"Everyday is a brand new start"

19 August 2016

Bila Nak kahwin?

Bismillah..

BILA NAK KAHWIN?


Siapa tak jealous.


Di facebook, bukan gambar majlis kahwin dah yang banyak, tapi majlis akikah. Kawan-kawan sebaya dah ada suami dan anak masing-masing. Gurau sahabat saya, “anak depa sudah berlari-lari, kita ada anak semut ja.” 

Dulu memang saya kisah. Zaman baru nak “up”.

Siapa tak nak kahwin.. ada keluarga sendiri.

Tapi setelah tahun berganti tahun. Persekitaran dan orang sekeliling pun berganti. Saya jadi semakin mengerti. Tiada siapa dapat menolak atau memaksa takdir Ilahi. 

Keinginan untuk kahwin yang teramat, istilahnya “peak time” mungkin sudah beransur-ansur normal kini.

Bukanlah sampai tiada rasa nak berkahwin. Jangan salah faham.

Allah mahu saya belajar mengenali diri sendiri sepanjang tempoh ujian ini. Saya belajar untuk mencari potensi diri dan kelemahan untuk diperbaiki. Berani saya katakan, semakin dewasa saya semakin jujur melihat diri sendiri. Terlalu banyak kekurangannya dan sangat tidak sempurna. 

Justeru, seperti kata faridzul, ‘just go with the flow’. Kita mungkin lupa, bahawa apa yang kita ada dan hadapi sekarang, itulah takdir Allah yang terbaik untuk kita. 

Bila kawan suruh doakan dipermudahkan jodoh, saya tanya, “nak saya doakan dapat jodoh terbaik ke spesifikkan nama?”

Allah knows the best. Sampailah umur yang sudah mencapai angka 26 ini, saya hanya dapat rumuskan satu hal dalam urusan jodoh, “Hanya Allah tahu yang terbaik”. 

Kita tak pernah tahu. Orang lain pun takkan tahu. Semua dalam pengetahuan Dia yang maha tahu. Siapalah kita yang serba lemah ini untuk mengatakan lebih tahu. Dari mata zahir, mungkin kita melihat segala kehebatan dan kebaikan seseorang, tapi siapa yang dapat menjangkakan di masa hadapan. Oh, saya bukan menakut-nakutkan kalian untuk berkahwin.

Bila dengar kata pepatah, “don’t judge book by its cover”, saya mengangguk. Dan saya sambung, because only Allah knows what is inside; past, now and forever. Kita patut yakin hanya pada Allah. Berharap yang baik hanya dari Allah.

Ramai orang salah anggap bahawa perkahwinan ibarat sebuah kotak yang cantik dan sempurna. Wrong. Marriage is an empty box. Kita lah yang perlu mencantikkan kotak itu.

A couple must learn the art, and form the habit of giving, loving, serving, praising sampai rumahtangga tu penuh dengan hal yang cantik-cantik. Kalaupun ditimpa ujian, akhlak pasangan tetap indah dan cantik.

Kalau kita mengharap lebih banyak dari memberi, kotak tu akan terus kosong.


Adakah kita sudah bersedia memberi tanpa syarat, be the person who serves the other better?
Adakah kita sudah berjaya runtuhkan keegoan yang ada dalam diri kita? Mengakui kesilapan kita? 
Adakah kita sudah bersiap memahami pasangan lawan jenis yang sangat berbeza dari kita?  
Mungkin, ini antara jawapan untuk pertanyaan kenapa Allah belum beri jodoh pada kita. Betul, mungkin juga sebab kita belum mampu dari segi kewangan atau lain-lain. Tapi mengakuilah bahawa kita memang bertuah sebab Allah beri lebih masa untuk perbaiki diri jadi lebih baik, lebih masa bersama ibu ayah, teman-teman, majlis ilmu dan merancang masa depan. There's still a lot that we need to work on. Bahkan, Allah beri ruang lebih banyak untuk mendekatkan diri pada-Nya.

Bukankah itu sudah cukup untuk mendorong kita menyebut, “alhamdulillah”?

Jangan menjadi orang yang menyesal. Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Time is too precious to waste. Untuk kita terlalu banyak memikirkan tentang jodoh tanpa melakukan yang terbaik untuk hidup yang cuma sekali ini.

Kematian atau jodoh yang menjemput dulu, we never know.

Jadi bila nak kahwin? 

It is easier said than done. InshaAllah, bila tepat masanya yang ke’tepat’annya hanya Allah yang tahu, bukan saya, bukan anda atau sesiapa. Saya percaya, sesuatu akan indah pada waktunya. 

Jodoh itu pasti ada, dan sedang berjalan menuju kita.

“Hidup itu seperti mendaki gunung. Ada tiga hal yang harus kita fahami dalam melangkah: pijakan yang tepat, pegangan yang kuat, dan genggaman yang erat—dari tangan terdekat. Yang terakhir wajib kita miliki. Sebab dalam mengharungi belantara kehidupan, kita tak boleh sendiri.” (herrycahyadi)



Dear you, 

Let’s grow up together. 

Jom menua bersama.

Till Jannah.

Amin.

Share:

UmmuZayd

UmmuZayd
Inspirasi dari surah Al-Ahzab ayat 37
Zayd; nama yang pernah bersatu dengan patah perkataan Al-Quran
Zayd; nama yang terus kekal dituturkan makhluk yang membaca Al-Quran
Aku ingin menjadi Ummu Zayd
Ibu kepada insan-insan mulia ahlul Quran

Amin Ya Rabb

Popular Posts

"umi, kami selongkar dunia maya
dan temukan catatan umi di sana"

-Anak-Anak UmmuZayd-

"Cita-cita ku adalah menginspirasi jutaan orang
meski mereka tak mengenalku,
biarlah Allah yang menilai kerja-kerjaku"

Categories