"Everyday is a brand new start"

30 April 2015

Definisi 'bercakap'



"Aku minta kamu menggantikannya ya?"

"Menggantikan Pak Kiai menjelaskan isi Al-Hikam? Aduh, maaf Pak Kiai saya masih belum bisa. Sungguh, saya masih belum mampu memahami dan menghuraikan karya Ibnu Athoillah"


"Kamu itu jangan merendah tau Zam..kamu kan lulusan Al-Azhar. Pasti bisa."


Akhirnya, Azzam melakukannya atas dorongan Pak Kiai Lutfi. 

Mahasiswa Al-Azhar, tugasnya menabur bakti kepada ummah!

(Dari Filem Ketika Cinta Bertasbih)

**************************************************************


"Salam.
Ustazah Norhafizah Musa  minta gantikan dia kuliah dhuha muslimat tengahari ni.
Zulaikha boleh?"

"Hee berpeluh saya...tak sedia lagi huhu ilmu kurang sangat ni"

"Cara menambah ilmu yang paling berkesan ialah dengan memberi apa yang seadanya"

Walaupun atas dorongan ustazah, Zulaikha tetap tidak melakukannya kerana merasai belum cukup ilmu dan keyakinan.

Itu semua alasan. Bisikan syaitan agar kita tak cuba melakukan yang terbaik untuk agama. 

Bukankah tujuan mendalami ilmu agama selain mengamal, juga menyampaikan?


Bertahun-tahun Allah melatih saya untuk berkeyakinan bercakap. Sejak kecil, saya sangat benci ke hadapan dan bercakap. Keyakinan saya sangat rendah.

Namun Allah dengan rahmat-Nya meletakkan saya di jalan yang menjadi kebencian. Saya pernah diminta mewakili sekolah dalam pertandingan pidato. Kerana terlalu gementar, akhirnya saya terlupa skrip di pentas.

Masih jelas di ingatan, apabila ketua kumpulan dari Sekolah Alam Shah memperlekehkan saya kerana diamnya saya ketika melakukan diskusi untuk aktiviti PRS SBP.

Dengan sengaja, beliau mengarahkan saya seorang diri untuk meng'handle' kumpulan yang agak besar. Ah, hanya Allah tahu betapa geramnya saya ketika itu!

Tiket masuk ke Zoo Taiping sewaktu Kem PRS SBP 
Kebangsaan di Perak tahun 2006.
Tak sangka saya masih menyimpannya!

Nadwah Kepimpinan Islam SBP pun tetap segar dalam kotak memori. Mahu menangis rasanya bila ditakdirkan berLDK bersama pendebat sekolah dan bayangkan, kami ditugaskan berdebat!

Nyawa saya bagai telur di hujung tanduk (lebih kurang)..

Mungkin ketika itu saya belum mengetahui kisah Nabi Musa yang diciptakan sedikit kekurangan, iaitu kurang fasih berbicara. Sudahlah begitu, Allah kemudiannya menyuruhnya bertemu Firaun.


Meskipun begitu, baginda menyedari itu adalah amanah Allah dan tak boleh diabaikan. Kerana itu, Nabi Musa meminta Allah melepaskan simpulan lidahnya supaya dapat bercakap lebih lancar.



"Ya Rabbku, lapangkanlah dadaku, dan mudahkanlah urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku” 
(Surah Thoha: 25-28)

Semakin dewasa, barulah saya mengerti hikmah takdir Allah kepada perjalanan hidup saya. Tak mudah, untuk melalui semua yang menjadi kebencian yang hakikatnya, baik menurut Allah.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”
(Surah Al-Baqarah ayat 216)

Benar, pandai bercakap itu sebahagian kelebihan kurniaan Allah. Namun bagi yang tidak memiliki kelebihan itu, kita masih boleh belajar dan jangan sekali-kali memandang rendah kepada diri.


"Belon terbang bukan kerana warnanya, melainkan kerana isinya." (cahyadi)

Potensi dan kejayaan juga diukur dengan seberapa banyak yang berjaya difahami orang lain dan menggerakkan mereka untuk beramal. Juga, seberapa banyak yang bermanfaat dan memberi jalan mereka mengenal Allah. Akhirnya, berbalik kepada Allah jua.


Ustaz Norhisyam pernah bercerita tentang seorang ustaz zuhud yang banyak menulis buku. Kata beliau, "Ustaz ini Allah anugerahkan ilham yang luar biasa dan kata-katanya adalah kata-kata orang yang tidak pernah tinggalkan tahajud."

Bukan senang bercakap seperti mana Hasan Al-Banna. Kata-kata beliau padat, ringkas tetapi mantap serta memberi kesan mendalam kepada jiwa pendengar. Bukan senang berbicara seperti Ibn Qayyim, patah katanya mampu mengalirkan air mata si pendengar. Menusuk sampai ke hati.

Lalu mintalah kepada Allah, agar kita terpilih menjadi wasilah apa yang disampaikanNya.


Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sampaikan dariku walaupun sepotong ayat."

Melihat posisi ummah dalam keadaan kritikal dan begitu ramai para muslimah yang memerlukan bimbingan, saya tahu saya harus ke hadapan dengan ilmu yang Allah anugerahkan dan pengalaman yang Allah hadiahkan. 

Belajar dalam bidang agama bukan hanya untuk diri kita sendiri mendalami ilmu, tapi jauh lebih penting adalah untuk menjadi doktor kepada penyakit ummah.

Masa sedang berjalan. Ummah sedang menanti mahasiswa agama membuat perubahan.

Bercakap. Bercakap itu penat kan. Setiap patah kata dikira Allah. Astaghfirullah, berat bebanannya.

Tapi keletihan fizikal hanya keletihan yang sia-sia jika tak diiringi keyakinan ruhiyah dan niat lillah.


Wallahu'alam.


1Mei2015

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories