"Everyday is a brand new start"

08 November 2014

Kecil Yang Besar


Satu

Langkahnya berhati-hati. Dia sanggup berjalan melalui tempat yang jauh asal tidak memijak rumput.

"Aduh, hati-hati bangat ya kamu." Awalnya, saya memang merungut kerana terpaksa mengikut arahnya.

Lama-lama, saya jadi terbiasa. Katanya, rumput pun mahu hidup kan!

Dua

"Assalamualaikum kucing...." Kucing itu merenung ke arahnya.

Saya tersenyum melihat lagak sahabat saya. 

"Pasti kucing itu sedang menjawab salamnya." Kata hati saya.

Tiga

Sesampai di bilik, saya terkejut besar melihat ada lembaga gemuk di atas katil saya.

Pantas saya menelefon sahabat saya untuk membantu.

"Maaf ya kucing, si juju takut pada kamu."

Dengan penuh kelembutan, dia mengeluarkan kucing dari bilik saya dengan menggunakan penyapu. Takut kucing juga rupanya dia.

Begitulah hari-hari sahabat saya yang penuh ibrah dan halus hatinya.

Saya kira, amalan yang benar-benar jatuh ke hati adalah amalan yang benar-benar lahir dari hati.

Biarpun amal ini dilihat kecil, tapi besar nilainya inshaAllah.

"Apa saya mahu sumbangkan untuk Islam?"

Ummu Mihjan sedar, sebagai seorang muslimah, dia punya kewajipan untuk agama Allah. Tapi apa saja yang mampu dilakukan oleh perempuan tua lagi miskin sepertinya?

Dia tidak putus asa.

Maka dia berusaha menjaga kebersihan Masjid Nabi, menyapu serta membuang sampah dan kotoran.

Suatu hari, Rasulullah tercari-cari Ummu Mahjan kerana dia tidak kelihatan lagi membersihkan masjid. Maka tahulah Rasulullah dari para sahabat, bahawa Ummu Mahjan telah meninggal dunia.

Baginda segera mendatangi kuburnya untuk mensolatkanya agar Allah menerangi kuburnya berkat solat beliau itu.

Lihatlah kedudukannya pada pandangan Rasulullah saw ketika itu!

Amalan Ummu Mihjan mungkin kecil di pandangan kita. Tapi beliau merupakan sosok yang selalu berusaha mempersembahkan yang terbaik kepada agama Allah, meskipun dalam pandangan mata manusia hanyalah perkara remeh semata.

(Kisah Ummu Mihjan adalah kisah yang sahih sebagaimana diriwayatkan oleh Imam-Imam Hadith seperti al-Bukhari, Muslim, Abu Daud dan lain-lain lagi)

Dr. Aidh al-Qarni di dalam salah satu rancangan tv bertajuk 'Haddathana al-Zaman' telah menyarankan kita agar;

Melakukan 'sesuatu' untuk dunia dan akhirat dengan penuh kesungguhan. Walaupun tugas itu nampak 'kecil' atau 'tidak penting' bagi sesetengah mata yang memandang.


Modal yang Allah beri pada kita; pada masa, wang, ilmu, kepakaran dan tenaga yang barangkali tidaklah sehebat dan sebanyak orang lain, maka laburlah dengan sepenuh hati untuk agama-Nya.

Justeru inilah perniagaan yang terindah di dunia!
Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive