"Everyday is a brand new start"

09 November 2015

Tak Kenal Maka Tak Cinta


Gambar sekadar hiasan
3 orang anak gadis sedang berborak tentang makanan.

Gadis 1: Sedapnya asam pedas ni... dahla pekat!
Gadis 2: Asam pedas ni tak sedaplah.. sebab kakak ipar saya masak lagi sedap.
Gadis 3: Betul..macam tomyam. Sebab tu saya tak pernah beli tomyam tempat lain. Mak saya punya tomyam je paling sedap.

Saya cuba kaitkan dialog di atas dengan Islam dan Al-Quran.

Semestinya bila seseorang itu sudah merasa 'izzah dengan Islam, pastinya hanya agama itu tetap sempurna di hatinya. Begitu juga bila seseorang merasa cukup dengan Al-Quran, solusi apapun untuk menenangkan hati yang lara pasti tak sehebat Al-Quran.


Lirik lagu Khawateer yang menginspirasikan.

Saya ada menonton rancangan Khawateer yang dihoskan oleh Ahmed Al Shugairi. Topik episod tersebut ialah "Arihna biha ya Bilal" (rehatkan kami dengan solat ya Bilal). Pengacara menyebut ayat dari surah Al-Baqarah ayat 155:


"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar."

Hasil statistik menunjukkan negara Jepun antara 10 negara teratas kadar bunuh diri. Ada yang stress kerana kerja lalu bunuh diri. Apabila mereka sudah tak mampu melawan penyakit dan membayar hutang, mereka selesaikan masalah dengan bunuh diri. 

Betapa banyak buku diletakkan di perpustakaan Jepun untuk beri semangat agar bunuh diri bukan solusi masalah. Malah sistem keselamatan diketatkan di stesen kereta api agar penduduk Jepun tak cuba membunuh diri. 

Begitulah bertuahnya orang beriman, mereka ada Allah untuk meminta tolong. Allahu Akbar. 

Ayat 155 surah Al-Baqarah disambung dengan ayat 156 yang menunjukkan solusi bagi masalah orang mukmin:

"(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."

Sesiapa yang kembali pada Allah dengan meminta tolong padaNya, PASTI akan bertemu ketenangan dan jalan keluar. Subhanallah.

Minggu lepas, saya menemuramah beberapa orang wanita yang menceritakan masalah mendidik anak-anak di zaman kini. Kami cuba berdiskusi tentang solusi. Dalam keadaan tekanan kos hidup yang tinggi, ibu bapa yang sibuk bekerja tidak mampu mengawasi anak-anak yang berkembang bersama arus teknologi dan media sosial. Kes-kes pornografi dan jenayah remaja kian bertambah. Vape pun sudah mampu dihisap kanak-kanak kecil. Menyedihkan.

Dalam hati ini ada rasa gentar untuk mendidik generasi terutamanya anak-anak sendiri nanti. Sudahnya, kami menemukan solusi yang sama, iaitu TAUHID.

Dengan mengenali Allah menerusi nama dan sifat kebesaran-Nya, diri sendiri dan anak-anak akan mengenali sifat-sifat kesempurnaan Allah. Maka akan timbullah rasa kasih, malu, kagum, sayang, takut, harap, hina, rindu, cinta dan lain-lain dalam diri. Seterusnya, rasa mempengaruhi tindakan, percakapan dan perasaan. 

“Tak kenal maka tak cinta.” Untuk cinta, mesti kenal. Maksudnya, jika seorang anak itu benar-benar kenal Allah, maka sudah pasti ia cintakan Allah. Dan apabila dia telah cintakan Allah, maka dengan sendirinya lahir perbuatan-perbuatan yang selaras dengan rasa cintanya itu. Apa yang Allah suka, dilakukannya. Apa yang Allah benci, ditinggalkannya." -Ustaz Pahrol

Maaf, setakat ini satu-satunya solusi yang saya temukan adalah menguatkan hubungan kita dan keluarga dengan Allah.

Menterjemahkan prinsip Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus.

Mohon doakan saya. 

Wallahu'alam.
Share:

0 comments:

Post a Comment

UmmuZayd

UmmuZayd
"UmmuZayd"
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

*Blog Ummuzayds telah bermula pada tahun 2009, dengan nama nursrikandislam, heartofsrikandi dan terkini lebih matang, ummuzayds. Enjoy your reading! ;)

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories