"Everyday is a brand new start"

20 November 2015

Sakitnya Tu Di Sini

Selepas accident 2016 di USIM
Bismillah..

“Dan Kami lebih 'dekat' kepadanya daripada urat lehernya” (Qoof: 16)

Apa erti "dekat" bagi kalian? 

Dekat jasadiah atau batiniah? 

Saya mendalami "dekat" itu tadi. Ketika tayar kereta saya bocor di tengah jalan yang sibuk. Allahu Akbar.

Bayangkan tiba-tiba tayar yang elok itu bocor. Saya perlahankan kereta dan ke sebelah kiri jalan. Tangan saya menekan hazard light. Saya tidak berani untuk berhenti di tepi jalan, maka saya paksakan kereta bergerak dengan tayar yang sudah tak bermaya. 

Sebenarnya, apa yang paling menakutkan adalah saya sendirian!

Di saat kritikal inilah saya teringat kisah seseorang. Kereta beliau rosak tiba-tiba, dan orang pertama yang beliau ingat adalah suami! Walaupun tahu suami itu jauh, dan tak dapat membantu pun tapi suamilah yang paling dia harapkan.

Lalu beliau berpesan sebagai muhasabah untuk diri sendiri, "Kenapa tidak kita meminta kepada yang paling dekat?"

Tapi persoalannya, siapa yang paling dekat dengan kita?


Meminta kepada Allah yang paling dekat, bertawakkal, dan sempurnakan usaha dengan memohon pertolongan sahabat. Saya akhirnya berhentikan kereta di tepi jalan yang tidak berapa jauh dari shell. Saya keluar dan hanya mampu merenung tayar.

Sedih. Banyak mata yang memandang, tapi tak satupun yang mahu memberi pertolongan. Tidak lama, sebuah kereta berhenti, kemudian keluar seorang lelaki yang agak berusia dan seorang lagi mungkin sahabatnya. Dari jauh mereka bertanya:

"Bakpo keto?" Oh Kelantan rupanya. Rasa sedikit lega kerana berhusnu dzon orang pantai timur baik-baik belaka. Uhuk!

Setelah meneliti keadaan tayar yang kebocoran agak teruk, alhamdulillah mereka memberi pertolongan sepenuh hati bermula menukar tayar di bawah panas terik, pam dan subhanallah, menolak untuk dibayar!

Pak cik sempat bercerita, mereka dalam perjalanan mengambil anak di Bentong yang mahu balik bercuti. Anak beliau sekolah agama di sana. Alhamdulillah, Allah menghantar orang baik.

Dan sebenarnya, hati ini terasa paling sebak memikirkan dan merenung kata-kata pak cik seterusnya:

"Dik, sebenarnya tadi kitorang nak berhenti di Petronas, tapi entah kenapa kami tak jadi dan pilih untuk pergi ke shell. Dan ternampak adik dari jauh."

Subhanallah. Subhanallah. Tiada kebetulan tapi segalanya perancangan Tuhan. Allah jualah yang menguasai hati-hati insan.

Allah memang terlalu dekat. Kisah ini hakikatnya untuk mengingatkan diri sendiri yang selalu lupa bersyukur. Semoga turut menjadi jalan untuk pembaca lebih bersungguh memohon kepada Allah yang dekat.

Kau yang berhak disembah
Pemerintah alam
Tempat mengadu segalanya

PadaMu cinta teragung
Kaulah zat yang Esa
Tiada seperti makhluk ciptaan
Pada gambaran pasti bukan Dia

-Cinta yang Teragung (Mestica)

Allah berfirman: "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat." (Al-Baqarah:186)

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories