"Everyday is a brand new start"

27 December 2012

My Home Sweet Home



Sabda Rasulullah SAW : "Sungguh hebat keadaan orang mukmin, mereka sentiasa berkeadaan baik. Tidak terjadi yang demikian itu kecuali pada diri orang mukmin. Jika ia mendapat kesenangan ia bersyukur, hal ini adalah kebaikan. Dan jika ditimpa kesusahan ia bersabar, itu juga adalah kebaikan." 

(Hadis Riwayat Imam Muslim).

6 Oktober 2012 , saya mendapat panggilan telefon ketika sedang berprogram. Suara tangisan kedengaran. Dan, itu suara mak saya!


Innalillahi wainna ilaihi rajiun...


Keluarga kami ditimpa musibah. Hujan batu dan ribut kuat melanda di sekitar kawasan  tempat tinggal kami. Kesannya, atap rumah kami runtuh. Air mula memasuki bilik2 termasuk bilik saya. Atap2 dari kawasan pembinaan rumah bersebelahan rumah saya terbang masuk ke kawasan pagar rumah kami. Allah...

Sukar nak digambarkan perasaan menerima berita itu. Mak dah sedih, takkanlah anaknya nak menambahkan kesedihan. 

"Mak, kita terima dengan redha ujian ni. Semuanya milik Allah. Dia mahu membersihkan rezeki kita. Yang pasti, Dia akan menggantikan dengan yang lebih baik"

Alhamdulillah...mak sedikit lega. 

Bahagian tepi rumah

Syukur. Allah membantu kami sekeluarga. Segala pembaikian tak perlu dibayar. Malah, kami dapat atap baru yg lebih baik! Alhamdulillah...


27 Disember 2012, saya menerima sms dari adik saya.



Kali ini, rumah kami ditenggelami air kerana hujan lebat. Banjir. Inilah kali pertama banjir berlaku di kawasan ini. Kami menerima ujian lagi. 



Kami sudah belajar erti redha. Dan, saya redha. Saya harap keluarga saya juga redha. Husnu zhon dengan Allah, kan lebih baik....


Kawasan depan rumah

Kawasan belakang
Saya rasa agak terkilan tak dapat bersama keluarga untuk membantu. Dari jauh, saya doakan Allah menjaga keluarga saya. Saya yakin Allah Penjaga yang terbaik. 

Allah menguji keluarga saya, agar kami lebih dekat denganNya. Agar kami belajar untuk sabar dan redha. Agar kami menjadi hamba Allah yang lebih baik.

Jangan cari kesalahan, tapi cari hikmah. Maka, kita akan jumpa sifat penyayang Allah di dalamnya.




Share:

15 December 2012

Masjid Kita

Bila duduk di masjid, hati rasa tenang sangat..Subhanallah.

Masjid.

Tujuan asal masjid adalah tempat beribadah dan zikrullah.

Masjid dibina dan ditegakkan untuk meninggikan syiar Allah, menjadi tempat sujud anak-anak adam.

Melihat kepada kesucian pembinaan masjid, kerana itulah "perkahwinan ibarat membina masjid".

Berkahwin melembutkan hati dari melakukan maksiat dan menjadi orang yang benar-benar  taat kepada Allah, bergantung kepada niat pasangan tersebut. Berkahwin akan membina kebaikan sepertimana membina masjid.

Kerana itu, kata Rasulullah saw; “Siapa yg berkahwin, dia telah menyempurnakan separuh iman, maka bertakwalah dengan separuh lagi”

Maka berbahagialah kalian yang bakal membina masjid. (^_^)

Bila masjid sudah dibina, teruskan memaknai pembinaan tersebut, jaga kesuciannya dan kekukuhannya.

*Belum habis sem, sudah terima beberapa jemputan walimah sahabat2..mabrouk! ^^,*

[Petikan ceramah Dr Zulkifli Al Bakri-IKIM.fm]


BidadariQalby


Share:

12 November 2012

Cintaku tertinggal di Aceh [3]


Pemandangan dalam Masjid Baiturrahman.
Saya jatuh cinta pada kedamaiannya... 

Tak dinafikan, Aceh juga memiliki kekurangan, dan bukanlah sebuah daerah yang gah, tapi di situlah pernah tercipta takdir yang tak pernah diduga akal manusia.

Kesan-kesan peninggalan tsunami ada di mana-mana. Mengajak kita menginsafi kebesaran Allah, kekuatan-Nya yang menampakkan bahawa sememangnya manusia itu sangat lemah.

Kapal Lestrik PLTD, kapal besar dari tengah laut dihanyutkan
 ke tengah perkampungan sewaktu tsunami
Kapal atas Desa Lampulo, juga menjadi sejarah akibat tsunami.
Rumah-rumah yang rosak
Lawatan kali ini sangat berbeza dengan lawatan saya di tempat lain. Saya melihat kematian begitu dekat. Memuhasabah diri sendiri, untuk mensyukuri nikmat yang Allah beri pada kita, tidak pada orang lain.


3 November 2012, saya melihat Masjid Baiturrahman untuk kali terakhir. Indah disinari cahaya dalam kegelapan malam. Masjid ini mengingatkan saya pada Masjidil Haram. Hati jadi sayu. Saya pasti akan rindu!

Saya sudah sampai ke serambi Mekah.

Ya Allah, sampaikanlah aku ke tanah suci Mekah!





Berjalan.Melihat.Mentafsir.
"Experience is the best teacher"

Share:

11 November 2012

Cintaku tertinggal di Aceh [2]

Tempat berlakunya ombak besar tsunami
Cinta Sang Ratu
laksana langit mencengkam purnama,
ibarat mutiara di lautan biru
saujana mata memandang, seluas langit terbentang.

Tatkala cinta berbisik, suaranya memuji TUHAN
Pabila rindu terusik, rasulNya jadi pilihan.

Sampai masanya cinta jadi taruhan
Sang Ratu menjadi impian.

Tiba-tiba teringat puisi Laksamana Sunan untuk Ratna Sang Ratu. Sesuai dengan keberadaan saya di Tanah Rencong Aceh.

Apa yang saya suka pada Aceh?

Iyaa, pada kesopanan penduduknya. Benarlah, kata seorang pensyarah pasca sarjana di Universitas Ar-Raniry : “Orang Aceh tak kaya, tapi hati mereka kaya. Malaysia boleh, Aceh juga bisa!”

As-syeikh mirip Syeikh Ahmad Yasin
Syeikh Abu Muadz, ulama’ yang turut bersama kami dari Kaherah berpesan: “Tetamu mesti disambut sebelum mereka turun dari kenderaan”

Dan, begitulah keadaannya apabila kami tiba di Pesantren Darul ihsan. Sambutannya buat kami sangat terharu. Alhamdulillah…



Kesopanan orang-orang Aceh bukan sahaja pada pemuda dan pemudinya, tapi juga pada makanannya. Sejujurnya, saya sangat kagum melihat penyusunan makanan orang Aceh. Kemas. Cantik. Sopan. Makanannya tak jauh beda rasanya dari Malaysia. Cuma pasti ada kekacangnya, agak pedas dan jusnya jauh lebih asli dan sedap.


Atas Kapal

Ini baru Ayam Lepas, masih ada Ayam Tangkap,
Ayam Bebek, dan Ayam Penyet untuk dicoba! =)
Sambutan universitas kepada kami. Hangat~
Jus nya juga ber "poligami"...heh  ^_^'

Ada lagi satu hal, yang buat saya jatuh cinta tentang Aceh ,.....................



[to be continued..]


Share:

06 November 2012

Cintaku tertinggal di Aceh [1]


“Mengembaralah kamu di muka bumi kemudian lihatlah bagaimana kesudahan org2 yg silam; kebanyakan mereka adalah org2 musyrik” (Ar-Rum:42)

Kembaralah dengan hati. Kembaralah untuk memahami cara kerja Allah pada alam dan manusia. Kembaralah untuk membaca pemikiran manusia di tempat yang berbeza.

Dan di atas asbab itu, saya memilih untuk mengembara ke Aceh. Mimpi saya sejak 4 tahun lepas telah jadi kenyataan. Alhamdulillah!

Yang bisa dilakukan seorang makhluk bernama manusia terhadap mimpi-mimpi dan keyakinannya adalah mereka hanya tinggal mempercayainya.

Bermimpilah..orang yang tak bermimpi tak mendapat apa-apa.

Subhanallah, awan...kalau dapat kugapai.. maka saktilah hamba!

Perancangan telah bermula awal tahun lepas, 2011, mustahil tak mengalami proses jatuh bangunnya. Sekejap bersemangat, sekejap tidak. Sekejap laju benar gerak kerjanya, sekejap lagi sunyi seperti tidak ada apa-apa. "Eh, jadi ke tak ni?" Sekejap senyum, sekejap masam dan ada gerimisnya.

Dan di perhentian sebelum destinasi, saya dipertemukan dengan media. Saya dibawa mengenal dunia media. Orang-orang media. Bekerja sebentar bersama media.

Dan, saya telah buat sedikit konklusi.

Seseorang yang berfikrah islami dan mampu memimpin sangat perlu menceburi bidang media. Iya, syariatkan media (kata orang Aceh), bukan hanya dengan menayangkan rancangan2 islamik tapi, biar seiring dengan islamiknya orang-orang media.


Aceh memperjuangkan "syariatkan media"

Sehingga saya teringat pesanan ust Hasrizal: "Untuk buat perubahan masuk ke dalam media, kena ada keyakinan pada apa yang kita percaya, then move forward"

Lapangan terbang Sultan Iskandar Muda, Aceh Indonesia.

Setelah segala all-out dilakukan, bersama doa, solat istikharah dan hajat...


Bismillah… 31 Oktober 2012, kira2 jam 11.30am (waktu Aceh) untuk pertama kalinya kaki ini memijak bumi Aceh, bumi serambi Mekah.


[to be continued..]


Share:

15 August 2012

School; where everything begins...


Bismillah...


Untuk post kali ni, special untuk menceritakan dan mengembalikan memori saya di zaman sekolah. Bila saya pergi iftar alumni di ITEM hari Sabtu lepas, baru saya perasan hampir 40% memori saya di sekolah telah hilang! No wonderlah kan sebab almost 5 years saya tak melawat sekolah...huh~ (alumni yang teruk)


Saya percaya setiap sekolah punyai kelebihan tersendiri. Tak kira kita di sekolah apa, kita pasti punya kisah tersendiri. Suka, duka, semuanya untuk kita ambil pengajaran. Belajar dan terus belajar dalam hidup...

Nampak tak bulat kuning kat atas tuh? Itulah lencana sekolah saya; Sekolah Berasrama Penuh Integrasi Temerloh. Dulu saya sangat malu dengan lencana sekolah saya, sebab ...macam telur. Tapi, sekarang saya dah bangga. heh

Takdir Allah; dulu saya nak tolak tawaran sekolah tu. Alasan; JAUH. Then, minta abah apply Sekolah Agama Tok Jiring kat Kuala Terengganu, tapi, abah cakap dah tak boleh. Sedih tak terkata. Risau, tak dapat nak ambil subjek Bahasa Arab. Yelah, takde pun tertulis sekolah AGAMA kat situ... huhu

Siapa sangka, sekolah ni banyak merubah hidup saya....

5 tahun saya belajar Bahasa Arab di sini, campur Bahasa Jepun. Oklah tu. Alhamdulillah... 



Nah...yang kiri tu kelas saya waktu form 5. Tertinggi. 5 Smart. Kelas yang sangat ramai budak pandai dan saya sangat kagum dengan mereka. Saya? Oh, saya budak biasa2 je...

Yang kanan tu dorm saya. Tertinggi. Kami ada 6 rumah sukan dan saya di rumah purple. Pelik kan? Tapi, itulah hakikatnya. Sampai sekarang, saya rasa bertuah. 5 tahun saya di ITEM, saya dapat dorm di tingkat teratas, sampailah saya di tamhidi USIM dan tahun 1. Sekarang, di rumah sewa, bilik saya pun di tingkat atas. Jangan jeles! hihi



Inilah gambar adik2 junior sedang riadhah di waktu petang Ramadhan. Kami sangat dipupuk semangat berpasukan melalui rumah sukan. Yang baju purple tu lah pewaris saya hahah..

Ops, ini lah namanya Dataran Uhud. Tempat kami kena berkumpul waktu perhimpunan pagi dan selesai prep malam. Tempat ni kadang2 boleh buat jantung berhenti. Sebab ketakutan. Nama2 yang buat silap akan dipanggil kat sini termasuk kesalahan disiplin dan nasihat2 dari warden dan guru2. Tempat ni pun kadang2 boleh buat saya tersenyum, sebab banyak sebenarnya yang menarik dan happy berlaku kat sini...hihih (sengih sorang2)


Inilah surau sekolah kami, takde lah besar sangat pun sebab student tak ramai sangat.. Surau ni lah tempat saya rehat2 waktu dah penat belajar. Itu yang sampai boleh tertidur tengah2 solat.. heh, dah jadi normal matter dah... Surau ni jugak tempat mengisi rohani; dengan tazkirah, alunan Al-Quran, zikir dan nasyid (sambil gotong-royong sambil nyanyi2 nasyid..hehe) yang memeriahkan suasana asrama dan pagi weekend. 



Next, ini bilik BADAR. Badan Dakwah dan Rohani kat sekolah. Inilah bilik meeting kami dan bilik kami rehat2.. dulu, ada komputer. Sekarang, dah takde pulak. Haishhh takkan dulu lagi maju dari sekarang kowt! ^^  sebelah, dewan makan kami aka DEMA. Inilah antara tempat feveret saya.. tempat yang saya terkejar2 nak pergi waktu lunch..hihi~

Terima kasih Allah, kerana menetapkan saya di sini. Terima kasih Allah, sebab kurniakan saya guru2 dan kawan2 yang baik. Terima kasih Allah, sebab makbulkan harapan saya nak sambungkan kembali silaturahim di Ramadhan ini. Akhirnya, dapat saya berpijak di tanah SBPIT setelah bertahun saya meninggalkannya. Mana mungkin boleh saya lupa, di sinilah titik permulaan pembinaan seorang saya.


Taraa....!! best jalan2 dengan kawan2 lama. Ni antara buah tangan saya dapat dari Jepun dan Mesir..Sori, dari UK saya dah letak kat dapur, hehe~ Terima kasih, sebab setia jadi sahabat saya. T_T

Pertemuan dan perpisahan itu adalah pasti. Yang belum pasti, adalah pertemuan untuk kesekian kalinya. Itulah antara asbab kita harus menghargai detik2 pertemuan yang sebentar cuma. 

Ini hanyalah contengan kembara seorang insan. Kita akan terus mengembara bilamana kita bergelar manusia sampailah kita kembali kepadaNya. Kisah hidup yang pernah berlaku dalam hidup kita, takkan berlaku dengan sia2. Renungkan kembali, mungkin kita akan temui hikmah2 yang dulunya tak pernah terlihat di mata luaran mahupun mata hati.




Catatan Ramadhan BidadariQalby-
Ramadhan itu kian berakhir,
Ingat, kita hamba Allah bukan hamba Ramadhan....



Share:

20 July 2012

Hooray!! Ramadhan is coming!!!





“Minggu depan dah Ramadhan. Kita start puasa. Seronok tak?”

“Seronok!” Jawab si kecil A dengan hepi nya.

“Hah B, seronok tak minggu depan nak puasa?”

Wajahnya masam mencuka. Menggeleng laju.

“Tak suka. Sebab tak boleh makan. Penat. Kite suka Hari Raya je..” (senyum)

Saya tak terkejut dengan jawapan si kecil B. Budak-budak…kalau puasa, asyik tidur, tengok jam, kira berapa jam lagi nak berbuka..haishhh no wonderlah, sebab orang dewasa pun ada jugaklah fi’il macam tu! 

Kita tak boleh paksa mereka tapi kita boleh ubah persepsi mereka pada Ramadhan.

Saya lihat anak-anak kecil sekarang;

Di masjid atau surau, malam pertama Ramadhan sudah terdengar letupan kuat. Oh, adakah Ramadhan disama ertikan dengan mercun-mercun dan bunga api. Itukah yang dinantikan oleh mereka dalam bulan Ramadhan?

Dan, ibu bapa mula mendoktrin anak-anak agar memakan makanan yang begitu banyak hari sebelum Ramadhan.

Mungkin juga itu salah satu cara mereka menyambut Ramadhan. Tapi, Ramadhan boleh  difahamkan bukan hanya tidak boleh makan dan minum, tapi lebih dari itu. Sampai Ramadhan akhirnya menjadi memori indah buat mereka. Ketibaannya dinanti-nanti. Mungkin saya salah. Mungkin saya betul. Ini cuma pndapat seorang saya.

Kata sis Wardina kepada anak beliau:

“Ramadhan is not only about not drinking and not eating but you want to be closer to Allah, you want to become a better muslim, that’s why you don’t do bad things .”

saya nak jaga mata, telinga dan mulut..Taknak buat jahat hihihi

Kena fahamkan anak-anak tentang Ramadhan, kenapa mereka kena berpuasa. Supaya mereka tak jadi muslim yang ikut-ikut. Apa yang saya dapat belajar dari sis Wardina:

‘Createkan program2 yang best untuk anak-anak special for Ramadhan.’

Selalukan bercerita tentang hikmah puasa dan apa2 yang  menarik pasal Ramadhan. Lebih kurang macam ni kot (ni dialog reka2 heh~):

“Mus'ab, best tau puasa, syaitan semua kena ikat. Mus'ab boleh kumpul pahala banyak2..kata nak jadi anak soleh, nak masuk syurga. Dalam syurga kan banyak mainan. hihi “

*******************************************

Kau tu belum kahwin lagi. Suka hati je cakap itu ini.

Ingat senang ke nak didik anak-anak cikMM oiiii! (*0*)

Uhuk-uhuk! Ehem… (^^’)

Saya suka belajar dari pengalaman orang lain, dari pemerhatian dan kajian yang saya lakukan sebelum saya benar-benar menempuhinya. Dan, saya mahu tulisan ini jadi peringatan dan pendorong untuk saya bila sampai masanya nanti. InsyaAllah.. ..(^^,)



Di Ramadhan ini,
Sampaikanlah aku kepada hakikatnya…
Agar aku mampu menjadi antara pencari-pencari cintaMu yang tegar,
Ya Allah, berilah kekuatan agar aku mampu mencapai taqwa kepadaMu…
Amin Ya Rabb!


By;

BidadariQalby
Share:

15 July 2012

Buatmu Mawar : hargai detik-detik indah Ramadhanmu



Ramadhan is just around the corner!!

Saya yakin ramai yang sedang buat persiapan untuk menyambut ketibaan Ramadhan. Supaya puasa kali ini bukan sekadar menahan lapar dan dahaga, bukan sekadar mengelakkan diri dari perkara yang menimbulkan dosa. Tapi puasa yang mencapai erti sebenar Ramadhan; TAQWA.

"Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Surah al-Baqarah:183)

Bulan Ramadhan bulan menambah kantung pahala dengan amalan yang digandakan ganjarannya. Subhanallah. Alhamdulillah.

Ehhh,,,, erm. Jangan sedih-sedih.. =(

Saya akui ramai antara kaum Hawa yang bersedih apabila datang waktu haid di bulan Ramadhan. Hilang peluang berpuasa dan bertarawih. Terutamanya apabila tepat mengena di sepuluh akhir Ramadhan. Lebih-lebih lagi bagi mereka yang kebiasaan tempoh haidnya begitu lama.

Sehingga timbul rasa cemburu, sedih dan rindu.

Duhai Hawa sayang, inilah yang dikatakan fitrah. Juga tanda cinta Allah pada kita.

Lumrah. Saidatina Aisyah juga pernah mengalirkan air mata kerana didatangi haid ketika menunaikan haji. Lalu kata suami tercinta, Rasulullah saw:

“Ini adalah suatu yang ditetapkan Allah ke atas anak-anak perempuan Adam, maka tunaikanlah apa yang ditunaikan oleh orang yang melakukan haji kecuali janganlah kamu bertawaf di Baitullah sehinggalah kamu telah mandi (suci dari haid)”. (Riwayat Muslim)

“Kebiasaan datang haid setiap bulan di sisi ALLAH memiliki hikmah yang amat banyak jika kita mengetahuinya. Hikmah yang dimaksudkan adalah bahawa kebiasaan datang haid ini termasuk rutin yang normal, di mana haid ini terjadi bertujuan mencegah wanita dari pelbagai bahaya yang dapat memudaratkan dirinya.”

- Syeikh Muhammad bin Salih Al ‘Utsaimin rahimahullah-

Kita tak sedar mungkin, ada “suatu perasaan gembira yang Allah hadiahkan” untuk kita-kita aje  ; yakni perasaan gembira seorang muslimah kerana dapat mengerjakan ibadah selepas tamat tempoh haid. Perasaan ini hanya wanita yang tahu kerana sememangnya Allah telah mengkhususkan ia untuk wanita. Alhamdulillah!



Ibadah bukan hanya solat dan puasa. Tapi berbuka puasa disebabkan haid juga adalah ibadah, kerana Allah lah yang memerintahkan kita untuk tidak berpuasa. (^^)

Jangan lupa untuk menolong menyediakan makanan untuk orang berbuka, Yup! exactly peranan kita sangat penting sebagai tukang merasa makanan kan..hehe~  Bayangkan haid 7 hari, setiap hari sediakan untuk 3 org berbuka, maka kita akan dapat pahala puasa 21 hari. Untung tak? Perlu diingat, makanan yang disediakan adalah sekurang2nya sebiji kurma dan segelas air pun dah memadai.

Nabi s.a.w. telah bersabda (maksudnya):"Sesiapa yang menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa, baginya ganjaran seumpama pahala bagi orang yang berpuasa tanpa mengurangi sedikitpun pahalanya (orang yang berpuasa itu)." (HR Al-Baihaqi ; Ibn Khuzaimah)


Selain itu, jika kebiasaannya kita beristighfar 70 kali setiap hari di bulan Ramadhan, di waktu haid kita tambahlah bilangan itu termasuk zikir-zikir lain.

Kita mungkin punya tenaga lebih sedikit dari orang yang berpuasa. Jadi, try so hard untuk ringan-ringankan tulang membantu kerja rumah lebih-lebih lagi kerja berat. Semoga tenaga yang kita sumbangkan turut menjadi sadaqah di bulan Ramadhan.

Sama-samalah kita banyakkan mendengar bacaan Al-Quran, ceramah serta membaca  bahan-bahan bermanfaat melalui buku-buku atau blog. Jika mampu, sebelum Ramadhan kita telahpun sediakan list target buku yang akan dihabiskan sepanjang Ramadhan.

Sedikit tambahan dari status fb seorang sahabat (Allah yubarik lahu):
Bagi Muslimah, di mana pada masa-masa tertentu mereka tidak boleh membaca al-Quran, mereka boleh;
a. Tolak hari yang uzur daripada tarikh berpuasa (berdasarkan tempoh hari yang biasa dilalui)
b. Bahagikan tarikh yang tidak uzur dengan bilangan juzuk dalam al-Quran
Biasanya, saya akan memulakan bacaan Al-Quran beberapa hari sebelum Ramadhan, bimbang tak bisa dikhatamkan dan hilang nikmat tadabbur ayatnya. =)

Sama-sama kita cuba amalkan, agar Ramadhan tak berlalu sia-sia..0_^

Akhir qalam,

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:“Sekiranya seorang hamba muslim sakit atau bermusafir, (tetap) ditulis baginya apa yang dahulunya dia lakukan ketika dia sihat dan bermukim.”(Riwayat Al-Bukhari dan Al-Baihaqi).


Maka, barangsiapa yang terpaksa meninggalkan suatu amal ibadah disebabkan halangan yang syar’ie, Allah Yang Maha Pemurah akan tetap memberikan kita ganjaran sepertimana kita melakukannya.

Jangan sedih-sedih duhai Hawa, kita mampu mengubahnya! Hikhik~
Insya Allah…

By Hawa to Hawa,
BidadariQalby


Rujukan:
Ustazah maznah Daud

Share:

07 July 2012

searching, not waiting...




Bismillah..

Saya akui cuti kali ini saya update blog dengan cepatnya. Saya sendiri terkejut. 

Saya quote kata-kata Dato’ Tuan Ibrahim Tuan Man;

Org yang beriman akan berasa resah, penat dan bersalah, kerana jiwa mereka tidak tenteram - sebabnya hanya satu - kerana jiwanya terasa amat sedih kerana tuannya telah membazirkan masa yg tidak ternilai harganya kurniaan Allah di dunia ini.

Jangan duduk tanpa melakukan sesuatu berfaedah.

Jika anda tiada kerja berfaedah waktu ini, bangun dan baca Quran, baca apa-apa buku, berzikir, menulis, membersihkan rumah dan buatlah apa sahaja yg boleh menjauhkan diri kita drpd termenung dan kebosanan.

Saya sedang cuba melatih diri. Oleh sebab tiada kekosongan kerja di tadika, saya kembali menyambung tugasan biasa setiap kali cuti. Mendidik anak2 kecil di sini mengaji Quran. Seronok sangat sebenarnya.. ^_^

“Manusia itu ibarat logam. Barangsiapa yang bagus di waktu jahiliyah, pasti akan bagus juga di waktu dia islam, sekiranya dia seorang yang faham (akan agamanya)”-HR Muslim, Tirmizi & Ahmad-

Pernah dengar hadis ni? Ini hadis faveret saya sejak saya menerima Isk suatu masa dulu.


Setiap manusia pasti memiliki potensi. Jika tidak digunakan untuk Islam, pasti akan digunakan untuk selain Islam. Hebatnya dalam jahiliyah, pasti hebat juga dalam Islam jika dia faham. Lihat saja Umar!

Saya kagum dengan mereka. Penghijrahan mereka bukan biasa2 tapi luar biasa. Mereka sedang melaksanakan tugas mereka selaku khalifah di muka bumi. Menyeru manusia kepada islam dengan ilmu yang ada bersandarkan hadis nabi:


“Sampaikan dariku walaupun satu ayat” (HR Bukhari)

Bayangkan boleh jadi akan bertambah orang yang mengamalkan islam kerana pengaruh mereka. Inilah yang dinamakan logam-logam islam!

Sham said: "Saya bukan ustat,... saya baru nak start!. Saya berumur 36 tahun, all 35 years is lagha..”

Dr Hafidzi’s respond: “No! all 35 years of your life has not gone to waste, ALLAH is preparing you to take on the youth and bring them on the path of goodness. Alhamdulillah!”

Hidayah itu kata Mufti Ismail menk, perlu dicari dengan penuh kesungguhan. “Those who struggle in Allah’s way, the doors  of Allah will open in their way”

Dan kesungguhan bukan hanya untuk orang yang baru berhijrah. Tapi, untuk kita yang  sudah faham islam. Kerana hidayah itu hak mutlak Allah dan satu anugerah. Boleh ditarik bila2 masa apabila kita sudah mula mengabaikannya.


Setelah mendengar forum perdana semalam;
Sangat menarik, sekitar isu semasa dan politik,
Terasa ingin meneliti kelemahan majlis fatwa di Malaysia,
InsyaAllah..
Doakan saya;
BidadariQalby
Share:

05 July 2012

kisah a scriptwriter


BidadariQalby waktu blank. haha
Waa..cepat kan BidadariQalby update blog! Baru je update “Nahnu fata” beberapa hari lalu.huu~

Saya sudah janji untuk menulis tentang “a scriptwriter”..is she, me?

"A scriptwriter" muncul setelah mengikuti forum ustaz Hasrizal dan Hilal Asyraf di KUIS sebelum pulang bercuti. (boleh rujuk web saifulislam.com)

Sebenarnya, saya tak layak pun nak jadi “a scriptwriter”. Cuma rasa terpanggil selepas mendapat galakan daripada seorang sahabat..

“Siapa lagi yang diharapkan untuk terlibat dalam bidang media kalau bukan orang yang faham syariah, tapi pastikan kita patuh pada peraturan media”



“Perjuangkan media yang patuh syariah” Tambah ustaz lagi.

Erk! Saya tertelan air liur. Menilai diri sendiri.

“Awak boleh bukak blog saya tapi jangan baca apa saya tulis”  Ehh? Ada pulak?

“Jangan tulis link blog saya kat fb.hehe”  Lorr?

Sifat malu sebegini sangat tidak bertempat. Hoho..saya kena berubah sebenarnya and I need support too. Obviously, this is my weakness. Yup!

Seingat saya zaman kanak2 saya pernah tulis beberapa  cerpen yang saya kumpul dalam satu buku. Yang menjadi pembaca setia ialah adik saya.

Saya pernah bercadang untuk mengumpul puisi2 saya dalam satu buku juga. Buat koleksi peribadi. Tapi, kerana kesibukan saya hampir terlupa dan akhirnya dibiarkan.

Saya pernah mempunyai 3 buah diari yang saya tulis sejak darjah 6. Jadi seronok membacanya bila sudah meningkat dewasa..hihi~

Namun, dengan kecanggihan teknologi kini, saya hanya menulis di lappy terchenta..^^

Dan, blog ini juga dipublishkan setelah blog pertama saya nursrikandislam. Tapi, saya tidak meluaskan linknya di fb dan di mana2..siapa yang singgah, jemputlah baca.. Kalau tak mahu, doakan saja untuk penulisnya.. (^_<)

Sehingga kini, saya suka menulis. Biarpun pembacanya hanya beberapa orang. Kerana melalui penulisanlah saya lebih mudah sampaikan apa yang saya tahu, apa yang saya lalui, atau lebih utamanya untuk menyebarkan kebaikan…

Alhamdulillah… untung kita hari ini, ada kecanggihan teknologi yang membantu kita sampaikan peringatan.

"Berilah peringatan kerana peringatan itu memberi manfaat kepada orang-orang beriman" (Surah az-Zariyat:55)

Lalu, apa yang menggerakkan para sahabat untuk berdakwah suatu masa dulu dengan keterbatasan yang ada?

Exactly, burning desire. Dengan segala keterbatasan, yang menggerakkan mereka adalah IMAN. Kata sahabat: “kami adalah kaum yang didatangkan iman baru Al-Quran”

Semoga iman bisa menggerakkan saya untuk terus menulis kebenaran.

Ya Allah, berikanlah kekuatan kepada kami untuk menyeru manusia kepadaMU.


Menulis ini bagus untuk terapi hati dan minda. Andai ada peristiwa penting menjelma, rugilah jika tidak catat di mana-mana.


Kisah seorang cik specky;
BidadariQalby
Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive