"Everyday is a brand new start"

30 September 2014

Aku Bertawakkal Hanya Kepada Allah...


Dia menyerah sebelum ada perintah Allah untuk menghentikan seruan dakwahnya. Takdir Allah, seekor ikan membuka mulut menelan tubuhnya yang terjun ke dalam lautan. Nabi Yunus berada dalam kegelapan. 

Maka berbahagialah hamba yang segera menyerah diri di hadapan Allah, serta mengadukan kelemahan, kesilapan, dan kehinaan. Di perut ikan Nun, dia menangisi kelemahannya dalam kegelapan, memuhasabah hari-harinya, dan mengaku telah berbuat dosa.

La ilaha illa Anta, subhanaKa, inni kuntu minazh zhalimin. Tiada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau; sungguh aku termasuk orang yang berbuat zalim.” (Al Anbiya’: 87)

Satu doa yang tak tergambar apa yang dipintanya, dijawab Allah dengan limpahan kurnia yang berganda. Dia hanya mengakui kelemahan dan kezalimannya pada diri sendiri. 

Nabi Yunus bukan hanya dikeluarkan dari perut ikan. Dia bahkan tidak perlu susah payah berenang, kerana ikan tersebut menghantarnya terus ke tepian. Dakwah Nabi Yunus turut berjaya, tepat pada saat dia mengaku berdosa di hadapan Allah. Ketika dia merasa tidak berdaya. Ketika hatinya tunduk memuliakan Allah 'Azza wa Jalla. Subhanallah. 

Begitu juga tatkala Nabi Musa berbincang mesra dengan Rabbnya. Hatinya mengharapkan makanan, namun kerana meyakini bahawa Zat yang Maha Memberi sejatinya lebih mengetahui, maka dengan rasa fakir menghadap Tuhan, Nabi Musa memohon:


"Wahai Tuhanku,sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan." (Al-Qasas:24)


Justeru Allah dengan kurniaan-Nya membalas dalam bentuk yang lebih baik berupa makanan, perlindungan, pekerjaan dan jodoh.

Kata Ustaz Salim A Fillah; "Siapa yang paling merasai tak berdaya di hadapan Allah, di saat itulah Allah jadikan dia yang paling berjaya."


"Aku bertawakkal hanya kepada Allah”; adalah ikrar ketundukan kita. Keindahan tawakkal dapat dirasakan apabila mendahulukan Allah dalam setiap yang didepani, tanpa bermaksud menidakkan usaha. 


Allah memberi kejutan buat Hajar setelah sehabis daya usahanya berulang-alik antara safa dan marwah mencari air. Ternyata, air itu keluar dari tanah bekas hentakan kaki anaknya Ismail.

Sahl At Tusturi mengatakan dalam Jami’ul Ulum wal Hikam; “Barangsiapa mencela usaha (meninggalkan sebab) maka dia telah mencela sunnatullah (ketentuan yang Allah tetapkan). Barangsiapa mencela tawakkal (tidak mahu bersandar pada Allah) maka dia telah meninggalkan keimanan." 

Pak Hamka menyebut dalam Tasawuf Moden; "Perumpamaan tentang orang yang tawakkal bahawa bukanlah orang yang tawakkal itu orang yang tidur dibawah pohon yang lebat buahnya seumpama buah durian. Kerana kalau buah itu jatuh digoyang angin, dan orang yang tidur tersebut ditimpanya, itu adalah kesia-sian belaka."

Iblis memperdayakan segolongan orang yang mengaku tawakkal, lalu mereka berpergian jauh tanpa membawa bekal, kerana mereka menganggap tindakan seperti ini termasuk tawakkal. Tentu sahaja mereka itu salah. (Ibn Qayyim, Talbis Iblis)


Inginkan makanan, harus membeli dan memasak. Inginkan kejayaan dalam peperiksaan, perlu rajin membaca dan belajar. Ingin meninggalkan harta di mana-mana, perlu berwaspada dan memastikan tempat itu selamat. Inginkan jodoh yang baik, perlu ada tindakan dan kesungguhan.


“Apabila kamu telah berazam (bertekad dan berusaha) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah sukakan golongan yang bertawakal” (Ali Imran :159)


Indah aturan Allah bagi mereka yang menjiwai tawakkal:


“Barang siapa bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan memberikan jalan keluar, dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka. Dan barang siapa yang bertawakkal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.” (At-Talaq: 2-3)




Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories