"Everyday is a brand new start"

21 January 2014

Learn and Think


Sayyid Qutb ungkapkan di muqaddimah Tafsirnya, “kemanisan hidup di bawah lembayung al-Quran, tidak dapat diketahui rasanya melainkan oleh orang yang menjamahnya”
Persoalan yang ditimbulkan Ustaz Hasrizal:
Mampukah anda yang membaca Tafsir fi Zilal al-Quran merasai apa yang dirasai oleh Sayyid Qutb, jika pembacaan kita terhadap gagasannya hanya berupa sebuah hafalan. Kehebatan kita pula ditonjolkan hanya pada keupayaan kita menaqalkan sebanyak mungkin ungkapan-ungkapan manusia hebat itu.
Saya ingin menaqalkan status dari seorang sahabat;
Tidak ada apa yang perlu kita banggakan pada ilmu yang secebis cuma pada diri kita. Kata Imam Fakhr al-Din al-Razi (543 H/1148 M) 


وَلَمْ نَسْتَفِدْ مِنْ بَحْثِنَا طُولَ عُمْرِنَا سِوَى اَنْ جَمَعْنَا فِيهِ قِيلَ وَقَالُوا
Tiada apa yang kita peroleh daripada pengajian sepanjang usia kita kecuali kita menghimpunkan “Kata beliau..” dan “Kata mereka…”

Betul, tidak ada apa yang perlu dibanggakan pada ilmu kita yang sangat sedikit. Pada lulus atau cemerlangnya kita dalam peperiksaan barangkali oleh sebab hafalan semata-mata tanpa kefahaman yang sebenar-benarnya.
Kata Confucius, “berfikir tanpa belajar itu berbahaya”
Belajar tanpa berfikir adalah suatu kesia-siaan.
Orang yang banyak bertanya, kerana banyak berfikir, harus banyak belajar. Belajar dalam erti kata bukan setakat bergantung kepada jawapan hasil soalan, tetapi harus belajar mengenal proses menghasilkan jawapan itu.
Saya sedar, sebagai pelajar bidang usul Fiqh, kefahaman proses penghasilan hukum sangat penting. Benar, kita mudah mendapatkan bermacam hukum yang kita inginkan melalui internet, tapi kita hanya beroleh jawapan, tetapi terlepas prosesnya. Rugi.
Melalui proses lebih membuat kita berfikir dan memahami. Kita akan lebih merasai. Baru dapat memaknai jalan menuntut ilmu.
Proses itu hanya boleh ditemui dan didefinisi oleh orang yang ‘mencari’. 
Saya masih sedang belajar. Menguatkan sisi-sisi lemah sebagai penuntut ilmu. Doakan saya.
Allahumma faqqihna fiddin. 
| Catatan ini untuk peringatan diri sendiri, juga buat generasi |
Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive