"Everyday is a brand new start"

14 April 2015

Cerita Nasi Lemak


Nasi Lemak 1

Pagi ini betul-betul meng'spoil'kan. 

Baru excited sebab dapat makan nasi lemak, sayangnya rasanya tak seberapa. Seakan memakan nasi mentah semata-mata. Maka, bibir mulalah merungut penyesalan.

Pada masa yang sama, penceramah yang sedang berceramah di youtube berkata:

"Setiap pemberian Allah itu ujian, benar-benar jadi nikmat kalau disyukuri. Seperti air, mungkin kita kecewa kerana kurang manis atau dingin, tapi kalau minum dengan penuh rasa syukur, minum ini lebih dari sekadar masuknya air ke tubuh.

Kufur nikmat membuat nikmat yang ada tak ternikmati, dan yang belum ada tidak datang."

Seakan buah kelapa gugur di atas kepala. Teguran dari Allah, PASTI.

Nasi Lemak 2

Pagi yang gelap. Kini sudah terang...

Burung pun menyanyi bagaikan memahami cerianya jiwa pagi ini.

Kali ini, nasi lemak dibeli di kafe lain dan ditambah bukan hanya telur mata, tapi sosej. Orang kata, 'mewah.' Kononnya.

Sedang melalui satu jalan, seorang mak cik duduk di tepi jalan, termenung.

"Mak cik dah makan?"

"Mak cik minum je nak. Makan nantilah. Sekarang makanan mahal, karipap pun mak cik fikir banyak kali nak beli."

Hilang terus selera untuk makan nasi lemak pagi itu. Kali ini, seperti buah tembikai yang menghempap kepala.

Teguran Allah lagi. Jangan berlebih-lebihan.

Sendu Sendawa

Dalam hidup ini, ada ramai orang yang memerlukan tapi tidak meminta-minta. Mereka menjaga diri sehingga orang lain menyangka bahawa mereka orang kaya.

Allah berfirman yang bermaksud:

“(Berinfaklah) kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah; mereka tidak dapat (berusaha) di muka bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya kerana memelihara diri dari meminta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara paksa. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui." (Al-Baqarah:273)

Orang-orang seperti inilah yang perlu kita cari untuk diberi pertolongan.

Dalam membeli pun, kita harus berkira-kira. Melihat siapa penjualnya, keperluannya dan sebagainya. Kerana dalam rezeki yang Allah beri pada kita, ada bahagian untuk orang lain. Ada bahagian yang perlu disalurkan agar berkatNya melimpah.

Biarpun kita tak mampu memberi banyak, sedikit pun sudah memadai. Alangkah bahagianya jika kita dapat yakinkan mereka, bahawa rahmat Allah itu luas.

Teringat saya perbualan 2 orang sahabat di pasar;

"Saya teringin nak beli beg tu, tapi... takpelah,"

"Kenapa tak jadi beli?"

"Saya belum ada jawapan untuk Allah, sebab beg saya masih ada dan elok,"

Allah SWT berfirman yang bermaksud: 

“Maka ingatlah Aku nescaya Aku akan mengingatimu dan syukurilah atas nikmat-Ku dan janganlah sekali-kali kamu kufuri nikmat-Ku.” (Al-Baqarah:152).

Bersyukur itu bererti menghargai apa jua pemberian Allah. 

Bersyukur itu juga bererti memberi di jalan Allah.

Semoga Allah redha.

#15042015

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories