"Everyday is a brand new start"

25 February 2014

Didiklah hati kita bersyukur



"Apakah belum tiba waktunya bagi orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingati Allah dan mengingat kebenaran apa yang diturunkan-Nya (al-Qur'an) dan janganlah mereka seperti ahli kitab sebelum mereka, telah lama mereka berpisah dari ajaran Nabinya, sehingga hati mereka menjadi kasar (tidak tembus cahaya kebenaran), dan kebanyakan mereka menjadi orang fasik." (Surah Al-Hadid:16)

Belum tiba kah lagi waktu untuk kita jadi hamba Allah yang bersyukur? Dengan sedemikian macam bentuk Allah mengolah hidup kita, didatangkan hikmah di sebalik takdir sebagai khabar gembira, didatangkan pertolongan dalam keadaan yang tidak disangka-sangka. Belum tiba lagi kah waktu kita jadi hamba yang bersyukur?

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Hitung lah kembali nikmat Allah. Di saat ujian menimpa kita bertalu-talu, syukur adalah penawar. Orang yang bersyukur adalah orang yang Allah beri kemampuan untuk melihat ujian sebagai nikmat kurniaan Allah yang sewajarnya disyukuri.

Hati kita perlu dididik dan diasah untuk rasa syukur. Ramai antara kita mengeluh dengan kesusahan, kesukaran tanpa mengetahui bahawa ada manusia lain yang menerima ujian jauh lebih susah dari kita dan subhanallah, mereka inilah orang yang bersyukur.

Saya beri contoh; sahabat saya ini orang susah. Ayahnya sakit dan dia anak sulung dalam keluarga. Adik-adik perlukan duit untuk belajar. Padahal dia kini juga sedang belajar. Siang malam dia bekerja untuk menyara keluarga di kampung, kadang-kadang tiada duit untuk makan minum. Lalu apa katanya bila ditanya:” Kalau Allah bagi, saya makanlah, kalau tidak ada, ya bersyukurlah”.

Saya turut mendengar rintihan sahabat-sahabat yang belum bertemu jodoh. Saya akui sememangnya berat perasaan itu apalagi bila usia kian meningkat. Tidakkah kita cuba menelaah takdir Allah. Barangkali Allah memberi ruang yang ada ini untuk kita membangun cinta kepadaNya sehingga suatu hari nanti, jika bertemu jodoh maka kita kuat untuk mencintaiNya dan bercinta keranaNya. Allah mahu kita meletakkan harapan dan keyakinan jauh lebih tinggi kepada Allah.

Berdoalah dengan rasa rendah diri dan bersyukur kepada Allah:

اللَّهُمَّ رَضِّنِي بِمَا قَضَيْتَ لِي حَتَّى لا أُحِبَّ تَعْجِيلَ مَا أَخَّرْتَ ، وَلا تَأْخِيرَ مَا عَجَّلْتَ
 Ya Allah, jadikan aku redha dengan keputusanMu sehingga aku tidak suka meminta dipercepatkan apa yang Engkau tunda, dan meminta ditunda apa yang Kau percepatkan

Allah telah berfirman:


فاذكروني أذكركم 
Maka ingatlah kepadaku nescaya aku ingat kepadamu 
(Surah Al Baqarah:152)


Syukur itu berhubung erat dengan zikir. Kurang zikir maka kuranglah syukur.

Kita perlu belajar bersyukur dengan memuji Allah dan beristighfar. Kita akan tahu nilai hati kita bilamana kita diuji. Apabila kita belum boleh redha dengan sesuatu yang ditentukan Allah serta belum benar-benar meyakini janji Allah, itu tandanya hati kita masih kotor.

Allah Maha Adil kerana diberiNya ujian bersama pakej kesabaran dan ketabahan. Apabila kita berusaha bersabar, terbitlah rasa syukur yang jadi penawar sehingga memanggil kita untuk tersungkur sujud di atas sejadah.

Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin dan dengarlah apa jua pengisian yang membangun jiwa. Kadangkala  ilmu ini yang akan menjawab semua lintasan hati dan bisikan syaitan bilamana kita diuji.

********************
Saya menulis, bukan bererti saya lebih tahu dan lebih bersyukur berbanding kalian. Saya berharap kita sama-sama menjadi hamba yang bersyukur. Saya mohon doa dari kalian agar saya diberi kekuatan oleh Allah dengan sabar, syukur dan istiqamah dalam kebaikan.



Setiap yang baik datang dari Allah.
Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive