"Everyday is a brand new start"

25 February 2015

Teladan Risalah Cahaya

Alunan Ney : Kervan

Alhamdulillah... Akhirnya saya menulis!

"Nuun , Demi pena dan apa yang mereka tuliskan" ( Al-Qalam :1) 

Masa terasa begitu pantas. Bila datang keinginan menulis di blog, badan pula keletihan memujuk rehat. Mengurus 4 subjek di semester 3 sedikit memenatkan. Akhirnya, apa yang ingin dikongsikan hari itu terpadam begitu sahaja. Hampa.

Ini bermakna, biiznillah... hanya berbaki satu semester untuk disempurnakan. Soalan demi soalan ditanya tentang perancangan selepas habis pengajian. Saya masih tiada jawapan. 

Nun di sana, saya melihat masyarakat sedang menunggu, dan mata ummah berkaca meraih simpati. Apakah manfaat yang bakal diraih dari seorang pelajar Sarjana Fiqh & Usul Fiqh UIAM ini? Hati saya jadi berdebar-debar.

Apakah agama ini mundur sedangkan aku masih hidup? 
(Abu Bakar As-Siddiq)

Tupperware Pengalaman

Kekuatan mendepani ummah terkadang bukan hanya datang dari himpunan pengetahuan dan fakta-fakta ilmiah. Bukan juga dari cemerlangnya presentation dan assignment yang kita lakukan. Bahkan dari pengalaman hidup sendiri yang membina. 

"You as a master student, try to work in order to get more experience. Kerjalah apa sahaja."

Pesan Dr Saodah kepada kelas. Hari ini, beliau menyentuh lagi tentang skills dan knowledge untuk subjek Critical Thinking.

"Belajarlah walaupun dari seorang tukang masak karipap yang sedap."
 Then you will get extra. Skill and knowledge.

Betul, knowledge itu penting. Tetapi seorang 'intelligent' adalah yang berusaha mempelajari pelbagai kemahiran sehingga mampu menterjemahkan ilmu dengan kepelbagaian skil.

Saya menyiku teman yang khusyuk di sebelah. "That's why we should go for business seminar.

Nasihat yang lebih kurang sama diberikan oleh Datin Latifah.

Beliau selalu bertanya tetang perancangan saya selepas ini. Saya jawab, minat saya ke arah menjadi seorang pendidik. 

"Back to the basic. Mula belajar dari bawah bagaimana berdepan dengan pelajar-pelajar yang berbeza level. Kawan saya arwah Ahmad hanya bermula sebagai guru budak-budak sebelum menjadi orang hebat dalam Kementerian Pendidikan."

Pointnya di sini; cari banyak pengalaman.

Ketika kamu masih muda, bekerjalah untuk menimba pengalaman bukan untuk mencari pendapatan.  (Robert Kuyosaki)

Perjuangan An-Nursi


Badiuzzaman Said Nursi sendiri memiliki keinginan dan kesungguhan yang tinggi untuk menjadi ”seseorang” yang mampu memberi sumbangan yang besar kepada agama dan negara seperti yang biasanya dilakukan oleh para ulama.


Bukan sekadar memiliki pengetahuan yang luar biasa, Said Nursi pandai memanah dan berkuda sehingga beliau diberi posisi Komando Regimen yang melawan pencerobohan Rusia.


Sedikit sebanyak semangat beliau memberi kesan dalam hidup saya lebih-lebih lagi setelah membaca Risalah An-Nur. 


Credit to Ustaz Pahrol.
Saya yakin Risalah An-Nur begitu menyentuh kerana beliau sangat jelas dengan matlamat penulisan yang tidak lain bertujuan menjernihkan semula persoalan keimanan yang ketika itu bertembung dengan ideologi sekular dan atheis yang amat berpengaruh. 

Jika tidak, masakan An-Nursi sangat gigih menulis Risalah An-Nur meskipun terpaksa menempuh kehidupan di penjara dan dibuang. Salah satu penulisan beliau adalah bertajuk, “Panduan untuk Pemuda, Kemanisan Penjara”, yang mana beliau meletakkan penjara sebagai rumah kedua kepada penegak Islam dan kebenaran.


"Demi menyelamatkan iman masyarakat, aku telah mengorbankan kehidupan dunia dan akhiratku. Kerana, iman itulah tiang utama masyarakat Islam; kalau itu tiada maknanya, masyarakat pun runtuh". (Said Nursi)


Beliau terus gigih dengan usaha untuk memartabatkan umat Islam sebagai ‘Umat Contoh’, dan perjuangan inilah yang perlu tertanam di hati setiap insan.

Teladan dari Risalah Cahaya


"Experience is the best teacher"

Pengalamanlah yang banyak mengajar kita bagaimana menyantuni masyarakat dan membentuk daerah suci dalam lapangan yang akan kita ceburi. Membentuk masyarakat atau ummah supaya faham dan akur terhadap kehendak beragama. Membentuk diri sebagai pendidik yang mementingkan kebenaran.


Sebagaimana usaha yang pernah dilakukan Badiuzzaman Said Nursi.

Pesan Dr. Muhammad Badie' tentang kewajipan terhadap masyarakat:

"Dan dalam keserabutan urusanmu, matlamat yang jelas akan memandu kamu dan memudahkan kamu di kala kesusahan, dan mempercepatkan kepada matlamat. Dan sesungguhnya perbuatan kamu akan lebih dilihat berbanding percakapanmu kerana perbuatan seorang dapat mengesani seribu orang, sedangkan percakapan seorang tidak semestinya dapat mengesani seseorang."

Dari Risalah Cahaya, saya sedang belajar bagaimana membina dan menyuluh jalan di hadapan.

Sungguhlah keluhan itu hanyalah musibah di atas musibah

Dosa di atas dosa dan derita!
Jika anda tersenyum di hadapan musibah...
Nescaya ia akan layu dan larut...
Di bawah mentari kebenaran, menjadi butiran - butiran ais
Saat itulah duniamu tersenyum
Senyuman yang menyiratkan keyakinan
Senyuman gembira karena pancaran keyakinan...
Senyuman kagum karena rahsia - rahsia keyakinan...

(Bediuzzaman Said Nursi dalam Cahaya Kedua Kitab Al Lama'at)


****************************



Feb, 2015. UIAM.

Share:

03 February 2015

Etika Keluarga Al-Quran


Suasana menghafaz Al-Quran antara suasana kesukaan saya. Syukur pada Allah yang mempertemukan saya dengan sahabat-sahabat pencinta Al-Quran. 
Sejujurnya, saya akui kebanyakan teman Indonesia sangat komited menghafaz Al-Quran dan berjaya menyelesaikan 30 juz sebelum bergraduasi. Hari-hari mereka dipenuhi dengan tilawah 1 juz sehari atau menghafaz atau muroja'ah di masjid. 
Semoga Allah meletakkan saya dalam kalangan mereka.
Bagi mereka yang sedang mencari inspirasi menghafaz Al-Quran, saya cadangkan antum menonton youtube 'Traveler with the Quran - (musafir maa' Al-Quran)' : sebuah rancangan yang dihoskan oleh Sheikh Fahad Al-Kandari yang memaparkan kehidupan penghafaz Al-Quran di seluruh negara.



Jangan lupa untuk mengambil pelajaran dan ilmu dari keluarga huffaz. Antara tokoh yang saya kagumi adalah pemilik pesantren di Indonesia, Ustaz Yusuf Mansur dan Ustaz Aagym.
Di bawah ini saya ringkaskan artikel 'Menghafaz Al-Quran', tulisan Dr Yusuf Al-Qardhawi. Mudah-mudahan kita beroleh manfaat besar dan berusaha menjaga etika sebagai keluarga Al-Quran.
Sabda Rasulullah SAW tentang keluarga Al-Quran:
“Allah mempunyai keluarga dari kalangan manusia. Beliau ditanya: siapa mereka wahai Rasulullah? Beliau bersabda: Ahli Al-Quran, mereka adalah keluarga Allah Saw dan orang-orang dekat-Nya” (Hadits diriwayatkan oleh Ahmad dan An Nasai dalam “ Al Kubra”)
Selalu Bersama Al Quran
Di antara etika itu adalah: selalu bersama Al Quran, sehingga Al Quran tidak hilang dari ingatannya. Iaitu dengan terus membacanya dari hafazannya, atau dengan membaca mushaf,  atau juga dengan mendengarkan pembaca yang bagus, dari radio atau kaset rakaman para qari yang terkenal. 
Dari Ibnu Umar r.a.: bahwa Nabi Muhammad Saw bersabda:
“Perumpamaan orang yang hafaz Al Quran adalah seperti pemilik unta yang terikat, jika ia terus menjaganya maka ia dapat terus memegangnya, dan jika ia lepaskan maka ia akan segera hilang.” (Hadits diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim)
Dari Abdullah bin Mas`ud r.a. ia berkata: Rasulullah SAW bersabda:
“Amat buruk orang yang berkata: “Aku telah melupakan hafazan ayat ini dan ayat itu, namun sebenarnya ia dilupakan. Terus ulang-ulanglah hafazan Al Quran, kerana ia lebih cepat pergi dari dada manusia, dari perginya unta dari ikatannya”  -Al Lu’lu wa al Marjaan (453)
Tidak pantas bagi seorang Muslim yang memiliki perbendaharaan hafazan Al Quran yang amat berharga ini menyia-nyiakannya, hingga hilang darinya. -ustaz Deden
Berakhlaq dengan Akhlaq Al-Quran
Orang yang menghafaz Al-Quran hendaklah berakhlak dengan akhlak Al-Quran. Seperti  Nabi Muhammad Saw.  Aisyah  r.a. pernah  ditanya tentang akhlak Rasulullah SAW, ia menjawab:
“Akhlak Nabi Saw adalah Al-Quran” (Hadits diriwayatkan oleh Muslim dalam Shalat al Musafirin)
Penghafaz  Al-Quran  harus  menjadi  kaca  yang  padanya orang  dapat melihat aqidah Al-Quran, nilai-nilainya, etika-etikanya, dan akhlaknya, dan agar ia membaca Al-Quran dan ayat-ayat  itu  sesuai dengan perilakunya, bukannya ia membaca Al-Quran namun ayat-ayat Al Quran melaknatnya iaitu apabila dia mengharamkan apa yang dihalalkan Al-Quran dan menghalalkan apa yang diharamkan Al-Quran.
Seorang zahid yang terkenal; Fudhail bin `Iyadh, berkata:

'Pembawa (penghafaz) Al-Quran  adalah pembawa bendera Islam, maka ia tidak boleh bermain-main bersama orang-orang yang senang bermain, tidak lupa diri bersama orang yang lupa diri dan tidak bercanda bersama orang yang bercanda, sebagai bentuk penghormatan terhadap hak Al-Quran.'

Ikhlas dalam Mempelajari Al-Quran
Para pengkaji dan penghafaz Al-Quran harus mengikhlaskan niatnya, dan mencari keredhaan   Allah  SWT  semata,  dan hanya  untuk  Allah  SWT  ia mempelajari  dan mengajarkan Al Quran itu, tidak untuk bersikap riak di hadapan manusia, juga tidak untuk mencari dunia. 

Imam Al Qurthubi menulis dalam pembukaan tafsirnya “ Bab Tahzir Ahli Al Quran wa al Ilmi min Ar Riya wa Ghairihi” ia berkata, Allah SWT berfirman:
“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun.” (An Nisaa: 36). 

Dan Allah SWT berfirman:
“Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya.” (Al Kahfi: 110)
Diriwayatkan dari Nabi Muhammad Saw bahwa beliau bersabda:
“Siapa yang mencari ilmu bukan kerana Allah –atau ia bertujuan bukan untuk Allah—maka bersiap-siaplah ia menempati tempatnya di neraka” (Hadits diriwayatkan oleh Ibnu Majah dalam muqaddimah sunannya (258), Tirmizi dalam al Ilmu (2657). Dan ia berkata: hadits ini hasan gharib, keduanya dari Ibnu Umar.)
Tilawah, hafaz dan bersama-sama kita beramal dengan Al-Quran, inshaAllah. Firman Allah SWT maksudnya:
"Allah akan menambah petunjuk bagi orang-orang yang menurut jalan petunjuk." 
(Surah Maryam:76)

#IIUMASJID
Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories