"Everyday is a brand new start"

22 November 2014

Sepenuh Hati

sumber:fanikatun.com

Pasal Quran?  Tauhid?  Hati?

Otak saya ligat berfikir tajuk apa yang paling sesuai sebagai pengisian pertama malam itu. Saya tak ingin menyentuh tajuk yang berat memandangkan mereka baru ingin berhijrah.

Okayh, set. Tajuk malam ni pasal hati. 

Ya Allah, bantu aku sampaikan apa yang Kau ingin sampaikan pada mereka...

Selesai sedikit muqaddimah, saya yang ingin memulakan sesi sharing terlebih dahulu diajukan soalan. Akhirnya, saya membuka apa sahaja persoalan yang ingin mereka tanyakan.

Menjadilah tajuk malam itu "Apa Tujuan Hidup kita"?

"Saya nak belajar Al-Quran, supaya anak-anak saya tahu hormati saya dan tak lagi nakal."

"Saya nak buat mama gembira."

"Saya nak anak-anak saya pandai macam Mak Su diorang, dan kaya raya macam wan diorang."

"Alamak, saya macam takde matlamat je ustazah.."

Dulu, saya pun samar-samar. Saya hanya tahu fikirkan matlamat-matlamat jangka pendek. Selepas berjaya, kepuasan itu ada, tapi sementara.

Hamba Allah dan khalifatullah. Allah menciptakan kita untuk beribadah kepada-Nya, dan menjadi khalifah kepada-Nya, seperti yang tercatat dalam Surah Al-Baqarah dan Adz-Zariyat.

Bermakna apa sahaja yang kita lakukan sama ada bekerja, belajar, mendidik anak-anak dan semuanya mestilah atas dasar ibadah untuk mengharapkan redha Allah sahaja.

InshaAllah, semua ini akan dicapai dengan memiliki hati yang hidup. Bagaimana? 

Seorang Tuan guru sedang mengajar dalam sebuah majlis. Tiba-tiba pintu diketuk. Orang yang paling hampir ingin membukanya, tapi ditegah Tuan Guru.

Maka diminta murid di sebelahnya untuk membuka pintu tersebut.

Semua orang hairan, lalu Tuan Guru pun bertanya soalan kepada keduanya apa yang diniatkan sewaktu mahu membuka pintu.

Murid pertama: "Saya yang paling dekat dengan pintu, jadi sayalah yang perlu membukanya."

Murid Kedua: "Alhamdulillah saya sempat berniat, jika di luar itu orang miskin, saya akan memberi sedekah. Jika di luar itu orang jahil yang mencari ilmu, saya akan tunjukkan tempatnya. Jika orang itu musafir, saya akan berikan rumah sebagai tempat bermalam."

Berkata Tuan Guru; "Kamu dapat semua yang kamu niatkan, walaupun semua itu belumpun berlaku"

Hal ini tidak lain kerana hati yang hidup mengaitkan semua yang dibuat kepada apa yang disukai Allah. Kesannya, perkara itu akan dibuat sepenuh hati.

Bekerja, kerana Allah menyuruh kita berusaha serta mencari rezeki untuk keluarga.

Belajar, kerana Allah cinta kepada orang yang menuntut ilmu. 
Kaya raya, untuk membantu orang Islam dan agar orang Islam tak lagi direndah-rendahkan.

Quoted by Rumi
Apabila seseorang meniatkan sesuatu untuk Allah, maka baik atau buruk yang dilaluinya, dia terus yakin bahawa Allah menjamin hidupnya dengan kebaikan.

Tiada sesuatu pun yang Allah sia-siakan, kerana Allah tak pernah menzalimi hamba-Nya.

Rasulullah saw bersabda: Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya). Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. 

Beribadahlah sepenuh hati.

Kerana taqwa akhir zaman adalah menghidupkan hati.

Wallahualam.
Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive