"Everyday is a brand new start"

30 November 2014

Fiqh Wanita 2 : Baca Al-Quran ketika haidh?



Bolehkah wanita haidh membaca Al-Quran?

PENDAPAT PERTAMA:

Mazhab Jumhur (Shafie, Hanbali, Hanafi) melarang bacaan Al-Quran ke atas wanita haidh. Tidak dikecualikan hal tersebut kecuali bacaan yang dibaca dengan tujuan berzikir dan berdoa, tidak diniatkan membaca Al-Quran. Mereka mengambil dalil hadis Ibn Umar bahawa Nabi saw bersabda yang bermaksud:

"Tidak boleh wanita haidh dan junub membaca sedikitpun daripada Al-Quran." (Riwayat Tirmidzi)

Bagaimanapun, ini merupakan hadis dhaif. Didhaifkan oleh al-Bukhari, al-Baihaqi dan selainnya. Hadis ini berasal dari riwayat Ismail bin A'yasy dari orang-orang Hijaz. Riwayat dia dari mereka dianggap lemah. Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, 'Ini merupakan hadis lemah berdasarkan kesepakatan para pakar hadis." (Lihat Nashburroyah, 1/195 dan Talkhis Habir, 1/183)

PENDAPAT KEDUA:

Mazhab  Maliki, Zahiriyah dan Ibn Taimiyyah pula membolehkan bacaan Al-Quran kepada wanita yang sedang haidh. Hal ini agar para wanita tidak meninggalkan bacaan Al-Quran pada hari-hari dalam tempoh yang panjang.

Syaikh al-Islam Ibn Taimiyyah membahas persoalan ini dalam kitabnya Majmu’ al-Fatawa, jld. 26, ms. 191 :

Sejak asal tidak ada larangan daripada as-Sunnah (bagi wanita yang sedang haidh) membaca al-Quran. Hadis: “Wanita haidh tidak boleh membaca sesuatu daripada al-Quran” adalah hadis yang lemah (dhaif) yang disepakati oleh para ahli hadis. 

Diketahui wanita-wanita di zaman Nabi saw juga didatangi haidh. Maka jika haram ke atas mereka untuk membaca Al-Quran sepertimana haram ke atas mereka mendirikan solat, nescaya Nabi akan menerangkan hukumnya dan mengajar para isteri baginda. Hal ini kemudiannya akan tersebar kepada manusia.

Mengqiyaskan wanita haidh dengan orang yang sedang junub dalam hal larangan membaca Al-Quran adalah qiyas untuk sesuatu yang berbeza, kerana junub adalah satu keadaan di mana seseorang itu memiliki pilihan untuk berada dalamnya atau tidak, dan seseorang itu boleh keluar daripada keadaan junub pada bila-bila masa melalui mandi wajib atau tayamum. Berbeza halnya dengan haidh, ia bermula dan berakhir tanpa pilihan.

Dengan melarang wanita haidh untuk membaca Al-Quran dapat menyebabkannya kehilangan kesempatan pahala, juga dapat membuatnya melupakan hafalan Al-Quran, atau dia sendiri perlu membacanya untuk belajar dan mengajar.

KESIMPULAN:

Setiap pendapat ada logikal. 

Pilihlah mana-mana pendapat yang lebih dekat dan menenangkan hati.

Metodologi Fiqh memberi pilihan kepada masyarakat, tapi jangan menyalahkan pendapat yang bertentangan.

Melalui huraian di atas, jelaslah kekuatan dalil pihak yang membolehkan membaca Al-Quran bagi wanita haidh. Namun jika wanita tersebut membatasi dirinya dengan membacanya apabila takut lupa hafalan yang dimilikinya/mengulang hafalan sahaja, maka dia mengambil sikap yang lebih hati-hati.

Di antara perselisihan pendapat ini, yang lebih utama ialah wanita yang sedang haidh tidak membaca Al-Quran dengan lidahnya melainkan jika perlu, seperti guru yang mengajar Al-Quran, murid yang menduduki peperiksaan dan sebagainya.

Dibenarkan membaca ayat-ayat Al-Quran yang telah dijadikan zikir dan diharuskan juga membaca Al-Quran di dalam hati tanpa menggerakkan lidah.


Wallahu'alam.



Sumber:
Buku Fikh Kerahsiaan Wanita.-Dr Saadudin Mus'ad Hilali.
Buku Darah Wanita (Pandangan Ulama dan Pakar Perubatan)-Dr Anisah Ab. Ghani.
Diskusi Fikh Kerahsiaan Wanita - Ustaz Fauwaz Fadzil.
Syekh Muhammad Saleh Al-Munajjid-http://islamqa.info/id/2564
http://www.hafizfirdaus.com/

Share:

23 November 2014

Fiqh Wanita 1: Keputihan

Diskusi Fiqh Kerahsiaan Wanita di UKM
KEPUTIHAN adalah cecair faraj wanita yang putih warnanya di antara bentuk mazi dan peluh.

Persoalan yang sering berlegar di fikiran kaum wanita:

"Adakah keputihan ini najis?"
"Adakah keputihan menyebabkan tidak sah solat?"
"Adakah batal solat jika tiba-tiba keputihan itu keluar?"

Di sini terdapat dua pandangan:

PERTAMA: Pandangan terkuat dalam Mazhab Syafie, pendapat Abu Hanifah dan lemah di dalam Mazhab Maliki menyatakan bahawa cecair tersebut adalah BERSIH.

Mereka mengqiaskan kepada cecair badan seperti di dalam mulut dan hidung serta ke atas peluh badan.

Keputihan bukanlah cecair yang keluar dari lubang air kencing, tetapi dari rahim.

KEDUA : Pendapat Mazhab Hanafi, masyhur dalam Mazhab Maliki dan sebahagian pendapat di dalam Syafie mengatakan bahawa keputihan adalah NAJIS.

Mereka mengqiaskan kepada hukum air kecing dan mazi.

Kesimpulan:

Bagaimanapun, pendapat kedua sedikit membebankan wanita kerana keputihan sering berlaku tanpa kehendak tidak seperti air mazi, yang mana keluarnya ketika syahwat. 

Menurut Dr Saadudin Mus'ad Hilali,  hukum asal bagi keputihan adalah bersih diqiaskan kepada mulut dan hidung, tetapi ia menjadi najis jika bercampur dengan najis seperti air kencing, mazi atau darah.

Maka sah wudhuk, solat dan tawaf jika keputihan tersebut tiba-tiba keluar.

Pendapat #UmmuZayd:

Walaupun diberi keringanan, tapi adalah lebih baik kita membersihkan diri setiap kali ingin solat. 

Bukankah kita mahu mengadap Allah dalam keadaan paling bersih dan cantik?

Mohon maaf salah dan silap.

Sumber: 
Buku Fikh Kerahsiaan Wanita.(Edisi Terjemahan)
Diskusi Fikh Kerahsiaan Wanita UKM, Ustaz Fauwaz Fadzil.
22112014


Share:

22 November 2014

Sepenuh Hati

sumber:fanikatun.com

Pasal Quran?  Tauhid?  Hati?

Otak saya ligat berfikir tajuk apa yang paling sesuai sebagai pengisian pertama malam itu. Saya tak ingin menyentuh tajuk yang berat memandangkan mereka baru ingin berhijrah.

Okayh, set. Tajuk malam ni pasal hati. 

Ya Allah, bantu aku sampaikan apa yang Kau ingin sampaikan pada mereka...

Selesai sedikit muqaddimah, saya yang ingin memulakan sesi sharing terlebih dahulu diajukan soalan. Akhirnya, saya membuka apa sahaja persoalan yang ingin mereka tanyakan.

Menjadilah tajuk malam itu "Apa Tujuan Hidup kita"?

"Saya nak belajar Al-Quran, supaya anak-anak saya tahu hormati saya dan tak lagi nakal."

"Saya nak buat mama gembira."

"Saya nak anak-anak saya pandai macam Mak Su diorang, dan kaya raya macam wan diorang."

"Alamak, saya macam takde matlamat je ustazah.."

Dulu, saya pun samar-samar. Saya hanya tahu fikirkan matlamat-matlamat jangka pendek. Selepas berjaya, kepuasan itu ada, tapi sementara.

Hamba Allah dan khalifatullah. Allah menciptakan kita untuk beribadah kepada-Nya, dan menjadi khalifah kepada-Nya, seperti yang tercatat dalam Surah Al-Baqarah dan Adz-Zariyat.

Bermakna apa sahaja yang kita lakukan sama ada bekerja, belajar, mendidik anak-anak dan semuanya mestilah atas dasar ibadah untuk mengharapkan redha Allah sahaja.

InshaAllah, semua ini akan dicapai dengan memiliki hati yang hidup. Bagaimana? 

Seorang Tuan guru sedang mengajar dalam sebuah majlis. Tiba-tiba pintu diketuk. Orang yang paling hampir ingin membukanya, tapi ditegah Tuan Guru.

Maka diminta murid di sebelahnya untuk membuka pintu tersebut.

Semua orang hairan, lalu Tuan Guru pun bertanya soalan kepada keduanya apa yang diniatkan sewaktu mahu membuka pintu.

Murid pertama: "Saya yang paling dekat dengan pintu, jadi sayalah yang perlu membukanya."

Murid Kedua: "Alhamdulillah saya sempat berniat, jika di luar itu orang miskin, saya akan memberi sedekah. Jika di luar itu orang jahil yang mencari ilmu, saya akan tunjukkan tempatnya. Jika orang itu musafir, saya akan berikan rumah sebagai tempat bermalam."

Berkata Tuan Guru; "Kamu dapat semua yang kamu niatkan, walaupun semua itu belumpun berlaku"

Hal ini tidak lain kerana hati yang hidup mengaitkan semua yang dibuat kepada apa yang disukai Allah. Kesannya, perkara itu akan dibuat sepenuh hati.

Bekerja, kerana Allah menyuruh kita berusaha serta mencari rezeki untuk keluarga.

Belajar, kerana Allah cinta kepada orang yang menuntut ilmu. 
Kaya raya, untuk membantu orang Islam dan agar orang Islam tak lagi direndah-rendahkan.

Quoted by Rumi
Apabila seseorang meniatkan sesuatu untuk Allah, maka baik atau buruk yang dilaluinya, dia terus yakin bahawa Allah menjamin hidupnya dengan kebaikan.

Tiada sesuatu pun yang Allah sia-siakan, kerana Allah tak pernah menzalimi hamba-Nya.

Rasulullah saw bersabda: Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya). Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. 

Beribadahlah sepenuh hati.

Kerana taqwa akhir zaman adalah menghidupkan hati.

Wallahualam.
Share:

16 November 2014

Bidadari Rasulullah



"..maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir" (Al-A'raf:176)

Khadijah bertanya : "Apa yang menyebabkan kau menangis wahai suamiku?"

Lalu kata Rasulullah SAW: 

"Wahai Khadijah, dulu kamu seorang jelitawan tetapi sebaik kamu berkahwin denganku hilang susut jelitamu kerana keperitan berada di pentas perjuangan.

Dulu kamu seorang hartawan, tetapi sebaik kamu berkahwin dengan Muhammad SAW, habis harta bendamu yang kamu infaqkan untuk Islam."

Maka sampailah ajal Khadijah Al-Khuwailid kekasih nabi tercinta.

"Dialah isteri yang membenarkan aku ketika orang lain mendustaiku, 
Dialah isteri yang pertama beriman kepadaku di saat orang lain masih kafir, 
Dialah isteri yang memberikan harta di saat tiada seorangpun yang memberi hartanya kepadaku."

Tahun itu menjadi tahun dukacita.


Mekah terasa sepi
Awan pilu menyelubungi
Kehilangan yang amat dirasai
Takkan ada pengganti dirimu

Berpisah dengan Khadijah tidak memisahkan kecintaan baginda padanya.

Sifat Khadijah yang dituturkan Rasulullah, itulah karakter yang sepatutnya ada pada seorang wanita.

Sebagai contoh bagaimana memperkasakan keimanan, dan mempersiapkan rahim terbaik, yang darinya lahir zuriat terbaik yang boleh memberi kemakmuran kepada dunia ini.

Tiada pilihan yang diberi kepada Khadijah seperti isteri Rasulullah yang lain, malah Allah berkirim salam padanya.

Jawab Khadijah dengan tenang; "Daripada Allah kesejahteraan, daripada-Nyalah kesejahteraan dan ke atas Jibril diharapkan kesejahteraan."

Layaklah beliau dipilih menjadi penghulu wanita syurga, selain Maryam, Asiah dan Fatimah Az-Zahra.

Khadijah merupakan sebaik-baik contoh perhiasan dunia. 

Sebagaimana sabda nabi SAW bermaksud;

“Sesungguhnya dunia itu  adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita solehah.” 
(Hadis Riwayat Muslim)

Share:

Latte, Cappucino, Mocca, dan Americano

Can you see the different?

Korang tahu tak perbezaan Cappuccino dan Mocha?

Perbezaan Latte dan Americano?

Musim hujan, saya rasa yang paling sedap diceritakan adalah tentang 'kopi'.

Sewaktu berjalan-jalan di Melbourne, kopi menjadi kegemaran kami memandangkan minuman lain kami agak ragu-ragu untuk meminumnya.

Bukan di Malaysia, tapi di Melbourne saya berkenalan dengan perisa-perisa kopi yang buat saya jatuh cinta. Akhirnya, saya buat kesimpulan that I prefer cappucino!

Sesi mengeteh cappucino di Melbourne! 

“Tentang kopi kesukaanmu, cappucino, kopi itu bukan dari Italia. Aslinya berasal dari biji-biji kopi Turki yang tertinggal di medan perang di Kahlenberg." (Fatma)
Setiap dari satu perisa itu memberi rasa dan kepuasan yang berbeza dan tersendiri.

Hidup ini juga ada perisa tersendiri. Semua perisa kehidupan itu yang akan membuat hidup kita jadi lebih bermakna. Kita pun akan bertemu dengan manusia-manusia yang memberi perisa yang berbeza dalam hidup kita.

Jika tidak pernah dipertemukan dengan orang-orang yang disapa hidayah, mana mungkin akan begitu menghargai nikmat Iman, Ilmu dan Islam.

Jika tidak bertemu dengan orang-orang yang menduga kesabaran, mana mungkin kita tahu sebesar mana kesabaran yang ada pada kita.


Jika tidak diuji duit yang hanya tinggal cukup-cukup makan, mana mungkin akan begitu mensyukuri setiap nilai duit yang masuk ke akaun kita. 


Jika tidak menempuh susah payah masuk ke universiti, mana mungkin akan benar-benar bersungguh menuntut ilmu.

Lihatlah apa yang terjadi dalam hidup ibarat kita sedang mencuba perisa yang baru.
Mungkin ada perisa yang kita tidak suka, tapi hayatilah perisa tersebut dengan sifat redha dan syukur kerana di setiap perisa, ada 'kesedapan' di sebaliknya.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Share:

10 November 2014

Membusukkan Dunia?


Langkah kaki semakin dilajukan. Hujan rintik-rintik membasahi pakaian.

"I'ndi musykilah. Ta'jilul imtihan fi usbui'l qadim inshaAllah"

Saya menghela nafas berat. Dalam keceriaan sahabat-sahabat menerima berita tersebut, saya terpaksa bersedih. Saya mengharapkan peperiksaan cepat berlalu. Saya agak kepenatan menyusun waktu.

Ini bukan kali pertama peperiksaan dibatalkan pada hari kejadian, bahkan turut berlaku pada beberapa hari yang lepas.

Kesedihan aneh di hati ini mula menimbulkan persoalan.

"Ya Allah, apa sebenarnya yang Kau mahu khabarkan padaku?"

****

Peristiwa menyambut huluran sijil graduasi pada tahun lalu terimbau. Berjalan dengan penuh gembira di atas pentas kemudian melambung topi graduasi, tanda berakhir sudah tempoh penat lelah belajar selama 5 tahun.

Sehingga terlupa, bahawa Rasulullah SAW pernah berdoa untuk dijauhkan daripada ilmu yang tidak bermanfaat (Dalam Sahih Ibnu Majah). 

Apakah ilmu yang diperoleh ini dapat saya manfaatkan?

Alangkah baiknya setiap bakal dan bekas graduan mengutip mutiara dari kata-kata tajam seorang pemikir Islam dari Pakistan, Sayyid Abul ‘Ala Mawdudi.

"Wahai Pelajar! 
Kamu telah melabur sekian lama masa kamu di universiti ini untuk mendapat pendidikan. Kamu telah lama menunggu saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung ijazah. Aku merasai betapa tersentuhnya jiwa kamu dalam majlis sebegini, maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus terang kepada kamu pada saat ini. 
Walau bagaimanapun aku perlu berlaku jujur, bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan. Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian, diberikan apabila si pembunuh sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya; alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan. 
Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut. Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan yang teruk. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat disini."

Kita tidak mahu membusukkan dunia dengan keberadaan kita. Kita perlu menjadi 'seseorang' untuk ummah dan agama.

Pilihan terbentang luas. Tinggal kita memilih sama ada untuk malas atau rajin, bersungguh atau sambil lewa. Tapi ingat, kita tiada peluang kedua kepada hidup ini. Hidup kita cuma sekali.


Kenapa aku perlu bersungguh menuntut ilmu? Soalan ini wajib ditanya berulang kali kepada diri sendiri.

"Rajin sahaja tak guna, kalau 'result' tak seberapa."

Kata-kata ini selalu melemahkan semangat juang kita. Kutip, dan buanglah ke dalam tong sampah.

Kita hanya berusaha, natijahnya terpulang pada Allah.

Bagi orang yang bersemangat menuntut ilmu, teruslah bersemangat. Usaha kita mungkin belum terlihat hasilnya kini, tapi Allah dengan segala kebaikan-Nya mungkin meletakkan hasil itu pada keturunan dan keberkatan hidup kita, inshaAllah.

Lamunan terhenti. Allah menjawab persoalan saya tadi dengan persoalan lain.

"HambaKu, apakah kau berpenat lelah belajar hanya untuk peperiksaan?"


#Catatan Hati Hujan Renyai-Renyai
IIUM
101114


Share:

08 November 2014

Kecil Yang Besar


Satu

Langkahnya berhati-hati. Dia sanggup berjalan melalui tempat yang jauh asal tidak memijak rumput.

"Aduh, hati-hati bangat ya kamu." Awalnya, saya memang merungut kerana terpaksa mengikut arahnya.

Lama-lama, saya jadi terbiasa. Katanya, rumput pun mahu hidup kan!

Dua

"Assalamualaikum kucing...." Kucing itu merenung ke arahnya.

Saya tersenyum melihat lagak sahabat saya. 

"Pasti kucing itu sedang menjawab salamnya." Kata hati saya.

Tiga

Sesampai di bilik, saya terkejut besar melihat ada lembaga gemuk di atas katil saya.

Pantas saya menelefon sahabat saya untuk membantu.

"Maaf ya kucing, si juju takut pada kamu."

Dengan penuh kelembutan, dia mengeluarkan kucing dari bilik saya dengan menggunakan penyapu. Takut kucing juga rupanya dia.

Begitulah hari-hari sahabat saya yang penuh ibrah dan halus hatinya.

Saya kira, amalan yang benar-benar jatuh ke hati adalah amalan yang benar-benar lahir dari hati.

Biarpun amal ini dilihat kecil, tapi besar nilainya inshaAllah.

"Apa saya mahu sumbangkan untuk Islam?"

Ummu Mihjan sedar, sebagai seorang muslimah, dia punya kewajipan untuk agama Allah. Tapi apa saja yang mampu dilakukan oleh perempuan tua lagi miskin sepertinya?

Dia tidak putus asa.

Maka dia berusaha menjaga kebersihan Masjid Nabi, menyapu serta membuang sampah dan kotoran.

Suatu hari, Rasulullah tercari-cari Ummu Mahjan kerana dia tidak kelihatan lagi membersihkan masjid. Maka tahulah Rasulullah dari para sahabat, bahawa Ummu Mahjan telah meninggal dunia.

Baginda segera mendatangi kuburnya untuk mensolatkanya agar Allah menerangi kuburnya berkat solat beliau itu.

Lihatlah kedudukannya pada pandangan Rasulullah saw ketika itu!

Amalan Ummu Mihjan mungkin kecil di pandangan kita. Tapi beliau merupakan sosok yang selalu berusaha mempersembahkan yang terbaik kepada agama Allah, meskipun dalam pandangan mata manusia hanyalah perkara remeh semata.

(Kisah Ummu Mihjan adalah kisah yang sahih sebagaimana diriwayatkan oleh Imam-Imam Hadith seperti al-Bukhari, Muslim, Abu Daud dan lain-lain lagi)

Dr. Aidh al-Qarni di dalam salah satu rancangan tv bertajuk 'Haddathana al-Zaman' telah menyarankan kita agar;

Melakukan 'sesuatu' untuk dunia dan akhirat dengan penuh kesungguhan. Walaupun tugas itu nampak 'kecil' atau 'tidak penting' bagi sesetengah mata yang memandang.


Modal yang Allah beri pada kita; pada masa, wang, ilmu, kepakaran dan tenaga yang barangkali tidaklah sehebat dan sebanyak orang lain, maka laburlah dengan sepenuh hati untuk agama-Nya.

Justeru inilah perniagaan yang terindah di dunia!
Share:

06 November 2014

Tak Tercapai Akalmu

pic: credit to Hujan Matahari

Polis trafik UIA sedang mengawal ketat di pintu pagar utama. Beberapa pelajar ditahan kerana tiada sticker.

"Ah, kali ini aku harap terlepas lagi dari disaman!"

Dalam hati saya berdoa sungguh-sungguh: "Ya Allah, mudahkanlah urusan ini bagiku." Saya menutup mata, menghembus nafas perlahan dan akhirnya saya disaman.

"Terima kasih pak cik". Dengan 'senang hati', saya menerima surat saman pertama daripada pak cik trafik.

Sempat saya membebel dalam hati. Bukannya saya tak pernah memohon sticker sebelum ini, tapi ditolak.

Alasannya, kereta sudah terlebih had di UIA.


Nasib agak baik, selama berbulan-bulan saya berjaya berkenderaan tanpa sticker.

Hari ini, Allah mahu menguji sememangnya.

Dan hari ini, "booster" untuk saya berusaha lebih gigih.

Surat rayuan dibuat dan saya dapat bercakap sendiri dengan pengetua mahallah.

At last, alhamdulillah, approved!

Dan cerita pun tamat. 

Jadi, percaya atau tidak bahawa Allah Maha Mengabulkan doa?

"Aku tak mengkhuatirkan apakah doaku akan dikabulkan," kata Umar Al-Khattab, "Sebab, setiap kali Allah mengilhamkan hamba-Nya untuk berdoa, maka Dia sedang berkehendak untuk memberi kurnia." Sambung Al-Faruq.

Allah menjawab doa saya dengan sesuatu yang jauh lebih baik. Bukan dengan terlepas dari sekali saman, tapi dari berkali-kali saman sesudahnya. 

Dengan sekali saman itu, saya mampu menarik nafas lega setiap kali melintasi pintu besar UIA. Itu lebih baik bukan? Berbanding mencari ilham untuk terlepas sehingga idea-idea 'nakal' pun boleh muncul di akal fikiran.

Begitulah baiknya Allah, selalu memberi yang lebih baik.


Cerita ini hanya secebis cerita lama yang dikenang semula.

Sungguh, susunan cerita Allah itu sangat cantik tak tercapai akal.

Maka pada tiap doa, sesungguhnya kita diharap bersedia untuk menerima yang lebih baik, lebih banyak dan lebih indah. Di dunia mahupun di akhirat.

Sebab, hanya di tangan-Nyalah segala kebaikan.

Allahummaghfirlana zunubana Ya Allah.

Share:

03 November 2014

Aku Tak Mahu Kahwin!


"Mana lagi berat ujiannya. yang sudah kahwin atau yang belum kahwin?" Tanya ustazah.

Tiada yang mampu menjawab.

"Pastinya yang belum kahwin..." sambung ustazah, "Ibnu Mas’ud pernah mengatakan, 'Seandainya tinggal sepuluh hari saja dari usiaku, nescaya aku tetap ingin kahwin. Agar aku tak menghadap Allah dalam keadaan masih bujang."

Tidak mampu kita nafikan, sebilangan besar wanita zaman ini mampu hidup sendiri dan memiliki kecukupan atas segalanya; wang, harta, pekerjaan, keluarga.

Atau terlalu sibuk mengejar cita-cita.

Atau mereka sudah buntu jalan, malas memikirkan dan akhirnya putus asa.

Sehingga mereka membuat kesimpulan, 

"Aku tak mahu kahwin!"

Nauzubillahi min zalik. Jangan berputus asa dari rahmat Allah.

Allah itu tidak pernah menjadikan sesuatu tanpa sebab. Barangkali "sebab" itu adalah ketulusan niat kita untuk menikah.

Adakalanya niat kita untuk menikah masih belum bersih, kemudian Allah dengan penuh kasih sayang memberikan bermacam-macam keadaan sehingga kita mensucikan niat kita. Allah menurunkan peristiwa-peristiwa sehingga kita mengetahui kekotoran niat kita yang selama ini tersembunyi dari pengetahuan kita sendiri.

Adakalanya niat seseorang sudah bersih, kemudian Allah menguji kesungguhan niatnya. Allah memberikan ujian, sehingga jelas apakah ia bersungguh-sungguh dengan niatnya. Sehingga jelas apakah ia tetap berpegang pada tali-Nya di saat menghadapi kesulitan. Sehingga semakin kukuh niatnya jika ia tetap memegang niatnya. Yang demikian ini insyaAllah akan membuat niatnya lebih dekat kepada barakah dan tidak mudah luntur oleh keadaan sesudah menikah.

“Dan Allah (berbuat demikian) untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Allah Maha Mengetahui isi hati.” (Ali ‘Imran: 154).

Sebahagian orang redha terhadap apa yang terjadi, sehingga Allah menambah kemuliaan dan barakahnya. Sebahagian lainnya merasa kecewa kepada Allah. Dan selebihnya merasa kecewa, kemudian memperbaiki hati setelah menyedari kesalahan-kesalahannya.

Pensucian niat boleh juga terjadi kerana bertambahnya ilmu. Ketika seseorang memperoleh pengetahuan yang lebih baik mengenai agamanya, akhirnya ia mengenali kekotoran niat yang selama ini tidak diketahuinya. Oleh sebab itu, suami-isteri tetap perlu mencari ilmu setelah berumah tangga. Mudah-mudahan mereka dapat menjadi suami-isteri yang penuh barakah. Mudah-mudahan mereka dapat menjadi orangtua yang penuh barakah, melahirkan keturunan yang memberi bekas kepada bumi dengan kalimat laa ilaaha illaLlah melalui pernikahan mereka. Allahumma amin.

Usahlah dihitung berapa lama Allah memberi ujian ini, tapi hitunglah berapa banyak nikmat telah Allah beri sepanjang berdepan ujian ini. Berani saya katakan, tidak mudah untuk berlawan dengan nafsu yang melulu, tapi itulah hakikat perjuangan untuk meraih yang terbaik dari Azza wajalla.

Allah itu tak pernah mengecewakan.

Yakinlah, sampai masanya seseorang yang berhati mulia akan Allah kirimkan menjadi teman untuk perjalanan kita berikutnya.

Ikhtiar, berdoa dan berniatlah yang baik-baik.


Wallahu'alam.

[Sedikit sumber dari Ustaz Mohd Fauzil Adhim]
Share:

01 November 2014

Hadiah Sebuah Kesetiaan


Ustaz Abdullah Bukhari bercerita;

Ujian untuk para isteri Rasulullah SAW bukan kecil. Mereka hidup dan berjuang dalam kesusahan dengan Rasulullah SAW. Allah pernah menguji mereka dengan jaminan kemewahan sebagai mut’ah perceraian atau kekal hidup miskin sebagai isteri Rasulullah SAW. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ إِنْ كُنْتُنَّ تُرِدْنَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ وَأُسَرِّحْكُنَّ سَرَاحًا جَمِيلًا (28) وَإِنْ كُنْتُنَّ تُرِدْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالدَّارَ الْآَخِرَةَ فَإِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلْمُحْسِنَاتِ مِنْكُنَّ أَجْرًا عَظِيمًا (29)

Ertinya: Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu: "Sekiranya kamu semua mahukan kehidupan dunia (yang mewah) dan perhiasannya (yang indah), maka marilah supaya aku berikan kepada kamu pemberian mut'ah (sagu hati), dan aku lepaskan kamu dengan cara yang sebaik-baiknya. "Dan sekiranya kamu semua mahukan (keredaan) Allah dan RasulNya serta (nikmat kemewahan) di negeri akhirat maka sesungguhnya Allah menyediakan bagi orang-orang yang berbuat baik di antara kamu: pahala yang besar" (al-Ahzab[33:28-29]).

Subhanallah! Mereka membuat pilihan tepat untuk kekal sebagai isteri baginda SAW, tanpa sebarang keraguan. 

Sebagai ganjaran kesetiaan mereka itu, Allah membataskan para isteri Rasulullah hanya dengan mereka sahaja (Tafsir al-Tabari). Seakan kesetiaan diganjari kesetiaan. Ia disebut dalam ayat ini:

لَا يَحِلُّ لَكَ النِّسَاءُ مِنْ بَعْدُ وَلَا أَنْ تَبَدَّلَ بِهِنَّ مِنْ أَزْوَاجٍ وَلَوْ أَعْجَبَكَ حُسْنُهُنَّ إِلَّا مَا مَلَكَتْ يَمِينُكَ وَكَانَ اللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ رَقِيبًا

Ertinya: Tidak halal bagimu berkahwin dengan perempuan-perempuan yang lain sesudah (isteri-isterimu yang ada) itu, dan engkau juga tidak boleh menggantikan mereka dengan isteri-isteri yang baharu sekalipun engkau tertarik hati kepada kecantikan mereka, kecuali hamba-hamba perempuan yang engkau miliki. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mengawasi tiap-tiap sesuatu (al-Ahzab[33.52]).

Inilah bukti rahmat Allah kepada para isteri Rasulullah SAW yang mengorbankan kehidupan dunia untuk ni’mat akhirat yang kekal abadi. Alangkah indahnya rumah tangga yang dibimbing wahyu seperti ini.

Ujar Tere Liye; Kebahagiaan adalah kesetiaan. 

Setia atas indahnya merasa cukup, setia atas kecintaan berbagi, dan setia atas ketulusan berbuat baik. Bukan atas gemilang harta, pesona nama besar, apalagi tongkat kekuasaan.


#Catatan diskusi tafsir Al-Quran - Selayang - 011114


Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive