"Everyday is a brand new start"

24 April 2015

Yoyoh Yusroh : Sosok Mujahidah Impian


Abi, ini perjalanan umi yang terakhir,“ demikian ungkapan ustazah Yoyoh pada suaminya yang tercinta Ustaz Budi Darmawan yang kemudian dijawab, ”istighfar mi.“

Ustazah Yoyoh beristighfar kemudian mengucapkan kalimah syahadat… Maka pergilah bertemu Allah seorang mujahidah pada 21 Mei 2011.

Nama ustazah Yoyoh kerapkali ditulis di blog ini. Saya akui, Ustazah Yoyoh merupakan role model, sosok mujahidah impian, dengan hidupnya yang sederhana dan bersahaja. Kematiannya menghidupkan jiwa-jiwa manusia yang tinggal. Beliau, contoh buat para wanita dunia.

Sejak awal tahun 1980 beliau sudah bergabung dengan jemaah Parti Keadilan Sejahtera, dengan penuh semangat dan komitmen. Seluruh hidupnya diwakafkan pada dakwah ini. Sesungguhnya yang merasa kehilangan bukan hanya jemaah dakwah PKS, bukan hanya bangsa Indonesia, tapi segenap penjuru dunia, dari negara-negara ASEAN dan negara-negara Timur Tengah.

Ambil masa sejenak untuk kita menghayati hidup pejuang bernama ustazah Yoyoh Yusroh:

Pertama : Teladan Fizik yang Kuat dan Komitmen dalam menjaga kesihatan

Ustazah Yoyoh Yusroh memiliki stamina yang kuat dan kemampuan manajemen waktu yang baik. Beliau menyedari, aktiviti dakwah memerlukan energi yang luar biasa, maka beliau mempunyai komitmen yang sangat tinggi dalam menjaga kesihatan.

Beliau sangat menganjurkan para muslimah untuk menjaga kesihatan. Menekankan untuk memakan banyak sayur dan buah-buahan, serta meninggalkan segala jenis makanan segera yang berpengawet. Lebih tegas ustazah Yoyoh Yusroh menjelaskan:

“Rahim seorang wanita harus dipersiapkan untuk menghasilkan generasi yang terbaik. Jadi, makanlah hanya sesuatu yang halal dan toyyib..”

Melahirkan 13 orang anak tentu memerlukan penjagaan fizikal yang luar biasa, belum ditambahi aktiviti dakwah dan kegiatan yang sangat padat. Beliau mampu melewati hari-hari sibuknya dengan stamina yang kuat. Saat ditanya seorang akhawat tentang resepi 'fit'nya, beliau mengingatkan untuk jangan lupa memakan habbatus sauda’ dan madu.

Kedua : Kesabaran luar Biasa


Melahirkan, menjaga dan membesarkan 13 orang anak adalah hal luar biasa yang memerlukan kesabaran yang luar biasa. Beliau berpesan tentang kunci sukses membina rumah tangga :

"Dalam membina rumah tangga, yang penting prinsipnya saling memberi. Tidak ada yang superordinat atau subordinat antara laki-laki dan wanita. Sejak awal menikah komitmen itu harus ada. Lelaki dan wanita punya keistimewaan."

Berbicara mengenai visi pernikahan, ujar beliau:

"Visi pernikahan itu adalah visi dakwah. Sehingga apabila visi pernikahan telah menjadi visi dakwah, apapun masalah yang  dihadapi oleh keluarga kita, masalah itu tidaklah terlalu besar bila dibandingkan dengan masalah umat. Maka keluarga itu tidak akan memperumit masalah-masalah kecil.” 

Beliau pernah berpesan kepada para ibu muda yang sibuk mengurus bayi sehingga tidak melaksanakan solat malam bahawa bayi yang menangis tidak menjadi halangan untuk solat malam. Kata beliau:

“Insya Allah masih bisa ukhti…Yang namanya bayi, ya tugasnya memang nangis. Malah kita khawatir kalau dia tidak bisa menangis tapi diam terus. Nah, enti bisa siapkan bayi dulu dengan memmbersihkan dari najis, terus dipakai pampers, lalu menyempatkan diri wudhu’ sebentar. 

Saatnya solat, hamparkan tilam kecil di samping sajadah kita dan letakkan bayi di situ. Kalau dia menangis, jangan panik dulu, tetap teruskan solat. Tapi kalau terlihat tanda-tanda nangisnya tidak mahu berhenti, gendonglah dia sambil solat. InsyaAllah dalam dakapan si ibu, dia akan tenang kembali. Sekaligus ini memberikan tarbiyah ruhaniyah padanya, sejak kecil sudah merasakan dan menyaksikan ibunya selalu bangun untuk solat lail di sepertiga malam”.

Ketiga : Ruhiyah Tinggi

Aktiviti dakwah dan kemasyarakatan yang begitu padat akan sangat melelahkan tanpa siraman ruhiyah yang teratur. Ustazah Yoyoh Yusroh tahu dan meyakini dengan pasti hal tersebut. Kerana itu, beliau sentiasa menghiasi hari-harinya dengan ‘charger’ ruhiyah yang terus dijaga dan ditingkatkan. Tilawah dan mengulang hafalan Quran adalah rutin harian yang tak ditinggalkan.

Salim A Fillah pernah mendapati beliau bersama suami tengah asyik mengulang hafalan berdua, bergantian menyemak dan membenarkan. Secara khusus, beliau sentiasa menyelesaikan tilawah 3 juz setiap hari.

Ketika ditanya bagaimana beliau menyempatkan diri untuk tilawah sebanyak itu dalam setiap harinya, ustazah Yoyoh Yusroh menjawab dengan yakin dan mantap :

“Justeru kerana sibuk dan banyak hadapi aneka persoalan serta begitu beragam manusia, maka harus memperbanyak Al-Quran”

Bercerita tentang hubungan muslimah dan Al-Quran, pesan beliau:

“Jika badan lelah, akal masih bisa berjalan. Tidak kuat lagi bersuara untuk tilawah, bisa beralih dengan membaca tafsir. Jika akal kita lelah juga, ruh masih bisa berjalan. Membaca tafsir pun mata dan otak sudah berat, bisa beralih dengan mendengarkan tasmi’ Al-Quran. Intinya, jangan terus tidur hanya sekadar memenuhi rasa mengantuk.” 
Subhanallah.

Keempat : Penyayang dan Peduli


Panggilan bunda dan ummi menandakan tempat khusus di hati para akhawat. Seorang akhawat muda begitu terkesan saat dalam sebuah pertemuan kedua dengan beliau, ustazah Yoyoh Yusroh masih mengingat betul nama dan asalnya, serta menanyakan tentang kegiatan dan aktiviti terbarunya. Hal ini jelas menunjukkan kepedulian dan kasih sayang beliau yang tulus.

Sms terakhir beliau kepada seorang akhawat sebelum kematiannya  benar-benar menjadi pembakar semangat.

“Ya Rabb, aku sedang memikirkan posisiku kelak di akhirat. Mungkinkah aku berdampingan dengan penghulu para wanita khadijah al kubra yang berjuang dengan harta dan jiwanya? Atau dengan Hafsah binti Umar yang dibela oleh Allah saat akan dicerai kerana showwamah (rajin puasa) dan qowwamahnya (rajin tahajud) ? Atau dengan Aisyah yang telah hafal 3500 hadis, sedang aku…. 500 juga belum…atau dengan Ummu Sulaim yang shobiroh (penyabar) atau dengan Asma yang mengurus kenderaan suaminya dan mencela putranya saat istirehat dari jihad… atau dengan siapa ya?

Ya Allah, tolong beri kekuatan untuk mengejar amaliah mereka…sehingga aku layak bertemu mereka bahkan bisa berbincang dengan mereka di taman firdausMu.”

Menghayati hidup beliau, semakin diriku sedar bahawa kita bukan penduduk dunia. Berpenat lelahlah kerana Allah di sini, untuk menikmati kerehatan di 'sana'.

Lagu “Permata Tarbiyah” nyanyian Izzatul Islam masih menyapa di telinga,

kita berpisah dalam fana
kelak kita berjumpa..

Semoga kita dapat berjumpa di firdausNya kelak.


#25042015

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories