"Everyday is a brand new start"

26 June 2015

Cahaya di atas Cahaya


Bismillah.
"Hati itu Allah yang pegang, bukannya orang. Hidayah dan petunjuk tu memang Allah yang bagi."   -Hlovate- 
Dalam surah Al-Qasas ayat 56 pun Allah dah ceritakan;
"Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam), tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk Islam)."
Kenapa Masih Resah?

"Zu rasa aunty dah terlambat ke?"

"Tak aunty, bagi saya tak ada istilah terlambat untuk berhijrah. Mungkin kelihatannya kita terlambat dari orang lain, tapi hakikatnya menurut Allah itulah yang terbaik. Barangkali kita akan lebih menghargai. Kita akan lebih mensyukuri. Kita juga yang lebih istiqamah setelah liku-liku ujian yang kita tempuhi."


Saya pandang wajah tenang aunty. Detik awal perubahan diceritakan dengan mata berkaca, menahan air mata mungkin.

"Selesai solat, tiba-tiba Allah ilhamkan aunty untuk membuka kotak tudung. Dengan izin Allah, aunty mencuba dan terus istiqamah memakainya. Lama sudah berniat untuk berhijrah, tapi kerapkali keadaan tak mengizinkan. Bukan tak pernah aunty dicaci dan diasing oleh orang-orang yang bertudung, tapi ketika itu aunty tawakkal pada Allah. Aunty tak suka berubah kerana dipaksa."

Baru ingin berubah di kala umur mencecah 60-an, ada rasa sesal di hati.

"Dulu, aunty sibuk sangat kejar dunia sampai lupa Al-Quran."

Biarpun memiliki wang yang banyak, dikelilingi teman-teman orang berada dan berjawatan besar, namun seringkali aunty tertanya-tanya, mengapa aku tetap resah?

"Sekarang aunty dah dapat jawapan. Ketenangan tu, bila kita dekat dengan Allah. Kembali pada Allah."

Air mata aunty tumpah akhirnya ketika membaca doa penutup Al-Quran.

Ya Allah rahmati kami dengan Al-Quran,
Jadikan ia pimpinan, cahaya, petunjuk dan rahmat...

Mama Cantik Bertudung

"Kenapa mama tak pakai tudung? Teacher abang kat sekolah semua pakai tudung." 

Soalan yang sungguh menusuk jiwa, lebih-lebih lagi bila disoal anak sendiri. Terdetik sesuatu, namun dibiarkan seperti angin lalu.

Suatu hari, Nurul cuba bertudung. 

"Mama, cantiknya mama bertudung!" Kata abang, anak Nurul kegirangan. Mahu mengalir air mata Nurul. 

Itulah saat disapa hidayah Allah. Nurul tekad bertudung, belajar Al-Quran, dan tunjukkan contoh yang terbaik kepada anak-anak.

Alhamdulillah.. 

Al-Quran mentarbiyah Nurul menjadi muslimah solehah yang menutup aurat, menjadi isteri yang mula solat berjemaah bersama suami dan mendidik anak-anak dengan pendidikan agama.

Cahaya Wajahnya Berbeza

Di dalam tafsir Ibnu Kathir ada mengatakan, kejernihan hati seorang mukmin dek kerana cahaya imannya didapati dari hidayah Allah swt. Maka cahaya iman itulah yang menerangi hatinya, lalu terus menerangi seluruh jasadnya pula.

Hati yang sudah diterangi api iman, perlu kepada minyak untuk terus dinyalakan, dan minyak itu adalah hidayah dari Al-Quran. 

Sudah setahun berlalu sejak memulakan pengajaran Al-Quran kepada Kak Lutfiah. Banyak yang kelihatannya berbeza. Dahulu dan kini.

Air muka yang dulunya suram kini tidak lagi. Hijabnya pula benar-benar dipakai rapi. Kata-katanya menjadi lembut dan berisi. Saya yakin, inilah kesan dari hebatnya ayat-ayat Ilahi. Subhanallah.

"Zaman muda dulu, saya terlampau sibuk mencari rezeki. Sekarang saya tekad untuk memperbaiki diri."

Sejengkal manusia ingin mendekati Ilahi, sehasta Allah akan menghampiri. Sebagai seorang yang telah banyak menempuh ujian hidup, merasai jatuh bangun kehidupan yang akhirnya menemukan kepada hidayah Tuhan, kata-kata Kak Lutfiah kadang jauh lebih berbekas di hati saya. 

Cahaya di atas cahaya. 

Indah misalan Allah dalam surah an-Nur ayat 35. Apabila Allah memberi misalan di dalam Al-Quran, bermakna Allah nak highlight kan realiti kepada spiritualiti.

Catatan kuliah bro syarief Nur ala Nur
Hati kita yang selalu dibersihkan akan bercahaya. Di dalam hati adanya juga ruh yang berasal dari sumber yang bercahaya. Dan makanan ruh kita juga bercahaya iaitu Al-Quran. Begitulah, cahaya di atas cahaya. 

Al-Quran mengajak manusia supaya mentauhidkan Allah swt, bertaqwa kepadaNya, mempunyai sangkaan baik terhadapNya. 

Al-Quran mengajak manusia berfikir, cinta kepada kebenaran, bersedia menerima kebenaran. Malah mengajak manusia supaya berilmu dan berbudaya ilmu.

Al-Quran mengajak manusia supaya berhati lembut, berjiwa mulia, sabar, tekun, berjihad, menegakkan kebenaran dan kebaikan.

Al-Quran mengajak manusia supaya bersatu padu, berkeluarga dan mengukuhkan hubungan silaturrahim.

"Akak rasa nak nangis je first time dapat baca huruf bersambung..." 
Allahu, sebak saya mendengar. 

Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan? 

Sungguh, masih ramai di dunia ini yang perlukan bimbingan kepada cahaya dan berhak merasainya. Bahkan kita sendiri hanya akan merasai sebenar-benar kekenyangan dengan tidak sekadar membaca, tetapi mentadabburi Al-Quran.
"Manusia selalu memaknai kewajipan dari Allah sebagai beban bukan solusi sehingga menjadi berat. Andai saja manusia memaknainya sebagai solusi, manusia akan meminta kewajipan itu ditambah." -Ustaz Deden-       
Ya Allah, berikanlah kami cahaya dari setiap huruf Al-Quran yang kami lihat dan kami lafazkan.

Amin.

26062015
09Ramadhan1436H
UIAM 

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories