"Everyday is a brand new start"

24 December 2013

IIUM : Garden of Friends

Seingat saya di awal sem saya pernah kerisauan: Ya Allah, ada ke kawan aku nanti di CELPAD? 
Alhamdulillah, Allah beri kawan-kawan yang baik untuk saya.
"Allah beri Fan untuk akak” Haneefan; teman dari Thailand. Orang pertama yang duduk di sebelah saya dalam kelas ditakdirkan Allah menjadi teman setia sepanjang sem 1 di UIA.
Syukur, kami banyak persamaan. Kami sama-sama ‘pendiam’ di kelas. Ya, kalau antara saya dan dia, Haneefan lagi pendiam dan pemalu orangnya.
Izza; Alumni KISAS yang sangat jelas KISASian nya. Di sisi Izza, perbualan berkisar masalah ummah. Saya akan jadi paling banyak gelak dan paling serius dengan anak kecil itu.
Saya belajar banyak perkara dari rakan-rakan foreigner. Sister Mona memberi saya kekuatan untuk bersungguh dalam belajar. Saya cukup kagum dengan sister dari Libya itu. Sudah punya 2 orang anak tapi masih struggle belajar. Saya akan rindu wajah berpeluh-peluh sister Mona!
Hiba; gadis manis dari Syria. Saya tahu kesukaannya. Wajahnya penuh kegembiraan dan semangat bila kami bercerita tentang Syria, negara yang kini bergolak. Kebanyakan rakan-rakan dari Negara Arab, semangat dan beraninya luar biasa. Keadaan ini jelas ketika presentationspeaking dan apabila diminta memberi pendapat.
Kelas English dan bahasa Arab. Ada bezanya. Kelas English lebih sempoi berbanding kelas Arab yang suasana belajarnya agak serius, barangkali kerana kebanyakan mereka lebih tua dari saya.
Saya senang dengan kelas saya. Saya rasa, inilah pertama kali saya bercakap bahasa Arab paling banyak dengan ‘grammar’ yang lebih baik. Hehe inshaAllah harapnya.
Saya dipertemukan dengan Mila Azkiya. Seorang pelajar master dari Indonesia. Kami berkongsi minat dan visi yang sama. Bertahun-tahun saya membaca buku Indonesia, jadi saya tak punya masalah berbahasa Indonesia dengan Mila. Semangat ustazah Yoyoh Yusro dalam jiwanya membara. Moga-moga saya juga terkena auranya.
Begitu aturan Allah cukup indah. Telah tiba hujung sem bermakna telah tiba saat berpisah.
Lumrah di CELPAD, pelajarnya akan EXIT atau ke level yang lebih tinggi.
Ramai teman yang takut untuk belajar di UIA kerana CELPAD. CELPAD tidaklah sedahsyat yang difikirkan. Ia adalah muqaddimah sebelum belajar di kuliyyah. Tidak ada cepat atau lambat dalam belajar, kerana untuk seseorang menjadi faqih sememangnya memerlukan tempoh yang lama. Tak ada kerugian jika kita belajar menggunakan peluang yang Allah beri sebaik mungkin.
Buat teman-teman CELPAD, semoga kita sama-sama beroleh kejayaan yang Allah redha. 
“… dan Allah lah yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Anfaal: 63)
Catatan ini untuk generasi.
Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive