"Everyday is a brand new start"

30 March 2014

Cik Zulaikha Jadi Designer?



"who believe in the unseen" (2:3)

"Mak, Ju dapat kerja part time!"
"Jadi apa?"
"Designer"
Erk!

Alhamdulillah.. niat saya untuk bekerja di tahun 2014 menjadi kenyataan. Haza min fadhli Rabbi. Tiada kekuatan melainkan dari Allah dan dari Allah jualah segala yang baik-baik itu datang.

Setahun saya berhenti berharap kepada kerja ini setelah interview. Setahun juga saya move on dengan mencari-cari peluang kerjaya lain yang bermanfaat dan boleh saya tempatkan potensi saya untuk agama dan ummah.  Suatu hari ustazah menelefon saya menawarkan kerja. Setelah berhari-hari istikharah, bermusyawarah dengan keluarga, memikirkan baik buruk, saya bertawakkal dan Allah memberi jalan kemudahan. Alhamdulillah.

Macam tak logik je saya kena jadi designer. Hampir 2 tahun saya tinggalkan dunia design poster. Nak guna adobe photoshop pun dah terkapai-kapai sekarang. Tak apa, saya kira ini cabaran dan saya memang meminati cabaran ini! Saya lihat ada keperluan saya menguasai bidang ini sebab majoriti yang buat kerja-kerja ni adalah kaum lelaki. Tak salah kan kalau saya mencuba.

Melihat bidang kerja saya dari surat offer, saya menimbang-nimbang kepakaran saya. Kerja saya bukan hanya designer, tapi juga admin. Sebagai syarikat baby, 'Sebarkan Bahagia Resources' memerlukan saya untuk melakukan banyak kerja. 

Saya tahu saya akan kesibukan. Mengejar-ngejar masa untuk membaca, studi, assignment, sedia untuk presentation, majlis ilmu, tapi saya yakin di sinilah Allah mengajar saya untuk menghargai masa dan mengurus hidup. Bahawasanya tanggungjawab itu melebihi masa yang ada. Saya pernah katakan kepada teman:

"Saya ingin menulis sekarang, nanti bila dah kerja saya takut dah tak sempat"
"Zu, ramai orang hebat yang mampu menulis lebih banyak ketika kesibukan!"

Saya bertanya kepada diri sendiri, kenapa saya mahu kerja? Bermacam-macam jawapan muncul di fikiran saya; buat simpanan+bayar hutang+kumpul duit nak kahwin. Sebenarnya, apa yang paling utama ialah saya mahu menggunakan potensi untuk agama dan ummah. InshaAllah kerja ini akan mendidik saya berfikiran lebih matang, bertanggungjawab terhadap pendidikan masyarakat, masa, kerja, dan saya ingin mencari pengalaman sebanyak mungkin. Semoga Allah bantu dan beri kekuatan.

Saya bercerita bukan kerana mahu mendabik dada. Saya bercerita agar teman-teman mendapat sesuatu yang berharga. Percayalah, Allah sebenarnya mengira setiap usaha kita walaupun gagal berkali-kali. Impian takkan datang kalau hanya dengan berharap tetapi kita harus bekerja dan ada tindakan. Kalau hanya berharap sambil goyang kaki, itu angan-angan kosong aja namanya. Mintalah pertolongan dengan Allah, kerana hanya Allah tahu apa yang terbaik untuk kita. Berdoalah, dan yakin Allah akan kabulkan. Jangan bersangka buruk dengan Allah. 

Saya ingin melangkah lebih jauh. 

Menjadi muslimah super untuk agama. Allahu Akbar!

"Insan berjaya bukan sebab mereka hebat, tapi mereka sentiasa istiqamah"-Sifu Siddiq


*Teringin nak buat bisnes. Doakan. ^_^*


sharing is caring *_*








Share:

21 March 2014

Duit & Perkahwinan Impian


Kata mohdzulkifli.com : “Duit bukan segalanya, tapi segalanya perlu duit – untuk sempurnakan tanggungjawab”

*Artikel di bawah ditulis oleh Pak Suzardi (pakar kewangan)*


Barangsiapa yang mampu berkahwin tetapi tidak berkahwin, maka dia bukan dari golongan-ku (Hadis direkodkan oleh Imam Thabrani dan Imam Baihaqi).
Perkahwinan itu adalah fitrah yang normal sebagai seorang manusia. Mahu menyayangi dan disayangi. Mahu mempunyai zuriat.
Mahukan hubungan kelamin dan seterusnya. Malah kajian-kajian orang Barat mendapati pasangan yang berkahwin lebih mudah berjaya dari sudut kewangan, berbanding dari mereka yang masih bujang.
Nabi Muhammad saw sendiri adalah orang bisnes pada zaman sebelum menjadi Rasul dan berkahwin dengan jutawan pada zamannya, Sayyidatina Khadijah seterusnya terus berjaya mendapat gelaran al-Amin (pangkat seperti Dato / Tan Sri / Tun) oleh masyarakat Mekah ketika itu.
Hadis lain juga ada menyebut faktor harta menjadi sebab sesuatu perkahwinan. Maka jika kita mendapat pasangan yang menjaga agama, cantik, keluarga yang baik-baik dan berharta maka kita mendapat kombinasi yang paling lengkap.
Ulama menyebut 4 perkara di atas sebagai faktor sekufu atau secara mudahnya sama taraf. Faktor agama adalah yang terbaik tetapi kombinasi agama, dan 3 faktor yang lain adalah jauh lebih baik.

 Perkara Sekufu Dari Sudut Harta

Berikut adalah perkara mengenai sekufu dari sudut harta yang kita perlu lakukan dalam proses perkahwinan seterusnya dapat mengelakkan beban hutang perkahwinan selepas menjadi raja sehari.
#1 – Minda Financial Freedom
Kita dan pasangan perlu sama-sama mempunyai misi mencapai financial freedom (Bebas wang). Perkara ini adalah amat penting kerana apabila sudah berkahwin banyak perbelanjaan rumah tangga perlu dikongsi bersama.
Perbelanjaan rumah, kereta, percutian, anak-anak dan seterusnya.
Satu soalan penting yang dapat kita tanya adalah:
“Adinda, sudikah adinda menaiki kereta buruk berasap hitam dan berbunyi-bunyi terlebih dahulu, selama 7 tahun selepas tempoh perkahwinan kita?”
Lihat apa respon bakal pasangan kita.
Sekiranya pasangan kita tidak kisah tentang kelihatan “miskin” dalam tempoh 5 hingga 7 pertama perkahwinan, maka kita dapat terus ke perkara yang lain.
#2 – Sederhana Dalam Kenduri
Dalam urusan perkahwinan, kita kurang memikirkan “Aku tidak mampu,” tetapi minda kita menjadi “Bagaimana untuk mampu?”. Justeru berhati-hati dan jangan mengikut emosi “Raja Sehari.”
Betul, Nabi SAW sebut mengadakan kenduri perkahwinan adalah satu sunnah. Buatlah walaupun sekadar menjamu seekor kambing. Dalam masyarakat Arab, jamuan seekor kambing adalah satu jamuan yang kecil.
Dalam masyarakat kita, seekor kambing dapat menampung kira-kira 40 hingga 60 orang tetamu.
Kenduri perkahwinan itu adalah sunnah. Namun membazir adalah amalan syaitan.
#3 – Mas Kahwin dan Hantaran
Salah satu rukun nikah adalah mas kahwin. Ia adalah hak sepenuhnya pengantin perempuan. Berbincanglah dengan baik sesama pasangan.
Manakala yang menjadi bebanan khususnya di pihak lelaki adalah mengenai duit hantaran dan dulang-dulangnya. Barangkali sudah masanya kita memperkenalkan budaya baru.
Apa kata kita meminta hantaran dibuat dalam bentuk simpanan emas, saham atau saham amanah. Tidak ketinggalan perlindungan lengkap takaful.
Buku mengenai pengurusan kewangan, bisnes dan pelaburan atau pakej ke seminar-seminar berkaitan kewangan.
Perkahwinan adalah perjalanan yang panjang sampai ke syurga. Bukan hanya untuk satu hari. Salah satu punca kebahagiaan perkahwinan adalah bagaimana suami-isteri menguruskan pendapatan isi rumah mereka.
#4 – Sewa Rumah Sahaja
Selain bersetuju untuk menaiki kereta buruk untuk tempoh 5 hingga 7 tahun pertama, pasangan kita juga patut bersedia untuk duduk di rumah sewa sahaja dalam tempoh tersebut.
Rumah sewa yang biasa-biasa sahaja, 3 bilik tidur dan dua bilik air. Apartment yang sekitar 1,000 kaki persegi sahaja luasnya.
Kos memiliki rumah pertama hari ini adalah amat tinggi. Khususnya di Lembah Klang. Rumah berharga RM100,000 memerlukan paling kurang RM20,000 tunai untuk membolehkan kita mula duduk (baca: deposit 10%, pasang gril dan kelengkapan asas rumah).
Rumah berharga RM200,000 memerlukan sekitar RM30,000 hingga RM40,000 ribu. Berbanding menyewa rumah, barangkali kita cuma perlu berbelanja sekitar 10 hingga 15% sahaja dari kos awal membeli sebuah rumah.

Biar Nampak Papa Tetapi Poket Bergaya

Pengorbanan sebegini perlu dibuat dalam tempoh 5 hingga 7 tahun pertama sahaja.
Kerana fokus utama pasangan muda adalah lebih kepada menyimpan pendapatan dari gaji, dan menukarnya menjadi harta. Seperti panduan kekayaan Nabi Yusuf a.s., “Apa yang kamu tuai, simpanlah bersama tangkainya.”
Share:

17 March 2014

Super Ladies


Bolehkah wanita Bekerja?

Dr Yusuf Al Qardhawi menjelaskan di dalam kitab “Markaz al Mar’ah fi al hayat al Islamiah” bahawa syariat mengharuskan wanita bekerja. Tiada nas yang secara jelas mengatakan haram, dan ‘asal kepada sesuatu dan perbuatan adalah harus’ seperti yang kita maklum. Bagaimanapun, bekerja dituntut apabila adanya keperluan seperti membantu suami, memberi pendidikan kepada anak-anak, adik-adik atau membantu ibu bapa yang sudah tua.

Tidak dinafikan masyarakat juga memerlukan kaum wanita dalam bidang perubatan, pendidikan dan sebagainya. Adalah lebih utama bagi wanita untuk bekerja bersama wanita, namun dibolehkan bekerja dengan kaum lelaki dalam beberapa keadaan yang adanya keperluan dengan sekadarnya.

Syarat Wanita Bekerja

Prof Dr Md Uqlah Al-Ibrahim dalam “Nizam Al-Usrah” (zaharuddin.net) menyebut antara syarat wanita bekerja adalah:

1) Adanya keperluan.
2) Kerja mestilah sesuai dengan fitrah.
3) Mestilah menutup aurat.
4) Mestilah kerjanya tidak memerlukannya berdua-duaan atau bercampur baur dengan lelaki.
5) Mendapat izin suami atau wali.
6) Mestilah kerjanya tidak menyebabkan terhenti tanggungjawab di rumah.
7) Tujuan bekerja bukanlah kerana keghairahan mengumpul harta.
8) Mestilah berhenti sekiranya terdapat keperluan dalam pendidikan anak-anak.
9) Digalakkan bekerja dalam tempoh tertentu sahaja bukan selama-lamanya sejurus suami mempunyai kemampuan; kecuali jika mempunyai kualiti yang amat diperlukan masyarakat umum.

Dikatakan bahawa fitrah wanita menuntut perhatian mereka untuk keluarga. Silibus kejayaan wanita adalah dalam bidang ini kerana wanita adalah madrasah penentu kejayaan generasi. Lihat sahaja siapa tulang belakang hebatnya seorang Syed Qutb dan Hasan al Banna; tidak lain adalah seorang wanita (ibu).

Sebuah Pesanan

Bagi wanita bekerja yang sudah bersuami, saya ingin menggariskan beberapa pesanan dari Ustazah Norhafizah Musa.

Suami memainkan peranan penting untuk melihat suasana tempat isteri bekerja khususnya dari sudut percampuran lelaki perempuan. Hal ini supaya dapat menjaga ‘iffah (kehormatan) wanita.

Oleh itu, kita sebagai wanita sangat disarankan mengamalkan doa yang dilantunkan Nabi saw berbunyi:

اللّهم إني أسئلك الهدى والتقى والعفاف والغنى

Ya Allah, aku mohon petunjuk, kemampuan menjaga kehormatan diri dan kecukupan rezeki.

Selain itu, wanita yang bekerja harus kreatif dalam menyusun keutamaan. Contohnya bagaimana untuk menjadikan pertemuan yang sedikit tetapi bermakna dan nilai yang ada di rumah bersama suami dan anak-anak lebih baik.

Adalah sangat penting untuk menjadikan persekitaran rumahtangga jauh lebih baik dari persekitaran suami bekerja atau persekitaran anak-anak di luar rumah. Di sinilah wujudnya kepentingan nilai qurratu a’yun.

Saya sendiri terinspirasi dengan firman Allah dalam surah Muhammad ayat 7 maksudnya:
Wahai orang-orang beriman, kalau kamu membela agama Allah, nescaya Allah akan membela kamu dan meneguhkan kedudukanmu.”

Allah mengetahui niat dan apa yang ada dalam hati kita. Jika kita mempunyai niat yang baik untuk agama, masyarakat dan pembangunan ummah, inshaAllah Allah akan membantu menguruskan hidup kita. Kita sendiri tidak akan mampu menjaga diri kita kerana Allah lah penjaga yang terbaik. Mohonlah pemeliharaan dan petunjukNya.

Pengalaman baru

Alhamdulillah. Allah memberi saya peluang bekerja dengan pasangan yang saya kagumi; Ustazah Fatimah Syarha dan Dr Farhan Hadi. Bagi saya, pasangan ini cukup jelas misi dan haluan perkahwinan mereka. Kata Ustazah, ‘Sebarkan Bahagia Resources’ yang mereka wujudkan adalah untuk membantu agama dan masyarakat. Selain membuka peluang pekerjaan, syarikat ini bertujuan memberi pendidikan Al-Quran khusus untuk anak-anak kecil dan mengajarkan penulisan berteraskan syariat.

Apabila suami isteri yang sedar potensi mereka memperjuangkan agama Allah melakukan pekerjaan bersama, maka akan terserlah kekuatannya. Ini hanya sekadar pemerhatian saya.

Konklusi

Saya masih ingat pesan seorang teman; “Kita ni orang perempuan, bila dah belajar tinggi-tinggi sepatutnya mampu didik anak-anak jadi orang lebih hebat.


Inilah cabaran untuk jadi Super Ladies!
Share:

15 March 2014

Di Jalan Cinta Para Pejuang


Di jalan cinta para pejuang,
Berbaktilah pada Allah dalam kerja-kerja besar dakwah dan jihad,
Menebar kebajikan, menghentikan kebiadaban, menyeru pada iman,
Larilah hanya menujuNya,
Meloncatlah hanya ke ribaanNya.,
Walau duri merentas kaki,
Walau kerikil mencacah telapak,
Sampai engkau lelah,
Sampai engkau payah,
Sampai keringat dan darah tumpah,
Maka kekhusyukan akan datang padamu ketika engkau beristirahat dalam solat,
Saat kau rasakan puncak kelemahan diri di hadapan Yang Maha Kuat,
Lalu kau pun pasrah, berserah,
Saat itulah, engkau mungkin melihatNya, dan Dia PASTI melihatmu !

Jadikan cintaku padaMu ya Allah,
Berhenti di titik ketaatan,
Meloncati rasa suka dan tak suka,
Kerana aku tahu,
mentaatiMu dalam hal yang tak kusukai
Adalah kepayahan, perjuangan, dan gelimang pahala,
Kerana seringkali ketidaksukaanku,
hanyalah bagian dari ketidaktahuanku,
Kerana hikmah sejati tak selalu terungkap di awal pagi,
Kerana seringkali kebodohan merabunkan kesan sesaat,
Maka taat adalah prioritas yang kadang membuat perasaan-perasaan terkibas,
Tapi yakinlah, di jalan cinta para pejuang,
Allah lebih tahu tentang kita.

Kata orang,
Berjuang itu memang pahit kerana syurga itu manis.

Salim A-Fillah+BidadariQalby
Share:

05 March 2014

Jazaakillahu khairaa



#episod 2


"Enti,,keyf halak? Subhanallah.."

Meissoun menghulurkan tangan. Memeluk erat. Nur kegembiraannya seperti lama benar kami tidak berjumpa.

"Ops, natakallam billughatil arabiah faqot"


Saya yang awal meletakkan syarat itu apabila Meissoun berbahasa Inggeris. Tapi akhirnya saya yang tergagap-gagap memikirkan vocab yang sesuai. Meissoun yang memahami ketidaklancaran saya berbahasa Arab membantu. Dia meminta saya mengulang perkataannya. Baik sungguh hati Meissoun.

Petang Jumaat yang indah di sudut masjid SHAS UIAM, kami duduk bersimpuh belajar bahasa Arab. Bersungguh benar Meissoun mengajar. Terharu saya. Dia membetulkan percakapan saya satu persatu sambil memperbaiki ayat yang saya tuliskan. Alhamdulillah.

Inilah kali kedua saya merasa bersungguh benar mahu belajar bahasa Arab selepas berada di CELPAD sem lalu. Ya, meskipun rasa malu kerana bahasa Arab agak teruk. Tetapi;

"lau la na'malu al-khotou,la na'rifu assoheeha"

Sampai bila kita mesti berada di takuk lama. Saya tak nafikan perasaan lemah itu selalu muncul. Namun, takkan saya lupa nasihat Meissoun;

"Jika kamu belajar tulis Bahasa Arab dengan ikhlas, satu patah perkataan pun kamu akan dapat ganjaran di sisi Allah. InshaAllah" (translated)

Setiap kali bertemu Meissoun, setiap kali itu saya mendapat mutiara kata baru. Saya melihat tabir hidupnya ada ujian besar dalam menuntut ilmu. Keluarganya jauh di Algeria, lalu mewajibkannya mencari rezeki di UIA untuk menanggung pelajarannya. Dia bukanlah dari keluarga senang. Allah maha memberi rezeki buat hambaNya yang ikhlas menuntut ilmu. Meissoun dapat bekerja menanda tesis bahasa Arab dan mengajar bahasa Arab kepada sesiapa yang mahu.

"Haazihi hadiyyati almutawaadhi'ah laki'

Meissoun geleng dan mencubit saya. Wallahi, dia tak mahu menerima apa-apa pemberian dari saya. Katanya doa dari saya lebih berharga dari wang. Dia minta doakan kesembuhan buat ibunya yang sedang sakit. (kalian tolong doakan juga ya)

Nabi saw bersabda maksudnya:

“Jika seseorang mendo’akan saudaranya tanpa pengetahuannya, maka Malaikat pun akan
 mengatakan: (semoga) engkau medapatkan sebagaimana yang engkau do’akan (kepada saudaramu).” (HR. Muslim)

Saya takut akan melupakan pengalaman ini jadi saya berkongsi. Catatan ini buat generasi. Jangan mudah putus asa belajar bahasa Al-Quran. Semoga Allah meredhai kita.

Allah berfirman (ertinya): “Dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati-hati mereka (kaum mukminin), seandainya kamu membelanjakan dunia dan seisinya, niscaya kamu tidak akan dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah lah yang mempersatukan hati-hati mereka.” (Al Anfal: 63)
Share:

Nasihat Pernikahan...



Umamah, isteri kepada Awf bin Muhallim al-Shaybani menasihati anak gadisnya sebelum bernikah dengan berkata;


أي بنية
Wahai anak gadisku...

النساء للرجال خُلقن ولهن خُلق الرجال
'Wanita adalah dijadikan untuk lelaki seperti mana lelaki adalah diciptakan kerana perempuan...

أي بنية
Wahai anak gadisku...

إنك فارقت البيت الذي منه خرجت، وعشك الذي فيه درجت، إلى بيت لم تعرفيه،
 وقرين لم تألفيه، فكوني له أمةً يكن عبداً وشيكاً، واحفظي له خصالاً عشراً يكن لك ذخراً
'Kamu akan berpisah meninggalkan rumah ini yang mana engkau dilahirkan di dalamnya, yang mana di dalamnya engkau dibesarkan, ke rumah yang engkau tidak pernah kenal akan ia....

Bersama teman yang engkau tidak pernah bermesra atau bermanja dengannya...Maka jadilah engkau kepada dia seperti hambanya (yang berkhidmat kepadanya) maka dia pun akan menjadi hamba kepada engkau dan menerima dirimu. Dan ambillah daripadaku 10 pesanan atau nasihat moga ianya menjadi pemberi ingatan dan bekalan bagi engkau.

الخشوع له بالقناعة،
1) Jadilah engkau kepadanya sebagai isteri yang qanaah (merasa cukup) dengan apa yang diberi

وحسن السمع له والطاعة
2) dan dengar serta taat kepada dia.

التعهد لموقع عينه ،
3) Jadilah engkau sentiasa bersedia untuk dilihat di matanya

والتفقد لموضع أنفه
4) dan sentiasa siap untuk dibau oleh hidungnya..

فلا تقع عينه منك على قبيح، ولا يشم منك إلا أطيب ريح
Jangan biarkan dia melihat engkau dalam keadaan hodoh dan jangan dia mencium bau engkau kecuali yang wangi.'

فالتفقد لوقت منامه وطعامه،
5-6) Perhatikanlah pada waktu tidurnya dan makanannya (mempersiapkan tidur dan makan suami)

فإن تواتر الجوع ملهبة، وتنغيص النوم مغضبة
Kerana kerap kelaparan itu menimbulkan rasa tidak puas hati dan menganggu tidur boleh menyebabkan kemarahan

فالاحتراس لبيته وماله،
7) Jagalah dan awasilah (peliharalah) rumahnya dan hartanya

والإرعاء على حشمه وعياله،
8) Dan peliharalah hubungan kekeluargaan dan keturunannya (anak-beranak dan tanggungannya)

وملاك الأمر في المال حسن التقدير، وفي العيال حسن التدبير
Menguruskan perihal hartanya dengan baik menunjukkan kebaikan engkau dalam menghargainya dan menjaga hubungan kekeluargaan menunjukkan kebaikan engkau dalam pengurusan pentadbiran rumahtangga

فلا تعصي له أمراً،
9) Janganlah engkau melanggari arahannya

ولا تفشي له سراً،
10) dan janganlah engkau mendedahkan rahsianya

فإن عصيت أمره: أوغرت صدره وإن أفشيت سره لم تأمني غدره
Jika engkau melanggar arahannya maka hatinya akan dipenuhi kebencian terhadap dirimu dan jika engkau mendedahkan rahsianya maka dia tidak akan merasa selamat daripada dirimu (merasa akan dikhianati).

Kemudian Umamah menutupi pesanannya dengan berkata;

إياك والفرح بين يديه إذا كان ترحاً،
'Berhati-hatilah engkau janganlah menunjukkan gembira disisinya jika dia sedang bersedih,

والاكتئاب بين يديه إذا كان فرحاً
Jangan pula engkau menunjukkan kesedihan kala dia sedang bergembira.

وكوني أشد ما تكونين له إعظاماً، يكن أشد لك إكراماً
Tonjolkanlah padanya sebaik-baik penghormatan dan maka nescaya dia akan memuliakan engkau dengan sebaik-baiknya

وأشد ما تكونين له موافقة يكن أطوع مما تكونين له موافقة
Berikanlah kepadanya persetujuan/sokongan sebanyak mana yang engkau dapat berikan maka dia pun akan membalas dengan memberikan persetujuan atau sokongan pula kepada engkau

واعلمي أنك لا تصلين إلى ما تحبين حتى تؤثري رضاه على رضاك، وهواه على هواك، فيما أحببت أو كرهت
Ketahuilah wahai anak gadisku, kamu tidak akan dapat mencapai apa yang engkau inginkan sehingga engkau mengutamakan keredhaannya sebelum keredhaan dirimu, hawa nafsunya sebelum hawa nafsumu, pada apa yang engkau sukai atau engkau benci.

والله يخير لك
Semoga Allah memilih apa yang terbaik untukmu.

[Jamharah Khutah al-‘Arab]
sumber:FB Ustaz Emran

Menjadi seorang isteri yang sempurna barangkali tidak akan pernah mampu, tetapi yakinlah Allah akan membantu selagi hambaNya berusaha. 

Justeru pantaslah kita berterusan mempersiapkan diri. Kata Tere Liye;

Nah, apakah dengan terus memperbaiki diri menjamin mendapatkan jodoh terbaik? Tidak. Memang tidak. Tapi rasa-rasanya, jika proses terus memperbaiki diri itu dilakukan dengan baik, kalian akan berbahagia dengan apapun situasi yang akan dihadapi….Dan kalian siap dengan takdir apapun dari Tuhan. 

Semoga dicintai apa yang dicintaiNya dan mencintai apa yang menjadi cintaNya. Amin.

Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories