"Everyday is a brand new start"

10 November 2014

Membusukkan Dunia?


Langkah kaki semakin dilajukan. Hujan rintik-rintik membasahi pakaian.

"I'ndi musykilah. Ta'jilul imtihan fi usbui'l qadim inshaAllah"

Saya menghela nafas berat. Dalam keceriaan sahabat-sahabat menerima berita tersebut, saya terpaksa bersedih. Saya mengharapkan peperiksaan cepat berlalu. Saya agak kepenatan menyusun waktu.

Ini bukan kali pertama peperiksaan dibatalkan pada hari kejadian, bahkan turut berlaku pada beberapa hari yang lepas.

Kesedihan aneh di hati ini mula menimbulkan persoalan.

"Ya Allah, apa sebenarnya yang Kau mahu khabarkan padaku?"

****

Peristiwa menyambut huluran sijil graduasi pada tahun lalu terimbau. Berjalan dengan penuh gembira di atas pentas kemudian melambung topi graduasi, tanda berakhir sudah tempoh penat lelah belajar selama 5 tahun.

Sehingga terlupa, bahawa Rasulullah SAW pernah berdoa untuk dijauhkan daripada ilmu yang tidak bermanfaat (Dalam Sahih Ibnu Majah). 

Apakah ilmu yang diperoleh ini dapat saya manfaatkan?

Alangkah baiknya setiap bakal dan bekas graduan mengutip mutiara dari kata-kata tajam seorang pemikir Islam dari Pakistan, Sayyid Abul ‘Ala Mawdudi.

"Wahai Pelajar! 
Kamu telah melabur sekian lama masa kamu di universiti ini untuk mendapat pendidikan. Kamu telah lama menunggu saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung ijazah. Aku merasai betapa tersentuhnya jiwa kamu dalam majlis sebegini, maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus terang kepada kamu pada saat ini. 
Walau bagaimanapun aku perlu berlaku jujur, bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan. Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian, diberikan apabila si pembunuh sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya; alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan. 
Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut. Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan yang teruk. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat disini."

Kita tidak mahu membusukkan dunia dengan keberadaan kita. Kita perlu menjadi 'seseorang' untuk ummah dan agama.

Pilihan terbentang luas. Tinggal kita memilih sama ada untuk malas atau rajin, bersungguh atau sambil lewa. Tapi ingat, kita tiada peluang kedua kepada hidup ini. Hidup kita cuma sekali.


Kenapa aku perlu bersungguh menuntut ilmu? Soalan ini wajib ditanya berulang kali kepada diri sendiri.

"Rajin sahaja tak guna, kalau 'result' tak seberapa."

Kata-kata ini selalu melemahkan semangat juang kita. Kutip, dan buanglah ke dalam tong sampah.

Kita hanya berusaha, natijahnya terpulang pada Allah.

Bagi orang yang bersemangat menuntut ilmu, teruslah bersemangat. Usaha kita mungkin belum terlihat hasilnya kini, tapi Allah dengan segala kebaikan-Nya mungkin meletakkan hasil itu pada keturunan dan keberkatan hidup kita, inshaAllah.

Lamunan terhenti. Allah menjawab persoalan saya tadi dengan persoalan lain.

"HambaKu, apakah kau berpenat lelah belajar hanya untuk peperiksaan?"


#Catatan Hati Hujan Renyai-Renyai
IIUM
101114


Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories

Blog Archive