"Everyday is a brand new start"

13 December 2014

Pintu-Pintu Kesempatan


Alhamdulillah..

Saya berkesempatan menemani detik terakhir sahabat saya Monalisa di Malaysia. Hari ini katanya, hari yang sangat dinantikan sepanjang setahun berada di Malaysia. Kerinduan kepada si suami sudah tak tertahan lagi, sehingga akhirnya dia memutuskan untuk bermukim di Ireland.

Kerinduan kini hadir.

Melihat jendela kamarnya, terkenang saat dia tersenyum melihat kepulangan saya dari kerja dan tolong membukakan pintu sebaik melihat saya keletihan.

Rindu pula pada jeritannya ketika sang meow muncul di ruang tamu bilik kami.

Dulu, saya paling tak tahan dengan bau masakan Bangladeshnya. Tapi sekarang, itu pun jadi kerinduan.

Selamat tinggal dan entah bila kita akan jumpa lagi.

Berbual dengan teman seperjalanan, saya meluahkan rasa. Masa itu sungguh pantas berlalu. Apakah seseorang itu hadir dalam hidup kita hanya untuk berpisah? Ah, entah ke mana-mana fikiran ini!

Setiap langkah kita adalah kesempatan.

Kesempatan untuk menghargai. Kesempatan untuk memberi. Kesempatan berbuat yang terbaik.

Dan, kita selalu terlepas kesempatan.

Yang namanya 'Kesempatan' telah Allah beri peringatan di dalam Al-Quran.

“(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata, “Ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia),  
agar aku berbuat amal yang soleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada barzakh (dinding) sampai hari mereka dibangkitkan.” 
(Al-Mu’minun: 99-100).

Lihatlah ayat di atas, orang-orang kafir membuat rayuan kepada Allah untuk dikembalikan ke dunia.

Kembali kepada kita,

Apakah kesempatan hidup di dunia ini telah kita pergunakan sebaiknya? 

Apakah kita sudah menyiapkan sesuatu untuk dipersembahkan di hadapan Allah nanti? 

Semoga kematian menjadi khabar gembira untuk kita.


I wanna go far. Who want to travel with me?


Kesempatan bersama sahabat-sahabat adalah sebahagian kamus hidup kita. Setiap orang memberi rasa dan pelajaran yang berbeza.

Dalam tempoh kesempatan ini, saya merasa bersyukur ditempatkan Allah di UIAM. Bertemu rakan-rakan "foreigner" terutamanya selalu membuat saya rasa jauh tertewas dalam kesungguhan dan semangat menuntut ilmu.


Kesibukan mereka mencari rezeki menampung kehidupan di negara orang, tak pernah mengalahkan kecintaan kepada ilmu.


Meskipun budaya mereka terkadang mencipta suasana hati yang membara, namun inilah tarbiyah agar kita mampu menerima perbezaan dengan hati terbuka.


Maka bagi setiap orang yang hadir dalam hidup kita. Separuhnya mungkin adalah ujian, manakala separuh lagi mungkin menjadi bahagian hidup kita.

Lihatlah kesempatan di tengah-tengah,

Antara kata 'hadir' dan 'pergi'.

Wallahu'alam.

#141214 (cantik tarikh hari ni)



Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories