"Everyday is a brand new start"

17 April 2014

Pencetak Hafiz Quran

Ibu Wirianingsih
Pertama kali saya menemui beliau di Seminar Baitul Muslim 1 yang dianjurkan One Heart Creative Solution. Beliau bersama suami, Pak Tamim dan 3 orang anak-anaknya di satu pentas. Kata-kata sosok wanita hebat itu menarik perhatian saya. Beliau Ibu Wirianingsih!

10 zuriat mereka anak-anak yang soleh, hafal Al-Quran dan cemerlang. Padahal, ibu Wiri dan Pak Tamim kedua-duanya super sibuk!

Mendengar bicara beliau, saya tak nafikan cita-cita beliau tinggi untuk menjadikan semua cahaya mata penghafaz Al-Quran. Alhamdulillah, banyak tips yang dikongsi untuk diamalkan.

Saya teringat pesanan ustazah Norhafizah Musa; 
"Kalau benar kita mahu jadikan anak kita pencinta Al-Quran, kita lah dahulu yang harus menunjukkan cinta pada Al-Quran dan menghafaz Al-Quran"

Ibu Wiri berpesan, sebelum bernikah tanamkan niat dan misi untuk melahirkan penghafal Al-Quran. Tambah beliau, kesuksesan mendidik anak memerlukan sinergi antara suami dan isteri. Ibu Wiri tidak sendiri melainkan bersama suami, maka suami-isteri harus memiliki satu visi, ayah merancang GBHK/Garis Besar Haluan Keluarga dan ibu menjadi UPT/Unit Pelaksana Teknik untuk merealisasikannya. Subhanallah.

Jika begitu, perkahwinan tidak hanya menyatukan cinta, namun jauh lebih penting adalah mensinergikan dua insan yang bermatlamatkan Allah untuk bekerjasama membentuk keluarga sakinah mawaddah wa rahmah yang bakal melahirkan pejuang agama Allah. Justeru, kita lah dahulu yang perlu berusaha mempersiapkan diri dengan ilmu dan memperbaiki diri sebelum mendidik generasi.



Jika hal yang remeh begitu mudah menggoyahkan emosi kita, membuat kita putus asa, lalu bagaimana apabila diuji dengan ujian mendidik anak-anak nanti?

Mudah-mudahan kita menjadi pencinta Al-Quran. 

Ya Allah, hiasilah kami dengan hiasan Al-Quran, muliakan kami dengan kemuliaan Al-Quran. Amin.


Nabi S.A.W. bersabda maksudnya :



“Sesiapa membaca al-Quran dan beramal dengan apa yang terkandung dalamnya maka kedua dua ibu bapanya akan dipakaikan mahkota pada hari kiamat yang sinaran mahkota itu akan melebihi daripada cahaya matahari , sungguhpun matahari itu berada di dalam rumah-rumah kamu di dunia ini”. (Hadis Riwayat Ahmad dan Abu Daud)



Share:

12 April 2014

Bicara Hati untuk Pemuda...



Wahai Pemuda..
Alangkah indahnya jika engkau mengerti..

Wahai pemuda..
Andai seorang muslimah
Tidak bergurau senda, tidak bergelak ketawa denganmu
Janganlah engkau menyangka dia syadid pada agamanya..


Wahai pemuda..
Andai seorang muslimah..
Tidak menegur..
Dan membalas senyumanmu
Janganlah engkau menyangka kesombongan menyelubungi dirinya


Wahai pemuda 
Andai seorang muslimah..
Menolak untuk berkenalan denganmu
Dan menolak ajakanmu..
Janganlah engkau menyangka dia tidak punya hati dan perasaan


Wahai pemuda..
Andai seorang muslimah..
Tampak tidak mesra bila bersamamu
Janganlah engkau menyangka
Apabila dia telah berkahwin maka kelakuannya adalah sama..


Wahai pemuda yang mulia..
Seandainya engkau seorang yang halal buat muslimah itu
Pastinya dia tidak keberatan untuk membahagiakanmu
Janganlah engkau menyangka dia membencimu
Kerana dia seorang yang menjaga Agama..
Janganlah engkau menyangka dia keras pada agama
Kerana dia hanya mengharap redha Allah tuhan yang menciptakannya..

Wahai pemuda yang mulia..
Andai engkau mengerti..
Pastinya ramai muslimah tidak merendahkan harga dirinya
Untuk meraih perhatianmu..

Sungguh, sangkaanmu yang mulia
Akan melahirkan lebih ramai muslimah mulia
Yang hanya dilahirkan untuk pemuda-pemuda yang mulia..

Yakinlah muslimah yang terjaga itu
Lebih membahagiakan hatimu
Kerna yang halal itu sentiasa dicintai Allah..


Hasil nukilan sahabat saya Nur Shuhada A. Halim.

Salim A. Fillah menulis tentang cinta:
"Alangkah seringnya mentergesai kenikmatan tanpa ikatan, membuat detik-detik di depan terasa hambar. Belajar dari ahli puasa, ada dua kebahagiaan baginya. Saat berbuka dan saat Allah menyapa lembut memberikan pahala. Inilah puasa panjang syahwatku. 
Kekuatan ada pada menahan, dan rasa nikmat itu terasa, di waktu buka yang penuh kejutan. Coba saja kalau Allah yang menghalalkan setetes cicipan surga kan menjadi shadaqah berpahala."
Berdoa, sabar dan mujahadah itu kan lebih baik.....inshaAllah. Mudah-mudahan Allah mempermudahkan pertemuan kita dengan pasangan hidup yang diredhai. AMin ya Rabb.
“Dan segala sesuatu kami jadikan berpasang-pasangan, supaya kamu mengingat kebesaran Allah.”  [Surah Az Dzariyaat :49]

Share:

11 April 2014

Tips Mencintai Masa


Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.
(Surah Al-Asr)

Tips ini sekadar perkongsian untuk manfaat bersama. Tips ini cenderung kepada yang masih bujang. *HuHu*

A) Mendengar Al-Quran, Zikir & Ceramah

Ada beberapa waktu dalam kehidupan kita yang boleh diisi dengan Al-Quran, Zikir dan Ceramah (jika tak sempat ke majlis ilmu):

1) Driving
2) Lipat baju dan iron baju
3) Memberus baju
4) Memasak
5) Sebelum tidur
6) Berjalan pulang dan pergi ke kelas
7) Mengemas bilik

B) Membaca

Apa guna ada gajet canggih kalau takde pengisian ebook kan. Jadi, imarahkan ebook kita dengan bacaan-bacaan yang baik. Teknologi ini memudahkan kita untuk membaca dalam train, bas dan sewaktu menunggu orang atau giliran. Tapi kena pastikan, aktiviti membaca kita kena dengan situasi. Jangan sampai ada yang terabai. *HuHu*

c) Mengurus Hal Ehwal sendiri

Saya tak tahu nak tulis topik apa *HeHe*. Apa yang saya maksudkan di sini ialah jangan suka bertangguh. Dulu, saya selalu kena marah dengan mak sebab suka bertangguh buat kerja. Mak pun pantang anak dia buat sepah. Sekarang, baru faham kenapa. Contoh, jangan bertangguh lipat baju lepas angkat. Jangan bertangguh menyapu bilik, kemas katil atau basuh pinggan dan cawan. Cepat-cepat kemas meja studi yang tunggang langgang buat assignment punya pasal lepas selesai. Sebab apa? Sebab kita tak tahu sama ada beberapa minit, atau jam akan datang kita masih ada masa atau tidak ataupun kita masih ingat atau sudah lupa. 

D) Belajar 

Saya ada dua benda yang kena fokus sekarang. Kata orang, kita tak boleh fokus kepada dua kerja dalam satu masa. Jadi, bila belajar kita belajar sepenuh jiwa dan minda sampai nak muntah. *HiHi* Tapi bila kerja jangan cuba-cuba nak buka buku studi sebab takut gaji tak berkat. Masa kerja adalah masa kita buat task kita sungguh-sungguh. Lepas habis je masa kerja, sudah-sudahlah fikir sampai benda lain terabai.

Jangan ikut tips ini kalau rasa mudarat.

Astaghfirullah, doakan agar saya istiqamah dan didoakan untuk pembaca agar memiliki hidup yang berkat! Amin. 

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan 
sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; 
padahal kamu semua membaca Kitab Allah, 
tidakkah kamu berakal.
(Al-Baqarah:44)


Share:

09 April 2014

Kami mahukan Ibu yang solehah!

Bersama ibu-ibu yang solehah. Dari kiri (atas): zaujah Dr Zahazan dan di sebelah beliau zaujah-zaujah Dr Zaharuddin. 
Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Surah At-Taubah:71)
Jelas daripada ayat ini bahawa kaum Muslimah harus mempersiapkan diri untuk melakukan pembaikan dalam masyarakat bukan hanya kaum lelaki. Para Muslimah bukanlah suplemen atau pelengkap dalam perbaikan masyarakat, bahkan mereka adalah pelaku aktif yang bertindak sebagai subjek pembangunan.

Islam mengangkat kaum wanita tak seperti agama lain yang merendahkan martabat wanita. Contoh, pastur St. John Chrysston berpendapat bahawa “Perempuan adalah makhluk yang paling jahat, patut mendapat kesengsaraan, dia benar-benar penggoda dan penambah penyakit”.

Nauzubillah. Alhamdulillah kita bersyukur dengan anugerah Islam dan Iman.

Persiapan Muslimah sebagai Ibu

Kaum perempuan sering dijadikan korban dan pada akhirnya mereka  sekadar menjadi hiasan dan promosi dunia. Sudah sudahlah. Muslimah hakikatnya harus mempersiapkan diri menjadi pelaku dakwah, pelaku pembangunan masyarakat dalam berbagai bidang kehidupan. Apa yang jauh lebih penting ialah, perempuan akan melahirkan generasi mendatang. Generasi ini yang akan mewarisi nilai-nilai kebaikan secara generatif daripada ibunya.

Hal ini tidak menafikan peranan seorang bapa. Allah menyebut bahawa perempuan solehah bagi lelaki soleh. Ibu yang solehah sebenarnya akan kesulitan melakukan pembinaan generasi jika tidak didukung oleh bapa yang soleh. Ini bermakna, Islam mengkhendaki perempuan untuk menjadi solehah, dalam masa yang sama tuntutan itu juga ditujukan untuk kaum lelaki.

Ibu yang mengandung dan melahirkan, adalah pihak yang amat dekat secara emosional dengan anak-anak. Jika kesedaran pewarisan nilai dimiliki ibu yang solehah, ia akan memantau perkembangan anak sehingga mampu mengenalpasti kecenderungan yang terjadi pada anak-anaknya.

Contoh Terbaik

Kita boleh melihat banyak contoh terbaik dalam masyarakat yang mampu menggerakkan dan memotivasikan kita untuk tidak berhenti mengislah diri sebagai seorang muslimah. Seperti satu kata-kata yang pernah saya dengar:

“Setiap kali aku merasa malas belajar, aku selalu ingat bahawa anak-anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan yang cerdas”

Muslimah bukan dilahirkan untuk menjadi lembik dan hanya suka melayan emosi sendiri serta keindahan duniawi. Sebaliknya, muslimah harus kembali merenung peranan dan sumbangan diri sendiri kepada agama dan ummah seterusnya melakukan tindakan. Saya selalu menasihati diri sendiri dan mudah-mudahan nasihat saya kepada orang lain membantu saya untuk istiqamah. "Sesungguhnya kita sudah kesuntukan masa. Keadaan Ummah semakin parah. Apa yang telah kita berbuat untuk agama?"

Semoga sifat-sifat kita yang baik diwarisi generasi mendatang.

Mohon doanya dan sama-sama teruskan berdoa.

"Ya Tuhan kami anugerahkanlah kami pasangan-pasangan kami, anak-anak kami, zuriat-zuriat kami, sebagai penyejuk mata kami. Dan jadikanlah kami pemimpin orang-orang yang bertaqwa." ( Al Furqan:74)
"Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang Engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri". (Al Ahqaf: 15) 

Share:

06 April 2014

Erti Sebuah Kehilangan



Kehilangan
Manusia perit dengan kehilangan
Seperti mayat hidup
Jasad tanpa jiwa

Terasa dunia begitu sepi
Suram dan kaku

Dalam hidup
Kita tidak akan kehilangan apa-apa
Bila kita bersama redha Allah
Bermakna kita mendapat segala-galanya

Dalam hidup
Walaupun kita disokong jutaan manusia
Tapi jika tidak bersama redha Allah
Kita hilang segala-galanya

Kehilangan
Yang hilang akan diganti
Jika tidak hilang Allah di hati


Karya Bidadari Qalby
*Terinspirasi dari kata-kata Ustazah Norhafizah Musa*
Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories