"Everyday is a brand new start"

30 June 2015

Doa Sebelum Ngaji


Adira (bukan nama sebenar) tarik muka dua belas,"Haishhh ustazah ni.. banyak betul komen

"Esok nak dengar Adira baca doa tu pelan-pelan. Ni laju benar, tak feel langsung."

Mana tidaknya, baca doa macam kejar kereta api.

Doa ngaji yang disediakan bersama terjemahan bukan hanya disyaratkan baca (syarat untuk kelas Al-Quran saya), tapi tujuannya untuk dihayati.

Teringat pesanan Dr Asri Zainal Abidin:
"Kemustajaban doa sangat berkait dengan kekusyukan jiwa hamba yang berdoa. Semakin tertumpu perasaannya kepada kebesaran Allah, semakin pantas doanya dimustajabkan. Sebenarnya, bukannya susah untuk berdoa, tetapi yang susah ialah mencari jiwa yang khusyuk yang menyebabkan doa mustajab."

Lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan ini. Tambah Dr MAZA lagi, walaupun unsur tempat yang mustajab ataupun waktu mustajab telah dipenuhi, namun jangan hairan jika ada insan yang tidak dimustajabkan doanya. Ini kerana gagalnya insan tersebut untuk memenuhi perkara yang asasi iaitu jiwa yang khusyuk yang benar-benar memohon dengan penuh erti.


Bagi kita yang ingin memulakan bacaan Al-Quran, eloklah sama-sama memperbaiki hubungan kita dengan Al-Quran melalui doa dan harapan.

Dalam kuliah dhuha muslimat baru-baru ini, Ustazah Norhafizah Musa ada berkongsi sebahagian niat yang perlu diurus oleh hati sebelum membaca Al-Quran. Antaranya:

1) Niatkan agar Al-Quran dapat memberi syafaat dan menjadi hujah di akhirat.

Setiap kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Firman Allah bermaksud:

"Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga." (Surah Al Isra’ : 7) 

Justeru, apabila kita benar-benar mengharapkan Al-Quran menjadi syafaat di hari akhirat, kesannya kita tidak akan membacanya dalam keadaan lalai. InshaAllah, setiap pengorbanan kita sama ada untuk mentadabbur, menghafal, mengamalkan, dan mengajarkan termasuk dalam kebaikan yang akan berbalik kepada diri kita.

2) Niatkan agar mendapat kurniaan Agung dari Allah.

Bayangkan kita dijemput ke satu majlis sebagai vip. Kita tak perlu bersusah payah mencari parking, malah diarak sehingga ke tempat duduk. Ketika tiba waktu makan, kita dihidang dengan makanan yang jauh lebih menyelerakan. Wah, berbunga-bunga hati menjadi istimewa!

Begitulah analoginya kurniaan agung dari Allah yang sesungguhnya jauh lebih baik, buat duta agama-Nya. Siapakah mereka? 

“Sesungguhnya Allah mempunyai keluarga di antara manusia, para sahabat bertanya, “Siapakah mereka ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Para ahli Al-Quran. Merekalah keluarga Allah dan hamba pilihan-Nya.”
(Disahihkan oleh Al-Albany dalam sahih Ibnu Majah)

Semoga, intimnya kita dengan Al-Quran menjadi sebab Allah memilih kita menjadi ahli-Nya. 
Amin.

3) Niatkan agar penyakit-penyakit hati hilang.

Hati manusia itu berbolak balik sifatnya. Kata Imam Al Ghazali:
"Belum pernah aku berurusan dengan sesuatu yang lebih sulit daripada jiwaku sendiri, yang kadang-kadang membantuku dan kadang-kadang menentangku."
Maka carilah kalam Allah sebagai penawarnya.

“Hanya dengan mengingati Allah hati-hati menjadi tenang tenteram." (Surah Al-Ra’du: 28)

Jika masih ada perasaan dengki, riak, buruk sangka, sukakan perhatian orang, sombong dan sebagainya, ini bermakna tadabbur Al-Quran kita masih kurang. Hati kita masih lalai dari peringatan dan nasihat Allah.

Firman Allah dalam surah As Sajdah ayat 15 bermaksud:

"Sesungguhnya orang yang benar-benar percaya kepada ayat-ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat itu mereka segera bersujud seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong”. 

Semoga hati kita kembali hidup, mati hati kembali bersinar dan dibuang kesedihan dalam diri kita.

DOA PARA PECINTA AL-QURAN

Rasulullah saw  bersabda :

“Barangsiapa yang sedang mendapatkan musibah, kesedihan hati dan kegundahan jiwa kemudian membaca do’a ini pastilah Allah akan menghilangkan semua kesedihan dan kesulitannya serta menggantikan dengan jalan keluar baginya”.

اَللَّهُمَّ اجْعَلِ الْقُرْآنَ رَبِيعَ قُلُوْبِناَ، وَنُوْرَ صُدُوْرِناَ، وَجَلاَءَ أَحْزَانِناَ، وَذَهَابَ هُمُوْمِناَ

“Ya Allah jadikanlah Al-Quran sebagai penyejuk hati kami, cahaya yang menyinari dada kami, pelipur duka kami dan penghapus kesedihan kami”.

Lalu seseorang bertanya kepada Rasulullah saw,

“Ya Rasulullah, bolehkah kami menghafalkannya ?”.

Beliau menjawab : “Aku anjurkan bagi yang mendengarnya agar menghafalkan (dan mengamalkannya)”.

(Hadis Riwayat Hakim dalam Al-Mustadrak, beliau berkata : Hadis ini Sahih dengan persyaratan Imam Muslim)

14 Ramadhan 1436H
01072015
UIAM

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories