanku
Dalam keletihan sungguh aku bahagia
Memikul saratnya amanah Yang Esa
Mengalir aliran ketenangan
Memenuhi setiap sudut jasad
Di situ Dia jadikan aku pemburu cinta-Nya
Di situ Dia menguji janjiku pada-Nya.....

Tuhanku.....

Tegarkan diriku dengan semangat Sumaiyah
Jadikan akhlakku seindah srikandi Khadijah
Biar sesunyi Zinnirah di daerah duniawi
Namun seharum nama Masyitah di medan Syurgawi

Ya Allah....

Pasakkan di qalbuku kekuatan
Kerana perjalanan mana mungkin begitu mudah
Ranjau-ranjau ujian dan bisikan si durjana
Kalau lelah pasti kalah
Kurniakanku kegagahan
Dalam episod hidup yang seketika
Menanti pertemuan KITA di taman syurga...

"Biar sendiri hingga hujung nyawa.....
Asal tak sepi dari kasih-Nya....."


30 Jan 2010

Share:

24 January 2010

Kita semua adalah pasukan di jalan Allah..


















…maka hendaknya ucapanmu itu ditujukan untuk hati dan dirimu sendiri… -Kata-kata Syeikh Uthman al-Hiri-

Jangan kau fikir menteri-menteri, badan kepimpinan pelajar atau seangkatan yang hanya digelar pemimpin bahkan pandanglah dirimu sendiri. Sesungguhnya kamu itu sebenarnya pemimpin!

‘Pemimpin’. Mungkin bahang hari pengundian calon MPP masih terasa hangatnya. Bukan kerana tarikh bersejarah itu merupakan hari lahir diri ini tetapi debaran penantian keputusan. Apa yang diharapkan adalah wajah-wajah yang bersemangat juang menegakkan Islam tercinta berada di tangga teratas. Wajah-wajah yang akan menyentuh hati manusia agar mencintai dan mengamalkan Islam. Amin.. Wahai pemimpin, pasang niatmu baik-baik. Usaha kotakan apa yang dikata..Jangan hanya tinggal janji semata..Ingatlah, kelak kau pasti ditanya..

Ikut cara Nabi SAW..Bagaimana menjadi pemimpin penembus tembok hati manusia..

*Sebelum memimpin individu lain, nabi sering mengawasi dengan memimpin diri sendiri terlebih dahulu.Jaga matamu kerana boleh merosakkan hati. Jangan kau berkata melainkan yang benar,indah dan bermakna. Pimpin nafsumu baik-baik..
*Nabi memperlihatkan kepimpinannya tidak hanya menyuruh atau melarang, tetapi beliau berjaya memimpin dengan contoh teladan terbaik. Dalam kehidupannya, baginda sering melakukan kerjanya terlebih dahulu sebelum diperintahkan kepada indvd lain. Seimbangkan kata-katamu dengan perbuatan.

“Amat besar kebencian di sisi Tuhan apabila kamu mengatakan apa yang tidak kamu lakukan.”(Surah As-Saff :3)

*Kepimpinan beliau tidak menggunakan akal dan fizikalnya, tetapi memimpin dengan hatinya. Baginda mencurahkan cintanya sehingga setiap individu dapat merasakan cintanya dengan penuh kasih sayang,tutur kata dan tingkah lakunya yang menawan.

Menyelusuri kisah kepimpinan syeikh Hasan Al Hudhaibi, lihatlah bagaimana beliau lebih suka tinggal di penjara Turrah bersama anggota ikhwan yang masih dipenjarakan dari tinggal di rumah bersama keluarga malah beliau menolak penghawa dingin yang diletakkan di penjara beliau kerana anggota ikhwan yang lain tidak mendapat kemudahan tersebut..Itulah dia pemimpin yang hebat!

Wa akhiran, saya suka untuk berkongsi wasiat daripada imam Hasan al-Banna…

Janganlah engkau putus asa, kerana putus asa bukanlah akhlak seorang muslim.
Ketahuilah bahwa kenyataan hari ini adalah mimpi hari kemarin, dan impian hari ini
adalah kenyataan di hari esok. Waktu masih panjang dan hasrat akan terwujudnya
kedamaian masih tertanam dalam jiwa masyarakat kita, meski fenomena-fenomena
kerosakan dan kemaksiatan menghantui mereka. Yang lemah tidak akan lemah
sepanjang hidupnya dan yang kuat tidak akan selamanya kuat.
Share:

21 January 2010

Menjejaki Semangat Al-Fateh...



HIPOTESIS HARI LAHIR
Semakin pendek umurku..
Semakin dekat aku kepada kematian...
So, Selamat pendek umur duhai diri!

Atau bak kata Cikgu Sains saya dulu hipotesis boleh jadi juga seperti ini:
Jika tiba Hari Lahirku, maka mengertilah aku bahawa telah hampir saatku kembali

Saya sudah besar rupanya..
Apa yang paling berubah??
Betul!!!
TEEN bertukar TY

Hmm...seiring umur yang meningkat, bersama waktu yang kian pantas berlalu..
Mengapa tidak saya berubah?
Jadi,saya mencipta satu formula sebagai gadis 20 tahun
“TY”
Tidak kepada Ya!!
…Apa pulak kaitan TY dengan Al-Fateh??

Back to seerah….
Sultan Muhammad Al-Fateh
Seorang yang di zaman kecilnya lebih suka bermain-main dengan temannya
Seorang putera yang degil dan keras hati bahkan pernah dirotan
Namun pada usia 22 tahun, beliau telah menjadi pemerintah 20 negara
Malah telah berjaya merealisasikan misi paling mustahil dalam sejarah dunia
Konstantinopel berjaya ditakluki
Ternyata, pelbagai persiapan rapi dibuat demi kejayaan Islam
Point saya di sini ialah pada umurnya..

Baik, kembali ke tahun 2010
Seorang gadis itu..
Berusia 20 tahun..
Apa yang telah dilakukannya untuk Islam?
Adakah dia punya matlamat besar untuk Islam?
Malu sungguh malu..
Biar mereka kata tidak, mustahil,..
Semangat Al-Fateh, bersemadilah di dalam jiwaku..
Agar aku juga bisa kuat demi Islam yang gemilang..
Allahuakbar!!!
Share:

13 January 2010

Mencari Kebenaran Cinta...



Anda sudah bersedia dengan satu penemuan di alam komputer??

Dalam design phase software engineering, ada 1 istilah namanya coupling. Coupling ini untuk mengukur betapa rapatnya 2 modul terikat. Makin rapat ia bercouple makin kurang ia berdikari. Disebabkan objektif sesebuah sistem komputer adalah untuk jadikan ia seberdikari yang boleh, so coupling antara modul dalam sistem komputer perlulah diminimakan seminima yang mungkin.

In conclusion, “tak perlu kot couple2” hehe~. Komputer sendiri membenarkan kenyataan itu. Malah hakikatnya tiada istilah “islamic couple” kerana couple sebenar adalah selepas perkahwinan. Perasaan itu fitrah namun fitrah akan bertukar fitnah bila kita melanggar peraturan cinta. Percayalah, menyimpan rasa adalah lebih baik-di saat belum bersiap. Insya-Allah terhindar fitnah. Bukankah mujahadah itu manis? Allah tidak akan memungkiri janji-Nya..

Jangan dicemari permulaan untuk kebaikan pengakhiran

Bukankah kita ingin bercinta sampai ke syurga?

Wallahualam…
Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive