"Everyday is a brand new start"

18 November 2015

Kenapa "DOWN"?


Bismillah...

Pabila laluan seakan sukar 
Bagai tak terdaya untuk terus bertahan
Namun kasihMu menyedarkan
Aku tak pernah sendirian

Ke mana semangat menghilang?

"Sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan." (Surah Yusuf:90)

Ada masanya, semangat kita yang berkobar-kobar mulai surut entah ke mana. Ada ketikanya, perasaan kita berbolak balik hilang tenangnya. Ada saatnya pula, kita tercari-cari kekuatan dari niat yang kita sematkan. Ada saatnya, kita tewas jua dari meyakini janji-janji di dalam ayat-ayatNya.

Itulah kehidupan, yang tidak selalu indah dan lancar, tidak juga selalu tenang dan bahagia. 

Orang-orang menjadikan FB, Twitter, Instagram, blog dan seumpamanya sebagai tempat meluah rasa. Sunyi, lemah, sedih, kecewa dan bermacam lagi rasa. Beberapa orang yang lain mencari-cari manusia yang sudi mendengar masalah, lalu dijadikan tempat meluah rasa. 

"Tolong kuatkan saya, saya sangat lemah..."

Ah, memang itu juga fungsi manusia kan. 

Seringkali, melakukan itu semua tak pernah menyelesaikan masalah. Hati yang tadinya tenang rupanya hanya sebentar. Allahu Allah. Mengapa jadi begini?

"Lah, kenapa baru sekarang kau memanggilKu?" Tanya Allah.

Kita seringkali lupa kepada Allah yang maha kuasa, maha kaya, maha mencukupkan, maha segala-galanya. Untuk memulihkan sakit di hati kita, cukup mudah bagiNya. Oh, rupa-rupanya kita hanya memberi sisa kepadaNya.

Padahal untuk menghayati dan menghilangkan kesedihan dari ayat suciNya pun kita perlu meminta kepadaNya. Duhai jiwa yang lemah, perasaan ini mutlak hakNya!

Mari sejenak kita beristighfar atas dosa-dosa kita. Istighfarlah juga atas istighfar kita yang penuh kelalaian. Buang sombong itu jauh-jauh. Jangan pernah mengaku kuat tanpa Allah.

Kita hamba yang selalu lupa, bahawa segala yang kita lakukan di dunia ini perlu semata-mata keranaNya. Hatta amal yang dilihat kecil dan remeh oleh manusia pun sebenarnya terlalu bernilai jika tujuannya mempersembahkan yang terbaik buatNya. 

Sehingga di hadapan Allah nanti, kita mampu tersenyum mengatakan "Wahai Allah, inilah amal-amalku yang manusia perkecilkan. Sesungguhnya, aku melakukan ini semua tidak lain hanya untukMu Tuhan." Subhanallah, indah bukan?

Kenapa tidak kita gegarkan diri sendiri supaya sedar bahawa kita hamba Dia, bukan manusia. Dalam hidup ini, bukan hak kita yang perlu ditagih-tagih untuk dipenuhi tapi kebahagiaan itu akan datang ketika kita sedar peranan kita sebagai hamba Ilahi.

Letakkan tangan di dada dan rasai denyutan jantung pemberianNya. Hati ini, sememangnya perlu dirawat dengan rasa syukur. Kenapa masih terkial-kial mencari apa yang harus disyukurkan sedangkan nikmat iman dan Islam itu pemberian Allah paling mahal tak ternilai. 

Ubat setiap masalah itu sangat dekat dengan diri kita. Bayangkan, kita diberi ubat ketika sakit, tapi kita tak mahu memakannya. Rugi kan?

Kita diberi Allah solusi dari qiamullail, bacaan Al-Quran, zikir, majlis ilmu dan ibadah sunat yang menguatkan cinta, wah begitu banyak, tapi kita sanggup sia-siakan?


Ya Allah, dengan pengetahuanMu pada yang ghaib dan kuasaMu atas makhlukMu, hidupkanlah kami Ya Allah sekiranya kehidupan itu baik untuk kami, dan matikanlah kami sekiranya kematian itu baik untuk kami.

Kami memohon rasa takut padaMu dalam keadaan terang-terangan mahupun sunyi. Kami mohon Ya Allah perkataan yang benar pada saat redha dan saat marah.

Kami mohon Ya Allah kesederhanaan saat kaya dan miskin. Kami mohon Ya Allah kenikmatan yang takkan pernah putus, dan keredhaan atas semua yang Kau tetapkan.

Ya Allah, kami mohon kehidupan yang damai setelah mati. Kurniakanlah kami nikmat dapat melihat wajahMu, serta kerinduan untuk bertemu denganMu.

Jadikanlah kami orang yang mendapat hidayah dan menebarkan hidayah kepada orang lain.

Amin ya Rabb.

Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories